SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Bagaimana ambisi Rusia di bulan runtuh?

Bagaimana ambisi Rusia di bulan runtuh?

Jatuhnya pesawat ruang angkasa Luna-25 Rusia di bulan pada 19 Agustus menandai kegagalan terbaru badan antariksa Roscosmos untuk menjelajahi ruang antarplanet. Meskipun penyebab kecelakaan tersebut masih diselidiki, sudah jelas bahwa kecelakaan tersebut disebabkan oleh serangkaian masalah yang mengganggu program luar angkasa Rusia: kurangnya dana dan personel teknik, ketergantungan pada kepentingan politik negara, dan kelemahan. Sanksi Barat dalam pembelian komponen elektronik penting.

Meluncurkan penyelidikan penelitian ke Bulan telah menjadi tujuan para ilmuwan Rusia sejak tahun 1990an. Misi antarplanet pertama negara Rusia modern, Mars 96, gagal pada tahun 1996. Akibatnya, organisasi sains memutuskan untuk mengurangi ambisi mereka dan mengadopsi tujuan yang tampaknya lebih mudah – mendaratkan wahana di bulan.

Saat itu, program luar angkasa Rusia berada pada posisi yang berbeda dibandingkan saat ini. Meskipun industri ini sangat kekurangan dana, industri ini memiliki staf yang sangat profesional yang, pada masa Soviet, mengorganisir ekspedisi penelitian yang sukses ke Venus. Uni Soviet kurang beruntung mencapai Mars, tapi hal itu disebabkan oleh kurangnya peralatan elektronik Soviet, bukan kurangnya profesionalisme.

Pendanaan untuk proyek ini menjadi stabil hanya pada tahun 2005, ketika Roscosmos memasukkannya ke dalam program luar angkasa federal untuk tahun 2005-2015. Selanjutnya, proyek tersebut harus ditinjau berulang kali, terutama karena kurangnya dana.

Pada dekade pertama abad ke-21, program luar angkasa mengalami krisis keuangan, dan terjadi persaingan terus-menerus untuk mendapatkan uang antar berbagai proyek dalam industri. Pendukung mereka disebut “orang Mars”—mereka yang ingin meneliti Mars; “Orang Gila” – mereka yang memprioritaskan bulan; dan “ahli astrofisika” – yang ingin menjelajah lebih jauh di luar angkasa. Prioritas diberikan kepada proyek-proyek yang mendapat dukungan dari mitra internasional atau yang menjanjikan penemuan-penemuan ambisius.

Banyak hal yang bergantung pada otoritas lobi-lobi besar dari setiap denominasi. Pada awalnya, ahli astrofisika menang dan bisa mendapatkan dana untuk proyek Teleskop Luar Angkasa Terpadu bekerja sama dengan Badan Antariksa Eropa.

READ  Para ilmuwan memecahkan misteri "Pohon Kehidupan" kuno.

Dalam hal penjelajahan tata surya, Roscosmos tetap fokus pada Mars, sehingga proyek Phobos-Grant lebih diutamakan. Misi tersebut menjanjikan prestasi yang lebih ambisius: memulihkan tanah dari bulan terbesar Mars, Phobos. Bulan selalu berada di luar kepentingan negara dan oleh karena itu didanai secara sisa.

Peluang pengiriman misi ke Bulan meningkat pada tahun 2011, ketika teleskop luar angkasa Spektr-R diluncurkan pada musim panas, hal ini sangat menyenangkan para ahli astrofisika. Namun pesawat ruang angkasa Phobos-Grunt mengalami kegagalan mekanis pada musim dingin itu, jatuh terpisah selama kembalinya ke atmosfer bumi. Rencana modul bulan didasarkan pada desain Phobos-Grunt. Dan kegagalannya memaksa para insinyur kembali ke papan gambar. Pada saat itu juga, susunan industri luar angkasa sendiri sedang berubah secara dramatis. Ilmuwan berpengalaman akan pergi, dan spesialis yang lebih muda akan menggantikan mereka. Mereka membutuhkan proyek ambisius baru dengan tingkat risiko tinggi untuk mendapatkan pengalaman dan prestise.

Ada beberapa faktor yang mempengaruhi terlaksananya program Luna secara bersamaan. Salah satu contohnya adalah perebutan Krimea oleh Rusia pada tahun 2014, yang dipicu oleh Amerika Serikat Penalti Melarang ekspor komponen elektronik berteknologi tinggi ke Rusia. Banyak barang elektronik penting harus diperbaharui atau dibeli dari pemasok baru. Salah satu perangkat tersebut – unit navigasi inersia Bius-L – tidak bisa lagi diimpor, sehingga harus diproduksi secara lokal. Keberhasilan Luna-25 bergantung pada fungsinya yang benar saat terjadi kecelakaan.

Kesulitan kedua muncul lagi karena persaingan antara Mars dan ahli astrofisika. Meskipun pendanaan untuk penelitian luar angkasa di Rusia meningkat selama dekade pertama abad ke-21, misi dibiarkan bersaing untuk mendapatkan personel teknik. Produksi komponen untuk program luar angkasa didominasi oleh Asosiasi Lavochkin milik negara. Namun, kapasitas produksinya dibagi antara produksi komponen untuk satelit observasi cuaca, misi Mars, dan program teleskop luar angkasa. Karena misi ini diberi prioritas lebih tinggi, pengerjaan Moon-25 ditunda.

Akhirnya, pada tahun 2019, Lavochkin Society menyelesaikan perannya dalam proyek-proyek ini, sehingga menyisakan lebih banyak waktu untuk program bulan. Penundaan dan penundaan peluncuran baru-baru ini, pertama ke tahun 2022 dan kemudian ke tahun 2023, sekali lagi dikaitkan dengan konsol pengganti untuk impor. Ini akan mengontrol lokasi, kecepatan, dan jarak pesawat ruang angkasa dari permukaan bulan.

Pada 11 Agustus 2023, Luna-25 akhirnya diluncurkan dari kosmodrom Vostochny di timur jauh Rusia. Sebulan sebelumnya, India meluncurkan modul bulannya, Chandrayaan 3, yang seharusnya mendarat relatif dekat dengan modul bulan Rusia. Perlombaan yang dirahasiakan terungkap antara kedua investigasi tersebut. India memimpin, namun negaranya bergerak ke arah yang lebih konservatif. Rencananya, Chandrayaan-3 seharusnya mendarat dua hari setelah pesawat luar angkasa Rusia itu mendarat, pada 23 Agustus.

Pada akhirnya, Luna-25 berhasil mendekati Bulan dibandingkan Chandrayaan 3, namun pada saat itu para ahli Rusia telah mencatat “tanda-tanda yang mengkhawatirkan”.

Kesalahan terjadi selama koreksi lintasan pertama penjelajah ke bulan, sehingga mesin harus dihidupkan ulang. Sudah jelas bahwa penerbangan Luna-25 tidak berjalan sesuai rencana, meski hal ini belum diumumkan secara resmi. Setelah mulai mengorbit bulan, tidak ada yang menghentikan para ilmuwan untuk meninggalkan perangkat tersebut selama beberapa hari, atau bahkan berbulan-bulan, sehingga mereka dapat mempelajari kekurangannya dan mencoba memperbaikinya. Luna-25 diperkirakan dapat beroperasi di bulan hingga satu tahun, sehingga stasiun tersebut dapat tetap berada di orbit untuk waktu yang lama jika terjadi kerusakan. Namun jika hal itu terjadi, India akan melampaui Rusia dalam perlombaan menjadi penakluk pertama wilayah sekitar bulan.

Selain itu, Rusia merayakan Hari Bendera pada tanggal 22 Agustus. Bendera Rusia dipasang di pesawat ruang angkasa Luna 25 sebelum peluncurannya – mungkin Roscosmos ingin mempublikasikan untuk pertama kalinya foto bendera Rusia yang ditanam di bulan untuk merayakan hari raya tersebut.

Operasi terakhir sebelum pendaratan Luna-25 adalah memasuki orbit pra-pendaratan di atas Bulan, pada ketinggian antara 18 dan 100 km. Saat mesin dihidupkan, waktu yang dibutuhkan sekitar satu setengah kali lebih lama dari yang direncanakan. Oleh karena itu, sudut orbitnya turun hingga berpotongan dengan permukaan, dan perangkat tersebut jatuh di sisi jauh bulan.

Dan konsekuensi dari kecelakaan tersebut terutama dapat diwujudkan dalam pengurangan pendanaan untuk proyek ilmiah masa depan di luar angkasa ketika Roscosmos merumuskan program luar angkasa federal baru untuk periode 2025-2034. Lebih tepatnya, kejadian ini, dan kerugian yang diakibatkannya terhadap posisi negara di bidang ini, dapat menjadi alasan yang tepat untuk mengurangi anggaran penelitian pada saat semua prioritas negara diarahkan pada kebutuhan Kementerian Pertahanan.

Penelitian ilmiah dan eksplorasi bulan sangat asing bagi kepentingan pemerintah Rusia saat ini sehingga para ilmuwan dan pejabat di Roscosmos harus bekerja keras untuk meyakinkan para pejabat agar memberi mereka dana yang diperlukan untuk melanjutkan penelitian.

Misi Rusia berikutnya ke Bulan, Luna 26, dijadwalkan diluncurkan paling lambat tahun 2027, dan Luna 27 paling lambat tahun 2028. Namun tanggal tersebut dapat berubah tergantung pada peristiwa di garis depan, situasi ekonomi di dalam negeri, dan status quo. . Stabilitas kekuasaan Kremlin.

Pendapat yang diungkapkan dalam artikel opini tidak mencerminkan posisi The Moscow Times.