SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Bagaimana Long March 5B, rudal lepas kendali China, mendekati tanah

Rudal Long March-5B Y2, yang meluncurkan bagian pertama dari Stasiun Luar Angkasa Tianhe China, ditempatkan di landasan peluncuran di Wenchang pada tanggal 23 April 2021.

Selama beberapa hari, sebuah rudal China telah kembali ke Bumi tanpa mengetahui di mana dan kapan akan menyerang. Tetapi sementara jenazah mereka mungkin mencapai daerah berpenduduk, risikonya sangat terbatas, kata para ahli.

Pada tanggal 29 April, China meluncurkan unit pertama dari stasiun luar angkasa masa depannya, Tianhe (“Harmoni Surgawi”), dengan Roket Kargo Berat Long March 5B. Tahap pertama dari pesawat ulang-alik yang kuat ini adalah yang sekarang kembali ke Bumi.

Roket tersebut lepas landas dari Pusat Peluncuran Luar Angkasa Wenchang di Pulau Hainan, Tiongkok selatan, dengan panggung utama, Empat tumpukan lateral dengan ketinggian yang setara dengan bangunan 18 lantai, Hal ini menjadikannya salah satu bagian terbesar dari puing-puing yang akan kembali ke atmosfer, oleh karena itu ia selalu waspada.

Sekarang lintasannya di luar kendali karena penciptanya membayangkan bahwa ia akan hancur di atmosfer secara alami. Masalahnya adalah karena dia Massa masif antara 17 dan 21 ton, Rudal tidak mungkin akan terdepresiasi sepenuhnya.

Namun, bagian yang lebih ringan pasti akan terbang “Mengingat ukuran benda itu, beberapa potongan akan tetap ada dengan gaya.”Menurut Florent Delphi, astronom di PSL Paris Observatory. Selain itu, “jika rudal terbuat dari bahan yang tidak hancur saat memasuki atmosfer, seperti yang terlihat, maka risikonya lebih besar,” menurut Delevi.

Sekelompok orang dari pantai menyaksikan peluncuran roket Long March-5B Y2 dari Pusat Peluncuran Luar Angkasa Wenchang di Provinsi Hainan pada 29 April 2021. China Daily via Reuters
Sekelompok orang dari pantai menyaksikan peluncuran roket Long March-5B Y2 dari Pusat Peluncuran Luar Angkasa Wenchang di Provinsi Hainan pada 29 April 2021. China Daily via Reuters

Nicholas Proprinsky, kepala teknik dan inovasi di European Space Agency (ESA), mengatakan China “seharusnya mengharapkan pengembalian terkendali dengan rudal retrograde, seperti yang dilakukan Rusia secara khusus dengan mengambil orbit keluar dari stasiun Mir.” Agen Pers Prancis.

READ  Amerika Serikat Mengesahkan Vaksin COVID Pfizer Untuk Anak-anak Berusia 12-15 Tahun - El Financiero

apa yang akan terjadi?

berdasarkan Ketinggian tempat benda itu berada antara 150 km dan 250 kmSulit untuk diprediksi, karena lapisan bawah atmosfer lebih rentan terhadap perubahan kepadatan. Faktanya, “kami tidak tahu kapan itu akan jatuh,” menurut Proprinsky.

Satu-satunya kepastian adalah objeknya Itu berada dalam orbit dengan kemiringan 41 derajat relatif terhadap ekuator BumiOleh karena itu, ia hanya dapat ditempatkan di bar antara 41 garis lintang belahan utara dan selatan, yang mencakup, misalnya, sebagian besar Amerika Latin, Eropa Selatan, dan Afrika.

Namun, seperti yang ditegaskan Beijing, kemungkinan besar sisa-sisa rudal itu akan jatuh ke laut, yang menempati 70% planet, atau di daerah gurun.

Kepala Badan Antariksa Eropa mengatakan kemungkinan tabrakan di daerah berpenduduk “kecil, tidak diragukan lagi kurang dari satu juta”.

Ketinggian yang dicapai rudal dan kecepatan jatuhnya
Ketinggian yang dicapai rudal dan kecepatan jatuhnya

Bahkan jika puing-puing menimpa rumah, kecepatan tumbukan akan relatif rendah (sekitar 200 km / jam). Jauh lebih kecil dari perkiraan dampak meteorit (36.000 km / jam). Alternatifnya, bagi seseorang, efeknya bisa fatal. Menurut Delphi.

Apakah ada latar belakangnya?

Pada tahun 2020, sisa-sisa rudal Long March menghantam beberapa desa di Pantai Gading, menyebabkan kerusakan tetapi tidak ada yang terluka.

Menurut angka NASA dari Januari 2020, Ada sekitar 20.000 objek di orbit bumi dengan ukuran lebih dari 10 cm yang dipantau oleh radar dan teleskop.

Selama 60 tahun penerbangan luar angkasa, sekitar 6.000 entri tak terorganisir ke Bumi dari benda-benda besar buatan manusia tercatat, dan hanya satu orang yang mencapai seseorang tanpa terluka. Menurut pakar ESA Stijn Lemmens.

Dengan informasi dari Agence France-Presse dan Europa Press

READ  Bogota mengeluarkan peringatan merah dan kurungan di rumah sakit karena virus Corona

Baca terus: