SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Bagaimana Final ‘Black-ish’ Berakhir, dan Alur Cerita yang Tidak Anda Lihat

“Black-ish” mengakhiri delapan musim tayang pada Selasa malam dengan kembali ke awal. Secara harfiah. Pembukaan episode terakhir serial komedi ABC dimulai dengan cara yang sama seperti yang dilakukan pilot pada tahun 2014, dengan Andre Johnson (Anthony Anderson) terbangun karena jam alarm iPhone-nya dan menceritakan sedikit tentang keadaan pikirannya.

Bahkan alunan pembuka dari “Jesus Walks” Kanye West membuka penutup, sama seperti seri perdana bertahun-tahun yang lalu. “Oke, jadi saya hanyalah pria kulit hitam standar, biasa, sangat tampan, luar biasa karismatik Anda yang menemukan cara untuk benar-benar pergi dari bangkrut ke Oaks tanpa tembakan lompatan, pukulan nomor satu atau menjadi Tyler Perry,” Anderson, sebagai Dre , membuka episode. “Melawan kemungkinan, saya membuat rumah untuk diri saya sendiri dengan istri saya yang cantik dan cerdas, di mana kami membesarkan lima anak yang hebat dan merawat orang tua saya. Saya mungkin tumbuh sebagai anak kecil dari Compton, tetapi sekarang saya menjalani impian Amerika.”

(Bandingkan dengan narasi pembuka pilot: “Oke, jadi aku hanya pria kulit hitam standar, biasa, tua yang sangat tampan, sangat karismatik. Wanita ras campuran tantangan pigmen yang meneteskan air liur ini adalah istri saya, Rainbow. Dan terlepas dari penampilannya sekarang, dia adalah seorang dokter. Kami beruntung, kami punya rumah yang bagus, empat anak yang hebat, dan anak-anakku. Ini jauh dari tempat semuanya dimulai. Itu sebabnya saya berjanji kepada orang tua saya bahwa saya akan mendapatkan pendidikan, lulus, dan keluar dari sana. Saya kira untuk seorang anak dari tenda, saya menjalani impian Amerika. Satu-satunya masalah adalah, apa pun yang diimpikan orang Amerika ini mungkin bukan tempat asalku. Dan jika ya, dia seharusnya menyebutkan bagian tentang bagaimana ketika saudara laki-laki mulai mendapatkan sedikit uang, hal-hal mulai menjadi sedikit aneh. ”)

Tetapi dengan orang tua Dre yang bersatu kembali (Laurence Fishburne dan Jenifer Lewis) pindah, kotak-kotak di jalan masuk mereka membuat lingkungan bertanya-tanya apakah seluruh keluarga Johnson akan pergi. Ketika Janine (Nicole Sullivan) yang usil mampir dan bertanya apakah rumah mereka dijual, Dre dan Bow mulai bertanya-tanya apakah ini saatnya untuk pindah.

“Mungkin saya menjalani mimpi Amerika Hitam karena hal-hal seperti itu terjadi setiap hari,” jelas Dre kemudian. “17 tahun di jalan yang sama dan seluruh lingkungan masih membisikkan tentang kami di belakang kami. Sejak kami pindah, selalu ada perasaan bahwa kami aneh.” (Dipotong ke klip terkenal dari episode asli bus wisata yang melewati rumah Johnson, dengan catatan “Keluarga Hitam yang Mitos dan Majestic.”)

READ  Willow sendiri, Warwick Davis, memperkenalkan pemeran fiksi Disney Plus

Kemudian, saat mengerjakan kampanye di Stevens and Lido, Dre bertemu dengan pesenam legendaris Simone Biles, yang memberinya lebih banyak pemikiran: “Apa yang Anda inginkan? Jika saya telah mempelajari sesuatu, Anda harus melakukan apa yang ingin Anda lakukan dan bukan apa yang orang lain ingin Anda lakukan.”

Ketika Dre membicarakan topik itu dengan Bow, dia juga mengakui, “Antara pemilu dan pandemi, itu membuat saya mempertimbangkan kembali apa yang penting.”

Kata Dre: “Hidup ini terlalu singkat untuk tidak mengejar apa yang benar-benar Anda inginkan. Saya pikir kita harus mendengarkan peraih medali Emas Olimpiade 4 kali Simone Biles. Dia menyuruhku untuk meledakkan hidupku.”

Bow setuju: “Saya pikir kita harus meledakkan jalang ini.”

Pasangan itu memutuskan untuk menjual rumah Sherman Oaks mereka dan pindah ke lingkungan Black. “Saya diberitahu sepanjang hidup saya bahwa saya harus pindah dari lingkungan saya jika saya ingin berhasil. Tapi itu tidak benar,” kata Dre.

Anak-anak Johnson skeptis pada awalnya: “Saya ingin memulai proses emansipasi,” gurau Diane (Marsai Martin). Tapi kemudian mereka mengunjungi rumah baru mereka, yang tampaknya berada di Baldwin Hills, menghadap ke kota. Jack (Miles Brown) dijual: “Akhirnya sebuah rumah yang cocok dengan gaya hidup saya!”

Tapi itu tidak semua. Dalam membuat perubahan, Dre juga memutuskan untuk meninggalkan Stevens dan Lido, dan menghabiskan lebih banyak waktu di rumah. “Freelancing, tapi mundur selangkah, yang berarti Anda akan menanggung beban,” katanya kepada Bow. Dia menjawab: “Fakta bahwa Anda tidak berpikir saya melakukan itu sekarang sangat lucu. Tapi aku memilikimu.”

Di perusahaan periklanan, Stevens (Peter Mackenzie) merasa lega bahwa “itu bukan karena sesuatu yang saya katakan,” sementara Charlie (Deon Cole) mengungkapkan bahwa “ketika saya pertama kali datang ke sini, rencana saya adalah mencuri identitas Anda. Tapi satu-satunya yang dicuri adalah hatiku… Dan kaus lengan panjang yang ada di jok belakang mobilmu yang kukira tidak kau pakai karena ada bantalan bahu di dalamnya.”

Junior (Marcus Scribner) masih sedikit sedih dengan kepindahan itu: “Saya sadar, kali ini bukan hanya untuk saya, ini untuk kita semua.” Dan kemudian, saat Bow dan Dre berjalan melewati kamar kosong di rumah lama mereka, mereka juga merasakan sedikit urusan yang belum selesai.

“Saya terus mengatakan pada diri sendiri, ini hanya empat dinding tetapi rasanya jauh lebih besar dari itu,” kata Dre. Menambahkan Bow: “Karena itu adalah rumah kami. Kami membuat keluarga di sini. Tawa, patah hati, kelahiran — banyak kelahiran. Meninggal. Kami melakukannya bersama. Disini.”

READ  Charlize Theron diduga "berhubungan" dengan mantan Halle Berry's Gabriel Aubry

Saat itulah Dre memutuskan untuk mengadakan pemakaman ala New Orleans dan membangunkan rumah mereka. Zoey (Yara Shahidi) juga ada di sana, saat keluarga itu melempar mawar ke peti mati… dan kemudian sebuah band muncul, memainkan “When the Saints Go Marching In.” Saat mereka menari di jalanan, muncul lebih banyak pemeran dan kru acara — dan soundtrack beralih ke “As” dari Stevie Wonder.

Di tombol seri terakhir, kita melihat pasangan baru pindah ke rumah tua Johnson di Sherman Oaks: Suami dan istri Latin, diperankan oleh Salvador Chacon dan Ariella Amar. ‘Kami menjalani impian Amerika,’ mereka menyatakan … dan kemudian Janine muncul, sama tidak pantasnya (“Hola!”) Seperti dulu bersama keluarga Johnson.

Sementara itu, apa yang tidak Anda lihat adalah adegan tambahan yang menunjukkan keputusan Junior untuk kembali ke perguruan tinggi — kali ini di Cal U, tempat saudara perempuannya Zoey lulus. (Oleh karena itu Scribner pindah ke “Grown-ish,” saat Junior bergabung dengan pertunjukan penuh waktu musim depan.)

“Ada keseluruhan cerita B di final yang kami potong semuanya, di mana dia berbicara dengan Olivia (Katlyn Nichol), pacarnya yang telah putus dengannya beberapa episode sebelumnya,” kata produser eksekutif Courtney Lilly. “Dia akan mencoba melakukan ide yang sangat Seinfeldian di mana dia mencoba untuk ‘memenangkan’ perpisahan dengan menunjukkan padanya betapa mengesankannya dia, dan bagaimana semuanya berjalan dengan baik. Akhirnya dia putus asa karena dia tidak tahu apa yang akan dia lakukan, dan mungkin dia seharusnya kuliah. Dia mengatakan bahwa tidak apa-apa untuk pergi ke perguruan tinggi, Anda selalu dapat berubah pikiran. Dia berakhir di Cal U, dan itu salah satu foto terakhir dari montase ini yang seharusnya kita lihat. Tapi kemudian episode itu berdurasi 30 menit.”

Lilly mengatakan dia mempertimbangkan untuk membuat final lebih lama, tetapi pada akhirnya menyukai ritme untuk mengakhiri dengan jeda setengah jam tradisional. “Kami bergulat dengan itu, jaringan memberi kami waktu, kami berbicara tentang hal yang berbeda, dan pada akhirnya, mereka memberi kami satu menit ekstra untuk siaran. Dan kami menggunakan seluruh menit itu untuk memberikan pujian penuh kepada seluruh kru kami, karena itulah yang dibutuhkan pertunjukan. Itu juga penting bagi saya, pada dasarnya tentang perjalanan yang telah kami lalui sebagai sebuah pertunjukan.

“Tapi saya juga berpikir, ada hal-hal positif tentang menjadi 21 menit, 30 detik di udara,” tambahnya. “Ada disiplin yang saya hargai dalam sitkom setengah jam. Menceritakan kemanjuran cerita. Mereka terbiasa dengan kami menjadi lagu pop. 30 menit, itu gemuk, itu kembung. Bukan itu yang kami lakukan.”

READ  BTS, Megan Thee Stallion Bekerja Sama Dengan AMAs 'Butter'

Lilly mengatakan keputusan untuk mengakhiri musim kedelapan memungkinkan para produser untuk memetakan akhir yang sebenarnya. Lilly berbicara dengan pencipta Kenya Barris dan produser eksekutif Laura Gutin Peterson tentang ke mana mereka ingin pergi.

Keputusan itu dibuat untuk mencerminkan beberapa masalah yang diangkat oleh pilot.

“Ini sering terjadi pada banyak orang yang minoritas, apakah Anda LGBTQ, gagasan bahwa Anda harus mewakili seluruh budaya Anda,” kata Lilly. “Dan itu sangat mendasar bagi DNA dari apa yang dilakukan Anthony, apa yang ditulis Kenya dalam uji coba, dan premisnya juga adalah bahwa untuk memiliki gaya hidup ini, saya harus mewakili budaya 24/7. Dan kami ingin pergi, ‘Nah, apakah Anda benar-benar harus melakukan itu? Apakah Anda harus melakukan itu sepanjang waktu? Apakah ada tempat yang lebih nyaman?’

“Jadi kami tahu secara sadar kami menginginkan keluarga ini — tidak semua keluarga, ini bukan tentang pemisahan atau bahwa ini akan lebih baik. Hanya untuk keluarga ini, mereka ingin pindah ke lingkungan kulit hitam pada akhirnya. Kami mencerminkan itu, semua jenis ide ini. Dan benar-benar kembali ke pertanyaan pilot itu.”

Lilly mengatakan pandemi juga menginspirasi penulis untuk memberikan kejelasan kepada Dre, bahwa dia telah mencapai puncak, dia siap untuk memeriksa kembali prioritasnya. “Fokus dan dorongan untuk menjadi orang yang berprestasi tinggi seperti itu datang sebagai konsekuensi bahwa kami merasa bahwa kami ingin Dre, seorang pria keluarga yang melaporkan diri sendiri, harus benar-benar bertemu,” katanya.

Sebagai Variasi tulis sebelumnya pada hari Selasa, Lilly sekarang fokus pada transisi Scribner ke “Grown-ish” saat ia menjaga waralaba “-ish” terus berjalan. Itu bisa berarti kunjungan dari keluarga Johnson di telepon, atau bahkan reboot, tetapi tidak ada yang diatur.

“Saya tentu tidak menentangnya dan saya pikir ini bukan yang terakhir Anda lihat dari keluarga Johnson,” kata Ross. “Tapi tidak ada apa-apa saat ini, tetapi saya akan melompat ke taman bermain itu kapan saja. Itu adalah memperlakukan saat itu terjadi. Dan saya yakin ini saatnya untuk kembali dan saya sangat bersemangat untuk Marcus.”

Ross menyebut final itu “pahit, tetapi saya pergi dengan banyak kegembiraan dan kebanggaan dan saya pikir begitu banyak air mata saya terjadi di saat-saat terakhir produksi. Ini adalah ucapan selamat tinggal yang bagus.”