SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Axiom Space: Misi SpaceX lepas landas dengan mantan astronot NASA, tiga pelanggan yang membayar

Catatan Editor: Berlangganan CNN Buletin Sains Teori Keajaiban. Jelajahi alam semesta dengan berita penemuan menakjubkan, kemajuan ilmiah, dan banyak lagi.



CNN

Roket SpaceX yang membawa mantan astronot NASA dan tiga pelanggan yang membayar lepas landas dari Florida pada Minggu sore. Para kru akan mulai tinggal selama seminggu di Stasiun Luar Angkasa Internasional.

Penerbangan mereka disusun oleh perusahaan yang berbasis di Houston Ruang aksioma, menandai misi khusus kedua ke pos terdepan. Misi yang disebut AX-2 membuat sejarah sebagai peneliti sel punca Rayana Barnawi menjadi wanita Saudi pertama yang melakukan perjalanan ke luar angkasa.

Para kru menaiki roket SpaceX pada Minggu sore sementara petugas cuaca terus memantau badai tersebut. Florida memasuki musim hujan musim panas, yang membuat pencarian kondisi murni untuk peluncuran roket sedikit lebih sulit.

Namun, pejabat Cuaca akhirnya menyerahkan semuanya untuk diluncurkan, dan roket Falcon 9 SpaceX meledak hidup kembali, membawa kapsul Crew Dragon dan empat penumpangnya ke orbit.

Para kru diharapkan menghabiskan 16 jam berikutnya di atas Crew Dragon saat terbang bebas melalui orbit Bumi, melakukan manuver halus untuk menyelaraskan diri dengan Stasiun Luar Angkasa Internasional. Pesawat ruang angkasa harus berlabuh dengan laboratorium yang mengorbit pada pukul 9:24 ET pada hari Senin.

Gambar Joe Riedel/Getty

Astronot Saudi Rayana Barnawi (paling kiri), mantan astronot NASA Peggy Whitson, investor dan pilot John Shoffner, dan astronot Saudi Ali Al-Qarni melambai sebelum dibawa ke roket SpaceX Falcon 9 dengan kendaraan peluncuran Crew Dragon dari Pad 39A di Kennedy Space Tengah. Berpusat pada 21 Mei 2023 di Cape Canaveral, Florida.

Misi AX-2 adalah salah satu dari keluarga misi yang diharapkan Axiom Space dan NASA akan terus mendorong partisipasi sektor swasta dalam penerbangan luar angkasa — terutama di orbit rendah Bumi, tempat stasiun luar angkasa berada.

READ  Kotak "bersejarah" di Mars menghasilkan oksigen dengan kecepatan satu pohon

Awak AX-2 dipimpin oleh mantan astronot NASA Peggy Whitson, 63 tahun, sekarang menjadi karyawan Axiom. Dengan misi ini, Whitson juga menjadi wanita pertama yang memimpin penerbangan luar angkasa pribadi.

Salah satu dari tiga klien yang membayar untuk bergabung adalah John Coffner, seorang Amerika yang kaya raya dalam komunikasi internasional dan mendirikan perusahaan perangkat keras Dura-Line Corp.

Arab Saudi juga membayar transfer dua warga negara, Barnawi dan Ali Al-Qarni, seorang pilot pesawat tempur di Royal Saudi Air Force.

“Saya merasa terhormat dan bahagia mewakili semua impian dan harapan semua orang di Arab Saudi dan semua wanita di tanah air,” Bernawi Memberi tahu koresponden minggu lalu.

Setelah kapsul Crew Dragon berlabuh Senin pagi, kru AX-2 akan bergabung dengan tujuh astronot yang sudah berada di stasiun luar angkasa.

Penumpang AX-2 akan menghabiskan sekitar delapan hari bekerja bersama anggota kru yang ada. Selama waktu itu, mereka akan mengerjakan portofolio lebih dari 20 proyek penelitian dan sains – termasuk sel punca dan banyak lagi. Penelitian biomedis.

Ini menandai kembalinya Whitson ke luar angkasa untuk pertama kalinya sejak 2017. Pengalamannya yang luas sebelumnya di stasiun membuatnya menjadi pemegang rekor AS untuk hari terbanyak yang masuk ke luar angkasa, dan dia menempati peringkat kedelapan dalam daftar sepanjang masa.

Whitson telah menerbangkan pesawat ruang angkasa Soyuz Rusia serta pesawat ulang-alik NASA, tetapi mengatakan persiapan untuk misi itu “jelas berbeda” karena melibatkan pelatihan untuk mengoperasikan awak SpaceX, yang baru menerbangkan astronot sejak 2020.

“Salah satu tantangan terbesar bagi saya adalah belajar tentang pesawat ruang angkasa khusus ini,” katanya. “Tapi aku sangat menikmatinya.”

READ  Legenda Lakers Rick Fox telah membangun rumah yang mampu menyerap karbon dioksida dari atmosfer

Barnawi dan Al-Qarni adalah orang Saudi kedua dan ketiga yang melakukan perjalanan ke luar angkasa. Yang pertama adalah Pangeran Sultan bin Salmanyang menghabiskan sekitar satu minggu dalam misi pesawat ulang-alik NASA pada tahun 1985.

menghadapi Arab Saudi Rentetan kritik dari pemerintahan Biden dan Kongres atas catatan hak asasi manusianya, terlepas dari hubungan antara Amerika Serikat dan Arab Saudi Itu tetap kuat.

Al-Qarni mengatakan dia yakin partisipasi orang Arab dalam perjalanan luar angkasa adalah “kesempatan besar” yang dapat menginspirasi wilayah tersebut.

Itu akan membawa pesan besar. “Kami saling terkait, bekerja sama untuk kemajuan umat manusia dan hanya mencoba berinovasi,” katanya saat jumpa pers pekan lalu.

Ini bukan pertama kalinya individu mendorong jalan mereka ke luar angkasa. Sebuah perusahaan bernama Space Adventures dimediasi Banyak dari perjalanan ini ke stasiun luar angkasa pada awal tahun 2000-an, memesan penerbangan untuk pencari sensasi kaya di pesawat ruang angkasa Soyuz Rusia.

Axiom membawa model bisnis ini ke Amerika Serikat, bermitra dengan SpaceX untuk membangun kerangka kerja untuk membawa banyak pelanggan ke stasiun luar angkasa. Misi pertama perusahaan, AX-1, diluncurkan pada April 2022 dan ditandai Warga negara pertama kali melakukan perjalanan ke stasiun luar angkasa dari tanah Amerika.

Tujuan Axiom adalah menjadikan tugas-tugas ini rutin, memberikan lebih banyak kesempatan bagi orang-orang yang bukan astronot profesional untuk mengalami penerbangan luar angkasa. Selama konferensi pers pra-peluncuran, Derek Hussmann, presiden Misi Integrasi dan Operasi untuk Axiom Space, mengatakan perusahaannya mengharapkan untuk melihat lebih banyak pelanggan yang disponsori oleh pemerintah yang mirip dengan penumpang AX-2 dari Arab Saudi.

“Astronot pemerintah benar-benar merupakan bagian penting dari rencana bisnis kami,” katanya. “Di awal program…tidak jelas bagi kami apa keseimbangan antara individu dan astronot pemerintah karena hal seperti ini belum pernah dilakukan sebelumnya. Namun menjadi jelas bagi kami bahwa pemerintah…pasar adalah kuncinya, dan kami secara aktif mengejar itu.” .

READ  Teleskop bulan dapat mengungkap zaman kegelapan alam semesta

Kepemimpinan aksioma membayangkan bahwa penerbangan luar angkasa pribadi akan berlanjut bahkan setelah stasiun luar angkasa dihentikan, yang diharapkan NASA akan terjadi. Itu terjadi pada tahun 2030. Aksioma adalah Satu dari beberapa kami Perusahaan artileri ke Buat stasiun ruang angkasa milik pribadi baru. Ini adalah upaya yang didukung NASA yang bertujuan mendorong partisipasi sektor swasta lebih dekat ke rumah sehingga badan tersebut dapat fokus berinvestasi dalam eksplorasi ruang angkasa yang dalam.

Awak AX-2 akan bekerja bersama astronot profesional stasiun ruang angkasa, meskipun mereka akan beroperasi pada jadwal yang berbeda. Begitu naik, mereka akan mengandalkan kru yang ada untuk menunjukkan tali, termasuk dapur dan kamar mandi. Dan beberapa area akan tetap terlarang, seperti airlock yang digunakan oleh astronot untuk melakukan spacewalks, menurut Hussmann.