SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Banding petugas LAPD yang memainkan Pokemon Go ditolak, mengabaikan panggilan perampokan: NPR

Banding petugas LAPD yang memainkan Pokemon Go ditolak, mengabaikan panggilan perampokan: NPR

Gambar yang diambil pada Agustus 2016 ini menunjukkan layar smartphone yang menampilkan aplikasi Pokemon Go di Brussel. Dua petugas polisi Los Angeles dipecat karena bermain game alih-alih menjawab panggilan perampokan pada tahun 2017.

Nicholas Maitrelink/AFP melalui Getty Images


Sembunyikan teks

Tombol teks

Nicholas Maitrelink/AFP melalui Getty Images

Gambar yang diambil pada Agustus 2016 ini menunjukkan layar smartphone yang menampilkan aplikasi Pokemon Go di Brussel. Dua petugas polisi Los Angeles dipecat karena bermain game alih-alih menjawab panggilan perampokan pada tahun 2017.

Nicholas Maitrelink/AFP melalui Getty Images

Pengadilan banding California telah menguatkan pengusiran dua mantan petugas polisi Los Angeles karena bermain Pokémon Go daripada menanggapi perampokan di dekatnya.

Luis Lozano dan Eric Mitchell, yang dipecat setelah insiden tahun 2017, berpendapat bahwa kota tersebut melanggar hukum dengan menggunakan sistem video digital di dalam kendaraan mobil polisi mereka untuk merekam sebagai bukti dan dengan menolak perlindungan dari Undang-Undang Hak Prosedural untuk Publik Petugas Keamanan. . Pengadilan banding California menolak petisi mereka untuk mengembalikan pekerjaan mereka Dalam resolusi 32 halaman Disampaikan pada hari Jumat.

“Dewan Hak menemukan para pemohon bersalah atas beberapa tuduhan pelanggaran, sebagian berdasarkan rekaman sistem video dalam kendaraan digital (DICVS) yang menangkap pemohon yang dengan sengaja melepaskan tugas mereka untuk membantu komandan dalam menanggapi perampokan yang sedang berlangsung dan bermain Pokémon di Ponsel dalam layanan,” dokumen itu menyatakan, sebelum menetapkan peristiwa 15 April 2017, dan investigasi yang mengikutinya.

Menurut pengajuan pengadilan, Lozano dan Mitchell mengabaikan panggilan untuk meminta cadangan sebagai tanggapan atas pencurian di dekat Macy, kemudian berangkat mengejar “Snorlax” dan menghabiskan dua puluh mengemudi berikutnya ke berbagai lokasi di mana makhluk virtual ditampilkan di peta mereka. .

Mereka kemudian dituduh membuat pernyataan palsu tentang tidak menanggapi panggilan dan terlibat dengan Pokémon Go – misalnya, mereka mengatakan bahwa mereka hanya berbicara tentang game augmented reality (yang menjadi kegemaran global selama sekitar satu tahun) daripada bermain di realitas.

Para petugas didakwa dengan beberapa tuduhan pelanggaran saat bertugas: gagal menjawab panggilan perampokan yang sedang berlangsung, membuat pernyataan menyesatkan kepada komandan mereka ketika ditanya mengapa mereka tidak mendengarkan radio, tidak menjawab melalui radio ketika unit mereka dipanggil selama perampokan, gagal menangani panggilan radio ad hoc, dan bermain Pokemon Go saat mereka berpatroli di mobil mereka dan membuat pernyataan palsu kepada penyelidik saat menyelidiki keluhan. Mereka mengaku bersalah untuk hitungan pertama dan ketiga, dan tidak bersalah untuk sisanya.

READ  Samuel Adams meluncurkan Bir Utopia 2021 pada bulan Oktober. Pada 28% ABV, itu ilegal di 15 negara bagian

Pengacara petugas, Greg Yacoubian, mengatakan kepada NPR melalui email bahwa kliennya “dapat dimengerti kecewa dengan pendapat itu” dan bahwa timnya “mengevaluasi cara terbaik ke depan.”

“Masalah ini penting karena penting untuk meminta pertanggungjawaban administrasi atas kepatuhannya terhadap aturan dan kebijakannya,” tulisnya. “Selain itu, penting bahwa departemen bertanggung jawab dan taat hukum tentang bagaimana melakukan penyelidikan internal. Tujuan tidak membenarkan cara,” tambahnya.

Apa yang dikatakan polisi terjadi pada hari Sabtu

Menurut pengajuan pengadilan, Sabtu, 15 April, adalah hari yang sibuk di Divisi Barat Daya — ada lebih banyak telepon masuk daripada mobil polisi, dan sebenarnya ada pembunuhan pada hari sebelumnya.

Lozano dan Mitchell bekerja sebagai mitra berdedikasi dari Walking Patrol, yang menangani masalah “kualitas hidup” di Koridor Crenshaw dan Taman Lemert.

Ketika pemimpin patroli – atau kapten – sedang menuju ke tempat pembunuhan, dia mendengar panggilan radio meminta bantuan menanggapi perampokan yang sedang berlangsung yang melibatkan beberapa tersangka di Macy’s di Crenshaw Mall. Dia bisa melihat Macy’s dari tempat dia diparkir di jalan, dan dia juga melihat mobil polisi terselip di gang beberapa meter dari mal.

Mobil polisi ini tidak menanggapi panggilan tersebut, jadi kapten mengira itu dari departemen yang berbeda dengan frekuensi radio yang berbeda dan memutuskan untuk menjawabnya sendiri dengan “Kode 6.” Saat mendekati lokasi pencurian, dia melihat mobil polisi lain meninggalkan lokasi.

Sersan Jose Gomez, pengawas patroli dua petugas untuk hari itu, mengatakan lima hingga tujuh menit berikutnya “kacau” dengan pembaruan ketika kapten menanggapi perampokan.

Dia melihat di papan penunjuk waktu bahwa unit Lozano dan Mitchell juga “Kode 6” dan terletak di Crenshaw Pass, jadi dia mencoba memanggil mereka untuk meminta bantuan, tetapi tidak mendapat tanggapan. Kemudian hubungi kontak lagi untuk mendapatkan tanggapan.

READ  Tesla memperpanjang laba 4 hari berturut-turut menjadi 13% karena penjualan Juli yang kuat dari saingan China menunjukkan permintaan yang kuat untuk kendaraan listrik

Menurut pengajuan pengadilan: “Telepon menjawab ‘tidak’, dan hanya itu.”

Atasan petugas itu curiga

Gomez kemudian berpikir itu “aneh” bahwa Lozano dan Mitchell telah memulai tanggapan Kode 6 mereka di Crenshaw Pass sekitar waktu yang sama dengan tanggapan kapten terhadap perampokan yang sedang berlangsung.

Dia mengatur untuk bertemu dengan petugas malam itu di tempat parkir 7-Eleven saat mereka melakukan penyelidikan terpisah terhadap barang-barang ilegal. Dia bertanya kepada mereka apakah mereka mendengar panggilan cadangan selama perampokan – Mitchell mengatakan dia tidak, sementara Lozano mengatakan dia mendengar petugas lain merespons tetapi tidak mendengar panggilan cadangan.

Menurut pengajuan pengadilan, Gomez bertanya kepada mereka apakah radio mereka berfungsi dan mengingatkan mereka betapa pentingnya sistem komunikasi untuk mata pencaharian dan keselamatan mereka.

Petugas mengatakan itu keras di taman dan ada “banyak musik,” dan Gomez menyarankan mereka untuk pindah ke lokasi yang lebih tenang lain kali.

Dilaporkan masih gelisah keesokan harinya, Gomez memutuskan untuk meninjau pendaftaran DICVS untuk unit patroli mereka “untuk melihat apa yang akan mereka lakukan di hari normal mereka.”

Melalui rekaman ini, dia mengetahui bahwa unit patroli Lozano dan Mitchell sebenarnya yang terlihat di gang dekat mal, dan bahwa mereka tidak hanya mendengar panggilan radio tentang perampokan itu, tetapi juga mendiskusikan apakah akan menanggapinya dan akhirnya pergi. ke Kode 6 di Crenshaw Pass “Untuk menyembunyikan bahwa mereka memutuskan untuk tidak menjawab panggilan.”

Rekaman di dalam mobil mengungkapkan dugaan perburuan Pokemon Go

Menurut rekaman DICVS, Lozano memerintahkan Mitchell untuk meletakkan Kode 6 untuk mereka di jalur, tertawa dan memberi tahu kapten, “Saya tidak ingin menjadi bantuannya.”

Saat itulah mereka berbalik melintasi gang dan menjauh dari mal.

Rekaman itu menangkap beberapa menit lalu lintas radio sehubungan dengan pencurian dan pengejaran beberapa tersangka.

Setelah komunikasi melakukan upaya kedua untuk menghubungi para pemohon, Petugas Lozano bertanya apakah mereka harus bertanya [communications] Jika ada pesan, “Anda membaca catatan pengadilan.” Petugas Mitchell menjawab, “Terserah Anda. Apa pun yang Anda pikirkan. Saya tidak ingin mereka berpikir kita tidak peduli dengan radio. Lozano menjawab, “Oh, sial.”

READ  Ingin Tesla Model Y Entry-Level? Ini Akan Siap Pada 2023

Gomez mengirimkan kekhawatirannya ke rantai komando, yang mengarah pada penyelidikan internal atas kesalahan tersebut.

Setelah mendengarkan rekaman DICVS beberapa kali, penyelidik yang memimpin penyelidikan ini menyimpulkan bahwa petugas sedang bermain Pokemon Go bertugas hari itu.

Sebagai contoh: Lima menit setelah Lozano mengatakan dia “dicurangi,” Mitchell dilaporkan memperingatkan dia bahwa Snorlax “baru saja muncul” di 46 dan Leimert.

Setelah mencatat bahwa ‘Leimert tidak pergi ke tempat ke-46,’ Lozano menjawab, ‘Oh, Anda [know] Apa yang dapat saya? Sakit [go] Turuni xi dan ayunkan ke Crenshaw. Saya tahu dengan cara ini saya dapat mengaksesnya “,” sesuai dengan setoran “. Mitchell menyarankan rute yang berbeda, lalu memberi tahu Lozano, “Kita punya empat menit.”

Mereka diduga menghabiskan 20 menit berikutnya membahas permainan dan mengemudi ke berbagai lokasi, menangkap Snorlax dan kemudian mengejar Togetic.

Rekaman itu merekam mereka bekerja untuk menangkap makhluk itu di ponsel mereka, lalu berkata, “Orang-orang itu akan sangat cemburu.” “Aku punya Pokemon baru untukmu hari ini, bung,” kata Mitchell saat mereka kembali untuk menyelesaikan jam tangan mereka.

Pada sesi Dewan Hak Asasi Manusia berikutnya, para petugas mengatakan bahwa mereka tidak membalas telepon karena mereka harus tetap berada di dalam area patroli yang ditugaskan. Mereka juga mengklaim bahwa mereka memantau aplikasi pelacak Pokemon di ponsel mereka tetapi tidak benar-benar memainkan game tersebut.

Dokumen tersebut mengatakan: “Para pemohon mengaku meninggalkan area penyerangan untuk mencari Snorlax, tetapi bersikeras bahwa mereka melakukannya sebagai bagian dari ‘patroli ekstra’ dan ‘untuk memburu makhluk mitos ini.

Dewan Hak dengan suara bulat memutuskan keduanya bersalah dalam semua hal kecuali karena gagal menangani panggilan radio tertentu, dan merekomendasikan agar mereka dikeluarkan dari departemen — rekomendasi yang diikuti oleh kepala polisi.

Versi dari cerita ini awalnya muncul di edisi pagi blog langsung