SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Aztec menarik tindakan melarikan diri pada Bulldog

Keshad Johnson mengepalkan tinjunya dan menyandarkan kepalanya ke belakang.

Dan berteriak.

Anda tidak bisa mendengarnya, karena semua orang di dalam Viejas Arena juga berteriak.

San Diego State melanjutkan mojo selama sebulan, mengalahkan — yah, bertahan — Fresno State 65-64 dalam dua kali perpanjangan waktu untuk meraih tidak lebih buruk dari unggulan ke-3 di Turnamen Mountain West minggu depan di Las Vegas. Hal yang baik, karena siapa yang tahu energi seperti apa, mental atau fisik, mereka akan meninggalkan Sabtu malam di Nevada, pertandingan keenam mereka dalam 15 hari untuk menutup musim reguler.

Kami akan berhenti sejenak di sini untuk membiarkan penggemar Aztec menghembuskan napas.

Mereka menghindari mimpi buruk Senior Night yang mungkin telah menjerumuskan mereka kembali ke gelembung Turnamen NCAA dengan melakukan cukup melawan tim Bulldogs berpasir yang telah mereka bor 17 kurang dari dua minggu sebelumnya di Fresno.

Urutan gila terakhir melibatkan Isaiah Hill, yang memaksakan perpanjangan waktu awal dengan bel yang berbunyi 3, melangkah mundur dan meluncurkan yang lain, Viejas Arena yang terjual habis menahan napas kolektifnya saat bola melengkung ke arah keranjang.

Itu mengenai pelek dan memantul di atas keranjang saat bel berbunyi.

Suku Aztec (20-7, 12-4) bisa dan mungkin seharusnya memenangkan ini dalam regulasi, setelah bangkit dari ketertinggalan enam dengan tujuh menit tersisa (dan Nathan Mensah di bangku cadangan dengan empat pelanggaran) untuk memimpin tiga dengan 20,7 detik kiri. Pelatih Brian Dutcher menyebut timeout, mengetahui timnya menempati urutan pertama secara nasional dalam stat yang tidak jelas dari pemberhentian defensif dari timeout. Mereka muncul menuju yang lain, mengendus permainan Fresno State untuk membuat Orlando Robinson melihat 3.

READ  McCollum, Pelicans meraih kemenangan 123-95 atas Lakers yang terguncang

Tapi bukannya melakukan pelanggaran dengan sengaja saat waktu terus berjalan dalam waktu lima detik, mereka membiarkan bola berbalik arah ke Hill di sisi kanan. Pompa dribble palsu 3, bagus, lembur.

Itu adalah pergantian peristiwa yang aneh, karena pemain Belanda hampir sebagai aturan membuat timnya melakukan pelanggaran tiga kali dalam 10 detik tersisa.

Bulldogs (18-11, 8-8) memiliki tembakan terakhir di perpanjangan waktu pertama tetapi Deon Stroud melewatkan 3 yang dalam, dan kami menuju ke lima menit lagi dari bola basket.

Tampaknya suku Aztec mungkin mendapatkan kesempatan lain untuk dengan sengaja melakukan pelanggaran tiga, tetapi Trey Pulliam melewatkan sepasang lemparan bebas dengan 11,5 detik tersisa dan Fresno State memiliki satu kesempatan terakhir untuk memenangkannya.

Kenangan buruk: Sembilan hari yang lalu, Matt Bradley melewatkan dua lemparan bebas dengan sisa waktu 7,7 detik dan keunggulan satu poin, dan Boise State menang 58-57.

Kali ini… menang.

Bradley mengikuti karir tertingginya 30 poin Senin di Wyoming dengan 26 poin dan 10 rebound dalam 39 menit. Johnson bermain 42, menyelesaikan dengan sembilan poin dan blok besar di akhir perpanjangan waktu kedua. Pulliam juga mengumpulkan sembilan poin dalam 39 menit.

Permainan ini cocok dengan dua dari tiga tim teratas negara dalam mencetak pertahanan, dan hasilnya adalah apa yang Anda harapkan. Aztec menembak 36,1 persen, Bulldogs 33,9 persen.

Robinson, yang dinilai sebagai pemain terbaik Mountain West menurut metrik Kenpom, hanya mendapat satu poin di babak pertama tetapi menyelesaikannya dengan 17 poin dalam 47½ menit. Mereka mendapat 19 poin dari Jordan Campbell, mantan anggota Aztec yang tidak berkomitmen ketika Justin Huston, perekrut utamanya, meninggalkan SDSU untuk menjadi pelatih kepala di Fresno State.

READ  Unggulan teratas Ash Barty memenangkan gelar tunggal putri di Australia Terbuka

Awal minggu ini, Bradley dan Adam Seiko mengumumkan niat mereka untuk kembali musim depan, meninggalkan lima rekan tim untuk berpartisipasi dalam perayaan Malam Senior.

Tahirou Diabate, seorang transfer lulusan dari Portland, ditemani oleh istri dan putranya yang masih kecil (yang mengenakan jersey Portland Trail Blazers).

Joshua Tomaic sendirian, ibunya baru-baru ini kembali ke rumah mereka di Kepulauan Canary Spanyol setelah kunjungan selama sebulan.

Pulliam dikawal oleh orang tua atlet Divisi I (pemain sofbol dan bola basket di Texas A&M).

Aguek Arop berjalan bersama orang tuanya dengan sorak-sorai yang riuh, termasuk sederet siswa yang mengeja namanya di dada telanjang dan T-Shirt (lengkap dengan tanda seru).

Mensah dihujani yel-yel “Satu tahun lagi, satu tahun lagi,” karena secara teknis dia bisa melatih gelombang COVID dan kembali untuk musim kelima.

Suasana penuh semangat membawa Aztec memimpin 20-10 di pertengahan babak, yang berarti 14 poin lebih banyak dari yang mereka cetak dalam 10 menit pembukaan pertemuan pertama. Namun emosi yang memuncak itu mereda, dan Arop harus kalah pada malam itu setelah cedera yang dirahasiakan, dan menjelang turun minum keunggulan mereka turun menjadi 27-24.