SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Trader NYSE green

Bank-bank AS menambahkan $2 miliar dalam pembayaran dividen setelah uji stres federal menunjukkan bahwa mereka dapat bertahan dari krisis keuangan

Pedagang bekerja di lantai Bursa Efek New York sesaat setelah bel pembukaan di New York, AS, 17 Maret 2020.

  • Bank-bank AS meningkatkan pembayaran dividen mereka dan mengesahkan program pembelian kembali saham baru setelah tes upaya Fed yang berhasil.
  • Pembelian kembali saham hingga $20 miliar dan tambahan $2 miliar dalam pembayaran dividen triwulanan diumumkan oleh konsorsium bank-bank AS.
  • Federal Reserve mencabut pembatasan sementara pada dividen dan pembelian kembali saham.
  • Daftar di sini untuk buletin harian kami, 10 Hal Sebelum Lonceng Pembukaan.

Bank AS sebagian besar lebih tinggi dalam perdagangan Selasa pagi setelah itu after Tes Upaya Fed Berhasil Ini memungkinkan grup untuk secara signifikan meningkatkan pembayaran dividen dan mengesahkan program pembelian kembali saham baru.

Tes stres, yang dilakukan setelah krisis keuangan 2008, membantu memastikan bahwa bank-bank besar dapat mendukung perekonomian selama penurunan. Skenario hipotetis termasuk penurunan ekonomi 4% dan penurunan harga saham 55%, mirip dengan penurunan tahun 2008.

Pekan lalu, The Fed mencabut pembatasan sementara pada dividen bank dan program pembelian kembali saham yang diberlakukan di tengah pandemi COVID-19.

Setelah serangkaian tes stres yang sukses, bank-bank AS telah mengumumkan otorisasi hingga $30 miliar dalam program pembelian kembali saham, dan tambahan $2 miliar dalam pembayaran dividen triwulanan, menurut waktu keuangan.

Kenaikan pendapatan terbesar datang dari Morgan Stanley dan Wells Fargo, keduanya melipatgandakan pembayaran dividen triwulanan per saham menjadi $0,70 dan $0,20, masing-masing. Goldman Sachs, Bank of America dan JPMorgan meningkatkan pembayaran dividen triwulanan per saham masing-masing sebesar 60%, 16% dan 11%.

Citigroup adalah satu-satunya bank besar AS yang tidak meningkatkan pembayaran dividennya setelah berhasil melakukan stress test.

Sementara itu, Morgan Stanley dan Wells Fargo sama-sama diuntungkan dari pelonggaran pembatasan federal dengan meningkatkan program pembelian kembali saham resmi.

Wells Fargo mengumumkan program pembelian kembali saham senilai $18 miliar yang akan efektif selama tahun depan, sementara Morgan Stanley meningkatkan program pembelian kembali saham yang diumumkan sebelumnya menjadi $12 miliar dari $10 miliar.

Hasil stress test federal dan keputusan bank untuk meningkatkan dividen dan program pembelian kembali saham membantu menggambarkan kepercayaan publik terhadap masa depan ekonomi AS, yang diperkirakan banyak ekonom akan tumbuh sebesar 7% pada tahun 2021.

READ  TikTok ingin Anda mengirim resume video Anda langsung ke merek untuk mendapatkan pertunjukan Anda berikutnya