SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Banjir Libya: ribuan orang tewas dan hilang

Banjir Libya: ribuan orang tewas dan hilang

Ribuan orang tewas di Libya akibat banjir yang disebabkan oleh hujan deras yang meluluhlantahkan sebagian negara itu akhir pekan lalu, bencana yang diperparah dengan runtuhnya dua bendungan di kota pesisir Derna, kata badan keamanan pada Selasa.

Tamer Ramadan, ketua delegasi Federasi Internasional Palang Merah dan Bulan Sabit Merah di Libya, mengatakan jumlah korban tewas akibat banjir diperkirakan akan mencapai ribuan dalam beberapa hari mendatang. Berbicara kepada wartawan pada konferensi pers PBB melalui video dari Tunisia, ia mengatakan bahwa 10.000 orang hilang, dan angka-angka ini berdasarkan laporan dari Bulan Sabit Merah Libya di lapangan.

Departemen Ambulans dan Darurat Libya mengumumkan bahwa sedikitnya 2.300 orang tewas dan lebih dari 5.000 orang hilang setelah hujan lebat selama akhir pekan di timur laut Libya yang meluapi tepian sungai, menyapu rumah-rumah dan memutus jalan.

Ahmed Al-Mismari, juru bicara Tentara Nasional Libya, mengatakan dalam konferensi pers yang disiarkan televisi pada hari Senin bahwa runtuhnya bendungan di selatan Derna memperburuk bencana setelah air meluap, menghancurkan kota dan menarik “seluruh lingkungan” ke laut. Kekuatan politik yang dominan di wilayah tersebut.

Libya telah terpecah selama bertahun-tahun antara pemerintah yang diakui secara internasional yang berbasis di Tripoli dan wilayah yang dikelola secara terpisah di timur, termasuk Derna. Departemen Layanan Ambulans dan Darurat, yang mengumumkan jumlah korban tewas dan hilang, berafiliasi dengan pemerintah barat, yang mengatakan telah mengirim tim penyelamat ke wilayah timur.

Seorang pejabat dari pemerintahan yang mengendalikan bagian timur negara itu mengatakan kepada Reuters pada hari Selasa bahwa lebih dari seribu jenazah telah ditemukan sejauh ini.

Al-Mismari mengatakan dalam konferensi pers yang disiarkan televisi pada hari Senin bahwa lebih dari 2.000 orang diyakini telah tewas di Derna saja dan antara 5.000 hingga 6.000 orang hilang, jumlah yang ia yakini “mungkin meningkat secara signifikan” karena kondisi yang mempersulit pengorganisasian. operasi penyelamatan. .

READ  Rekor mingguan rekor dunia 5,2 juta kasus telah dicatat - El Financiero

Al-Mesmari berkata: “Ini adalah pertama kalinya kami dihadapkan pada kondisi cuaca seperti ini.” Dia menambahkan bahwa warga yang melarikan diri dari Derna meninggalkan kota itu “seolah-olah mereka dilahirkan hari ini, tanpa apa-apa.”

Tidak jelas pada hari Selasa bagaimana berbagai pihak berwenang Libya mengoordinasikan upaya pencarian dan penyelamatan, ketika tim medis mulai fokus di daerah tersebut untuk merawat para penyintas dan mencari ribuan orang yang hilang.

Richard Norland, utusan khusus AS untuk Libya, mengatakan dalam akun kedutaan AS di Tidak jelas apakah bantuan internasional telah mencapai daerah yang terkena dampak.

Selasa dini hari, pengiriman perbekalan, termasuk kantong jenazah dan peralatan medis, berangkat dari ibu kota, Tripoli, ke kota Benghazi, menurut laporan Sky News. tersebut Pemerintahan sementara di Tripoli di halaman Facebook-nya. Dia menambahkan konvoi dokter, perawat dan relawan penyelamat lainnya telah tiba di Benghazi pada Selasa pagi. Tim penyelamat Turki juga tiba di kota itu pada hari Selasa, menurut saluran TV Libya Al-Massar. Benghazi berjarak lebih dari 290 kilometer dari Derna melalui jalan darat.

Juru bicara pihak berwenang di daerah itu mengatakan pada Senin malam bahwa sulit untuk mendapatkan jumlah korban tewas yang akurat karena upaya pencarian terus dilakukan.

Derna tampaknya yang paling menderita. Pemerintah setempat di kota pesisir tersebut menyatakan lokasi tersebut sebagai zona bencana. Jalan menuju kota dilaporkan terisolasi Yakin Senin, Dewan Kota memposting di halaman Facebook-nya. Dia menyerukan pembukaan koridor laut ke kota pesisir dan segera melakukan intervensi internasional.

Dewan mengatakan, “Situasinya adalah bencana besar.” “Kota Derna meminta bantuan.”

Layanan telepon dipulihkan hari ini, Selasa, melalui perusahaan telekomunikasi di beberapa wilayah kota Derna, setelah semua komunikasi terputus selama sekitar dua hari.

READ  3 kunci untuk menjelaskan mengapa Ukraina sangat penting bagi Rusia

Salah satu masalah paling menonjol yang dihadapi warga Libya yang terkena dampak bencana adalah sulitnya berkomunikasi dengan keluarga dan orang-orang terkasih untuk menginformasikan kondisi mereka. Sejak kemarin, postingan di berbagai grup Facebook dipenuhi pertanyaan dari kerabat di luar Derna yang ingin mengetahui kondisi masyarakat di lokasi bencana. Tidak ada sarana komunikasi yang tersedia setelah runtuhnya jaringan telepon.

Hujan lebat merupakan bagian dari cuaca yang pekan lalu menyebabkan banjir besar di Yunani, Turki dan Bulgaria, meratakan bangunan dan menewaskan lebih dari selusin orang, sebelum menuju ke Libya.

Badai terus berlanjut menuju Mesir, meski dampaknya tampaknya tidak terlalu parah di sana. Presiden Mesir Abdel Fattah al-Sisi memerintahkan angkatan bersenjata negaranya untuk mengirim “bantuan segera dan bantuan kemanusiaan, melalui udara dan laut,” ke Libya, serta Maroko, tempat gempa bumi dahsyat terjadi pada hari Jumat.

Libya sangat rentan terhadap perubahan iklim dan badai yang semakin parah yang menyertai pemanasan iklim. Pemanasan menyebabkan perairan Laut Mediterania meluas dan permukaan air laut naik sebesar 2,8 mm setiap tahunnya, menyebabkan erosi pantai dan berkontribusi terhadap banjir, dan wilayah pesisir dataran rendah berada pada risiko tertentu. Menurut PBB.

Nada RashwanBerkolaborasi dengan laporan dari Kairo, dan Isabella Quay dari London.

Vivian Nerem Dia adalah kepala Koresponden Teluk. Dia memiliki pengalaman lebih dari satu dekade di Semenanjung Arab dan sebelumnya menjadi koresponden Bloomberg News yang meliput Arab Saudi. Lebih lanjut dari Vivian Nerem