SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Ayah saya, berusia 25 tahun, meninggal karena tumor otak, yang oleh dokter salah didiagnosis sebagai radang usus buntu.

Ayah saya, berusia 25 tahun, meninggal karena tumor otak, yang oleh dokter salah didiagnosis sebagai radang usus buntu.

Ketertarikan manusia

Diagnosis medis yang salah menyebabkan kematian seorang ayah muda yang “baik hati”.

Josh Warner, 25, meninggal karena tumor otak setelah dokter salah mendiagnosisnya sebagai radang usus buntu.

Setelah dua minggu menderita sakit kepala dan penyakit, Warner pergi ke rumah sakit untuk menjalani CT scan.

Dokter memberi tahu dia bahwa dia menderita radang usus buntu—walaupun dia tidak merasakan sakit perut—dan membawanya ke operasi untuk mengangkat usus buntunya.

Beberapa jam setelah kembali ke rumah setelah operasi, tukang kayu wiraswasta tersebut terus merasa sakit dan dirawat kembali di rumah sakit dimana dokter melakukan CT scan lagi.

Kali ini, pemindaian menunjukkan kelainan pada otaknya, namun dokter mengatakan itu adalah kesalahan komputer dan melepaskannya lagi.

Joshua Warner bersama ibunya Eve Pittman.
/anak-anak

Ayah muda itu melanjutkan perjalanannya bolak-balik ke rumah sakit dan berulang kali ditolak.

Namun ketika Warner pingsan di kamar mandi kakek dan neneknya, dia dilarikan ke Rumah Sakit Queen Elizabeth di Inggris untuk pemeriksaan lain – yang menunjukkan hasil yang sama dengan pemeriksaan sebelumnya dari Rumah Sakit Darent Valley.

Kurang dari 24 jam kemudian, dokter di Rumah Sakit Queen Elizabeth memberi tahu dia bahwa dia menderita tumor otak besar yang menyebar dari sisi kanan otaknya ke punggung dan batang otak, dan dia dipindahkan ke bangsal onkologi.

Warner menjalani biopsi pada tanggal 5 September dan didiagnosis menderita glioma mesenkim, kanker otak yang sangat agresif dengan harapan hidup kurang dari satu tahun, menurut Masyarakat Amal Tumor Otak.

READ  "Cantik!" - Naik dengan pesawat ruang angkasa Juno NASA saat terbang melewati bulan terbesar dan Jupiter di tata surya
Josh Warner bersama orang tuanya David Warner dan Eve Bateman.
Eve Bateman/SWNS

Dokter memberi Warner waktu tiga bulan untuk hidup, tetapi dia meninggal hanya 12 hari setelah diagnosis di Greenwich dan Bexley Community Hospice.

“Josh menyenangkan, dan dia suka membuat orang tertawa. Dia orang yang suka iseng, dan dia memiliki jiwa yang indah dan hati yang sangat baik, dan menurutku itulah sebabnya kebanyakan orang jatuh cinta padanya. Dia menyentuh hati,” ibu Warner , Eve Pittman, mengatakan kepada SWNS. People,” katanya, seraya menambahkan bahwa dia adalah ayah, saudara laki-laki, dan anak yang luar biasa.

“Dia ingin berbagi ceritanya karena dia tidak ingin orang lain mempercayainya, dan dia ingin menyoroti gejala tumor otak,” kata Bateman.

Warner menjalani biopsi pada tanggal 5 September dan didiagnosis menderita glioma garis tengah.
Eve Bateman/SWNS
Dokter memberi Warner waktu tiga bulan untuk hidup, tetapi dia meninggal hanya 12 hari setelah diagnosis.
/anak-anak

“Dia sangat berani, saya tidak bisa mengatakan kepada Anda betapa beraninya dia melalui semua ini. Dia tidak pernah mengeluh. Saya pikir saya akan mengasihani diri sendiri, tetapi dia tidak pernah melakukannya.”

A Halaman penggalangan dana Dia mengumpulkan sekitar $24.500 untuk membantu Warner menjalani pengobatan, yang sekarang akan dimasukkan ke dalam dana untuk putranya yang berusia empat tahun, Andrew.

“Adalah keinginan Joshua agar uang yang terkumpul disumbangkan ke dana perwalian untuk putranya. Ini adalah warisan yang sangat indah yang bisa dia tinggalkan,” kata Bateman. “Dia sangat mencintai putranya, dan sedih melihat Andrew memintanya.” dimana ayahnya berada.”

Sebuah halaman crowdfunding telah mengumpulkan sekitar $24.500 untuk memberikan pengobatan kepada Warner, yang sekarang akan dimasukkan ke dalam dana untuk putranya yang berusia empat tahun, Andrew.
Eve Bateman/SWNS
Josh Warner dengan putranya yang berusia empat tahun, Andrew.
/anak-anak

Bateman bercerita bahwa Warner segera mulai mengerjakan penelitian tumor otak karena dia tidak ingin orang lain mengalami masalah yang sama seperti dia. “Dia hanya ingin memberi bahkan di saat-saat tersulitnya,” katanya.

Meskipun Pittman mengatakan “tidak ada keraguan” mengenai penyebab kematian Warner, petugas koroner mengatakan sebuah laporan telah dikirim ke kantor koroner “untuk melihat apakah ada peluang yang terlewatkan.”

READ  Varian baru virus corona KP.3 sedang meningkat: Inilah yang perlu diketahui

Keluarga tersebut berupaya mengajukan pengaduan terhadap rumah sakit yang berulang kali menolak Warner, dan juru bicara Rumah Sakit Darent Valley dan Gravesham NHS Trust mengatakan kasus tersebut sedang diselidiki.



https://nypost.com/2023/09/28/dad-25-dies-of-brain-tumor-that-docs-misdiagnosed-as-appendicitis/?utm_source=url_sitebuttons&utm_medium=site%20buttons&utm_campaign=site%20buttons

Salin URL berbagi