SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Bagaimana efektivitas vaksin COVID-19 saat ini? – Keuangan

Bogota. Munculnya varian menular semakin menimbulkan keraguan tentang kemanjuran vaksin melawan COVID-19: berapa persentase perlindungan yang sebenarnya? Dan apa yang tidak kuat melawan keturunan baru? Satu khususnya? ???????????????????????????????????????????????? ? ???????????????????????????????????????????????????? ???????????????????????????????????????????????????????? ???????????????????????????????????????????????????????? ????????????????????????????????

Terlepas dari kemajuan kampanye vaksinasi di seluruh dunia, dengan lebih dari 3,787 juta dosis diterapkan menurut data dari Our World in Data, kemungkinan infeksi bahkan setelah vaksinasi, meskipun tidak ada gejala serius, tetap menjadi perhatian.

Varian baru virus, seperti Delta dan Delta Plus, telah menjadi mayoritas di negara-negara dengan tingkat imunisasi tinggi, seperti Inggris (dengan 55,4% populasi divaksinasi lengkap) atau Amerika Serikat (49,6%).


Strain baru ini dapat menginfeksi lebih banyak orang, meskipun para ilmuwan tidak menganggapnya lebih mematikan. Namun, meningkatkan basis pasien berisiko ini, dari perspektif statistik, dapat meningkatkan jumlah total kematian (4,1 juta hingga saat ini).

Bagaimana kemanjuran vaksin saat ini?

Kemanjuran vaksin adalah ukuran yang menghitung seberapa kuat perlindungan kekebalan yang disebabkan oleh obat itu untuk menghindari infeksi di masa depan, di satu sisi, atau rawat inap dan akhirnya kematian, di sisi lain.

Menurut Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), total 13 vaksin berbeda terhadap COVID-19 telah didaftarkan hingga Mei 2021 melalui berbagai platform.

Di antaranya, organisasi tersebut telah menyetujui obat penggunaan darurat dari Pfizer/BioNTech, AstraZeneca, Janssen, Moderna, Sinopharm dan Sinovac, meskipun telah mengkonfirmasi bahwa mereka sedang menganalisis vaksin lain yang banyak digunakan seperti Sputnik V atau Covaxin.


Organisasi Kesehatan Dunia dan komunitas ilmiah menganggap vaksin terhadap penyakit apa pun berhasil jika kemanjurannya melebihi 50 persen, seperti halnya dengan semua vaksin yang disetujui untuk melawan COVID-19.

Faktanya adalah varian delta, yang pertama kali diidentifikasi di India dan menurut penelitian 60 persen lebih banyak dari pendahulunya, mempengaruhi tingkat kemanjuran awal obat ini.

READ  Pria yang menampar Emmanuel Macron telah dijatuhi hukuman 18 bulan penjara

Para ahli dari Pan American Health Organization (PAHO), seperti Heriberto García Escorza, direktur Institut Kesehatan Masyarakat Chili, dan Jairo Mendez-Rico, penasihat penyakit virus, menanggapi Efe bahwa “vaksin berlisensi efektif terhadap semua varian” .

“Karena variannya lebih menular, khasiat vaksin untuk mencegah infeksi mungkin berkurang, tapi bukan khasiat menghindari rawat inap dan kematian, karena pada akhirnya sama virusnya,” jelas García Escorza dalam siaran online.

Kemanjuran keseluruhan versus kemanjuran terhadap variabel delta

Pfizer/Bioantek. Uji klinis vaksin MESSION RNA dua dosis ini telah melaporkan bahwa vaksin ini 95 persen efektif dalam mencegah infeksi dan 100 persen efektif melawan bentuk penyakit yang parah.

Karena munculnya berbagai jenis virus corona, Pfizer melaporkan bahwa obatnya lebih dari 95 persen efektif terhadap kasus parah yang disebabkan oleh strain alfa (diidentifikasi di Inggris) dan beta (Afrika Selatan).

Dua penelitian dari Public Health England, yang masih dalam peninjauan, melaporkan kemanjuran 88 persen vaksin ini terhadap infeksi simtomatik dan 96 persen terhadap rawat inap yang disebabkan oleh varian delta.

-Modern. Juga di bawah teknologi Messenger RNA (mRNA), tetapi dengan kondisi penyimpanan yang lebih menguntungkan, obat ini menunjukkan kemanjuran 94,1% terhadap infeksi simtomatik.

Namun, tes telah melihat penurunan 86,4 persen pada orang di atas 65 tahun.

Sejauh ini, tidak ada studi konklusif tentang perlindungan pasti yang diberikan vaksin ini terhadap berbagai varian virus Corona, meskipun pusat seperti Universitas Yale mengonfirmasi bahwa “beberapa ahli percaya bahwa vaksin ini dapat bekerja dengan cara yang mirip dengan Pfizer, karena keduanya vaksin mRNA.”

Jansen. Vaksin ini, satu-satunya vaksin dosis tunggal yang disetujui hingga saat ini, telah menunjukkan kemanjuran keseluruhan antara 66,3 persen dan 72 persen, meningkat menjadi 80 persen terhadap kasus penyakit yang parah, menurut penelitian yang dilakukan di Amerika Serikat.

READ  Seorang pria meninggal di India karena headphone Bluetooth-nya meledak

Johnson & Johnson telah terbukti efektif melawan varian alfa dan beta, sambil mempertahankan proporsinya, menurut Food and Drug Administration (FDA), regulator kesehatan di Amerika Serikat.

Pada awal Juli, perusahaan mengkonfirmasi bahwa senyawanya sama efektifnya terhadap varian delta, dengan angka yang sedikit lebih rendah, meskipun penelitian baru-baru ini – masih tanpa tinjauan akademis – menemukan vaksin ini kurang efektif terhadap garis keturunan itu.

Oxford-AstraZeneca. Pembaruan Maret lalu pada analisis data dari tes Fase III menunjukkan obat anti-Covid ini 76 persen efektif melawan infeksi dan 100 persen melawan bentuk penyakit yang parah.

AstraZeneca dan Universitas Oxford telah memastikan bahwa efektivitas keseluruhannya meningkat menjadi 85 persen pada mereka yang berusia di atas 65 tahun.

Organisasi kesehatan telah mengurangi efektivitas vaksin ini terhadap varian seperti alfa dan beta sebanyak 74,6 persen.

Selain itu, dua penyelidikan baru-baru ini, yang masih dalam peninjauan, menunjukkan bahwa dua dosis vaksin ini 60 persen efektif melawan infeksi simtomatik dan 93 persen efektif melawan rawat inap akibat varian delta.

Novafax. Vaksin ini, yang dikembangkan di Amerika Serikat, memberikan kemanjuran 90 persen terhadap infeksi dan 100 persen terhadap bentuk COVID-19 sedang dan parah, produsennya melaporkan Juni lalu.

Perusahaan ini juga telah memastikan obatnya 93 persen efektif terhadap varian bunga atau interest, yang banyak diperdagangkan seperti alpha, beta, delta dan gamma, dan 100 persen terhadap obat biasa.

– Sinofarma. Dikembangkan oleh Institute of Biological Products di China, obat ini banyak digunakan di Amerika Latin, dan menghasilkan kemanjuran 79 persen terhadap kasus-kasus simtomatik, ia melaporkan.

Sekelompok ilmuwan dari Universitas Sri Jayawardenapura SriLankan baru-baru ini melaporkan bahwa vaksin China efektif melawan varian delta, setelah sebuah studi tentang perilakunya dipublikasikan di repositori medRxiv.

READ  Kekacauan berlanjut di pusat vaksinasi di Venezuela: antrian panjang telah dicatat di salah satu lingkungan terkenal di Caracas

Menurut penelitian itu, “Mereka memiliki tingkat perlindungan yang sama terhadap infeksi dengan varian Delta dan Beta.”

– Sinovac: Juga diproduksi di China dengan nama merek CoronaVac, sekitar 51 persen efektif melawan penyakit bergejala dan 100 persen untuk kasus parah yang memerlukan rawat inap atau mengakibatkan kematian.

Sebuah studi yang diterbitkan di medRxiv oleh University of Chile pada 2 Juli menegaskan bahwa vaksin ini kurang efektif terhadap varian Andes atau Lambda (3,05 kali), salah satu strain dominan di Amerika Latin, dan terhadap gamma dan alpha.

– Sputnik F. Meskipun vaksin Rusia tidak disetujui untuk penggunaan darurat oleh Organisasi Kesehatan Dunia, namun vaksin Rusia yang didistribusikan secara luas di dunia diklaim memiliki khasiat 97,6% terhadap strain asli virus Corona, menurut penelitian terbaru.

Institut Estetika Rusia, pengembang obat tersebut, mengatakan memiliki bukti bahwa senyawanya menawarkan perlindungan lebih dari 90 persen terhadap varian delta dan sama efektifnya terhadap semua varian.