SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Bagaimana presiden Harvard, Pennsylvania dan MIT membuat kesalahan besar selama sidang anti-Semitisme (ANALISIS)

Bagaimana presiden Harvard, Pennsylvania dan MIT membuat kesalahan besar selama sidang anti-Semitisme (ANALISIS)

New York (CNN) — Ini adalah pelajaran pertama dalam kelas komunikasi mana pun: kenali audiens Anda. Para pemimpin universitas yang memberikan kesaksian pekan lalu di hadapan komite tempur kongres dapat menggunakan kursus penyegaran.

Pekan lalu, ketika ditanya apakah “seruan untuk pemusnahan orang Yahudi” merupakan penindasan dan pelecehan di kampus, para pemimpin di Harvard, MIT, dan Penn State ragu-ragu. Masing-masing dari mereka memberikan jawaban yang sah: “Tergantung konteksnya,” yang mungkin tidak akan menjadi berita jika disajikan di ruang rapat, dalam artikel akademis, atau di hadapan hakim.

Ini bukanlah audiens akademis yang konservatif.

Komentar tersebut, yang merusak kariernya, muncul beberapa jam setelah sidang, sebagai tanggapan terhadap anggota parlemen Partai Republik New York Elise Stefanik, seorang anggota parlemen pro-Trump yang cenderung memicu kemarahan. Mereka tertangkap kamera sedang menyiarkan kesaksian mereka secara langsung di depan penonton yang sudah marah atas demonstrasi anti-Israel yang terjadi di kampus elit tersebut sebagai respons terhadap serangan Hamas pada 7 Oktober.

Rektor universitas sangat siap menghadapi uji coba tersebut sehingga mereka lupa merespons seperti manusia.

“Mereka gagal melihat hutan dari balik pepohonan dan membela hak kebebasan berpendapat tentang keselamatan siswa,” kata Jeffrey Sonnenfeld, seorang profesor di Yale School of Management, dalam sebuah pernyataan. “Pimpinan universitas memiliki tugas besar untuk melindungi kebenaran dan melindungi komunitas universitasnya dari kebencian, ancaman, dan kekerasan.”

Sebuah kelompok bipartisan yang terdiri lebih dari 70 anggota Kongres pada hari Jumat mengirim surat kepada anggota dewan pengawas universitas Harvard, MIT dan Penn yang menyerukan pencopotan kursi mereka.

Liz Magill, mantan presiden Universitas Pennsylvania, mengundurkan diri pada hari Sabtu. Suatu hari setelah mendengarnya. Saya mencoba menjelaskan Yang berfokus pada hak-hak Amandemen Pertama dan bukan pada “fakta tak terbantahkan bahwa menyerukan genosida terhadap orang-orang Yahudi berarti menyerukan beberapa tindakan kekerasan paling mengerikan yang dapat dilakukan manusia.” Namun dia belum meminta maaf, dan klarifikasinya terlambat bagi dewan Pennsylvania.

READ  AS mencatat tingkat kasus COVID-19 tertinggi dalam 6 bulan

“Minggu lalu, Magill membuat kesalahan yang sangat disayangkan, konsisten dengan kesalahan yang dilakukan dua pimpinan universitas lain yang duduk di sebelahnya, setelah lima jam melakukan pertanyaan agresif di depan sebuah komite,” kata Scott Bock, mantan ketua dewan Penn State, yang juga menjabat sebagai mantan ketua dewan direksi Universitas Penn State. ketua dewan di Kongres. Dia mengundurkan diri pada hari Sabtu.

“Dia kelelahan karena serangan eksternal yang terus-menerus selama berbulan-bulan, dan dia tidak menjadi dirinya sendiri pada Selasa lalu,” kata Book dalam pernyataannya. “Dengan persiapan yang berlebihan dan nasihat yang berlebihan dalam menghadapi forum yang penuh permusuhan dan berisiko tinggi, dia memberikan jawaban yang sah terhadap pertanyaan etis, yang merupakan hal yang salah. Dalam lebih dari lima jam kesaksian, jawabannya hanya bertahan selama 30 detik.”

Berbeda dengan Magill, Presiden Harvard Claudine Guy meminta maaf atas ucapannya, dan mengatakan kepada Harvard Crimson bahwa dia telah “terlibat” dalam “pertukaran agresif mengenai kebijakan dan prosedur.”

“Apa yang seharusnya saya lakukan saat itu adalah kembali ke kebenaran yang mendasari, yaitu seruan untuk melakukan kekerasan terhadap komunitas Yahudi, dan ancaman terhadap mahasiswa Yahudi, tidak memiliki tempat di Harvard, dan tidak akan pernah terjadi,” kata Jay kepada mahasiswa tersebut. koran.”.

Dewan Direksi MIT menyatakan dukungannya kepada ketuanya, Sally Kornbluth.

Untuk lebih jelasnya: masing-masing perempuan ini adalah pemimpin yang sangat berprestasi dan kompeten. Magill adalah dekan Stanford Law School dan bekerja dengan Hakim Agung Ruth Bader Ginsburg. Jay memperoleh gelar sarjana ekonomi dari Universitas Stanford dan gelar doktor di bidang pemerintahan dari Universitas Harvard sebelum menjadi presiden kulit hitam pertama di universitas tersebut tahun lalu. Kornbluth adalah ahli biologi sel yang penelitiannya sangat penting dalam memahami kanker.

READ  Kasus kontroversial Melissa Lucio, orang Latin pertama yang dieksekusi di Texas atas kematian putrinya yang berusia dua tahun.

Tentu saja, menjadi bos berarti mempunyai banyak jabatan, sama seperti CEO sebuah perusahaan. Pintar dan kompeten saja tidak cukup, Anda juga harus tahu cara menjualnya.