SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Aymeric Laporte Southampton | Liga Primer

Manchester City pasti merasa sedikit berbeda sepanjang waktu, karena mereka meninggalkan lapangan untuk pertama kalinya tanpa poin penuh dalam pertandingan Liga Premier untuk pertama kalinya sejak Oktober.

Mereka gagal memperpanjang kemenangan menjadi 13 pertandingan, tetapi setelah Aymerich Laborde menyamakan kedudukan di babak kedua, mereka menghindari kekalahan untuk membuka keunggulan 12 poin atas Liverpool yang berada di posisi kedua.

Southampton lolos dari dua panggilan VAR yang terlambat, peluang pertama untuk kemungkinan penalti ketika Kevin de Bruyne menyundul masuk area itu dan yang kedua untuk kartu merah Stuart Armstrong. Keduanya tampaknya merupakan undangan yang bijaksana dan para Orang Suci pantas mengambil sesuatu dari pertemuan yang meriah untuk upaya mereka.

Pep Cardiola dilihat oleh banyak orang sebagai pesulap, tetapi ini adalah kesempatan untuk meramalkan masa depan. Sebelum kick-off, dia berpegang pada naskah yang sudah dikenalnya, menekankan bahwa timnya tidak terkalahkan dan mereka akan mengurangi poin, dan hal terpenting baginya adalah bagaimana kota akan bereaksi jika mereka menemukan diri mereka berada di tempat yang bermasalah.

Tak pelak, tujuh menit kemudian, tepat saat City menyegel kekuatan mereka dalam permainan, mereka tertinggal dari tim Southampton, yang bertujuan untuk mengakhiri rentetan kemenangan yang membuat City memenangkan 12 pertandingan sebelumnya. Skor total 34-7. Itu juga merupakan gol yang hebat. Kyle Walker-Peters bergerak maju dari kanan dan bermain satu-dua dengan rapi dengan Nathan Redmond, sebelum mengontrol umpan balik dengan kaki kiri, dengan sentuhan berikutnya, memukul bola ke sudut jauh melalui bagian luar sepatu bot kanannya. .

Kyle Walker-Peters menjatuhkan Ederson dengan tendangan luar biasa untuk membawa Southampton unggul. Foto: Matt Watson / Southampton FC / Getty Images

Hal yang menggembirakan Cardiola adalah bahwa pada satu titik dia melihat mantel penyangga hitam dan brokat di tepi area teknisnya, dan City melewatkan peluang beberapa detik sebelumnya. City memindahkan bola sebentar dari kiri ke kanan, tetapi Raheem Sterling kurang menguasai umpan utama setelah memata-matai Kyle Walker.

Sterling dinyatakan bersalah karena melewatkan pembukaan yang layak dan meledak setelah dipotong di dalam Che Adams, tetapi terima kasih kepada Fraser Foster karena mencegah Southampton menyamakan skor. Bill Fotten mengirim umpan silang menggoda dari kiri, yang gagal ditepis Romain Ford, dan Sterling tampaknya mengetuk – pendukung Southampton di tribun Kapel di belakang gawang menghela nafas serempak. Back Post – Forster yang menyebar luas diselamatkan oleh kakinya.

Sementara Cardiola bisa menikmati senyum kering saat ia turun ke terowongan pada interval itu, dan jika Armando Proza ada di tim, skor akan menjadi lebih buruk ketika Oriol Romeo, yang melakukan debutnya di Barcelona bersama Cardiola, memainkan striker di sasaran. Bola fantastis dalam 23 menit. Proza merangkak di belakang Walker, tetapi mengabaikan bayangan.

Lima menit memasuki adu penalti, dukungan tuan rumah kembali bangkit, dengan wasit Simon Hooper bergesekan dengan Ederson Proza dan ketika umpan striker Adams dimasukkan ke dalam kotak, untuk memberi City penghargaan, dengan peluit di mulutnya. Tendangan bebas untuk offside.

Southampton tidak punya pilihan selain duduk di depan mereka, dan dalam beberapa menit setelah dimulainya kembali Ederson mendorong sundulan John Bednarek ke brankas dari sudut James Ward-Brows.

City melakukan zipping di sekitar bola, Jake Greylish, bertindak sebagai false nine di tengah, menggambar kesalahan aneh, tetapi tuan rumah, bukan untuk pertama kalinya, nyaris menggandakan keunggulan mereka sebelum City mulai memisahkan lawan mereka. Pojok Penjelajahan Lingkungan lainnya menghancurkan area kota dan Proza mengangguk ke pilar dari satu sisi. Cardiola cukup melihat dan memanggil Gabriel Jesus bukannya Sterling.

Demam: Daftar dan terima email sepakbola harian kami.

Rodrigo sebelumnya melepaskan tembakan ke atap kiper Southampton, dan Foden melihat rentetan upaya yang diblok oleh Forster saat ia mencoba untuk menyambar City Gears.

Hasil imbang selanjutnya membuat City unggul. De Bruyne melakukan tendangan bebas menuju tiang belakang, di mana kaus biru tua berserakan dan mengarah ke sundulan Laporte. Cardiola mengepalkan kedua tangannya dan memeluk asistennya, Juanma Lillo.

Dari sana, City menolak untuk mengembalikan bola mereka ke Southampton dan para penonton menyerbu ke depan. De Bruyne mampu menggigit bibirnya dengan frustrasi setelah melepaskan tembakan ke arah burung pelatuk, dan Cardiola memiliki tangannya di kepalanya saat Jesus naik ke kepalanya dengan jeda gol yang membentur tiang.

City tidak tinggal diam, namun Southampton bertahan enam menit sebelum terhenti di babak kedua.

READ  Refleksi dari samudra kemakmuran