SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Bank of Canada Menaikkan Suku Bunga untuk Mengekang Inflasi

OTTAWA — Bank of Canada menaikkan suku bunga acuan untuk pertama kalinya dalam lebih dari tiga tahun dan mengatakan kenaikan suku bunga lebih lanjut diperlukan untuk mengekang tekanan inflasi yang akan memanas lebih lanjut karena konflik di ukraina.

Bank sentral Kanada pada hari Rabu meningkatkan target untuk suku bunga semalam sebesar seperempat poin persentase menjadi 0,50%. Bank of Canada sekarang menjadi bank sentral Kelompok Tujuh kedua yang menaikkan suku bunga sejak awal pandemi, setelah Bank of England, dan Federal Reserve diperkirakan akan bergabung dengan mereka akhir bulan ini.

Bank-bank sentral di seluruh dunia sedang menyesuaikan kebijakan untuk meredam inflasi dan ekspektasi inflasi, setelah memangkas suku bunga mereka mendekati nol dan menyuntikkan triliunan ke pasar keuangan sebagai tanggapan terhadap pandemi. Bank of Canada, misalnya, memangkas suku bunga pada Maret 2020 mendekati nol dan untuk pertama kalinya terlibat dalam pembelian aset skala besar, atau dikenal sebagai pelonggaran kuantitatif, atau QE. Bank sentral mengakhiri program QE-nya Oktober lalu.

Invasi Rusia ke Ukraina telah melemparkan bola kurva ke dalam rencana para bankir sentral, dengan Bank of Canada menggambarkannya sebagai “sumber utama ketidakpastian baru.” Menteri Keuangan Kanada Chrystia Freeland mengatakan pada hari Selasa bahwa para pejabat dari negara-negara Kelompok Tujuh menyadari akan ada kerusakan jaminan ekonomi karena sekutu Barat secara agresif menjatuhkan sanksi terhadap Rusia.

Bank of Canada mengatakan invasi Rusia ke Ukraina memberikan tekanan lebih lanjut pada harga komoditas energi.


Foto:

Liang Sen / Zuma Press

Agar sanksi benar-benar berdampak, Ny. Freeland berkata, “Kita harus siap menghadapi beberapa konsekuensi yang merugikan bagi ekonomi kita sendiri.”

Salah satu konsekuensinya, kata Bank of Canada, adalah inflasi yang lebih panas.

Bank of Canada mengatakan inflasi tahunan, pada level tertinggi 30 tahun lebih dari 5,1%, “tetap jauh di atas” target pilihannya sebesar 2%. Dikatakan bahwa kenaikan harga telah menjadi lebih meresap dan bahwa invasi Rusia ke Ukraina memberikan tekanan lebih lanjut pada harga untuk kedua energi dan komoditas yang berhubungan dengan makanan. Bank sentral mengatakan sekarang memperkirakan inflasi – yang diperkirakan pada Januari rata-rata 5,1% pada kuartal pertama – akan lebih kuat dalam waktu dekat.

Konflik Ukraina “akan menambah inflasi di seluruh dunia,” kata bank sentral dalam sebuah pernyataan yang menjelaskan keputusannya untuk menaikkan suku bunga. “Inflasi yang terus meningkat meningkatkan risiko ekspektasi inflasi jangka panjang dapat melayang ke atas.”

Gubernur Bank Kanada Tiff Macklem diharapkan untuk menguraikan dampak dari konflik Ukraina dalam pidatonya pada hari Kamis.


Foto:

David Kawai / Berita Bloomberg

Bank sentral mengatakan bahwa ketika ekonomi berkembang dan tekanan inflasi tetap tinggi, “dewan pemerintahan memperkirakan suku bunga perlu naik lebih lanjut.”

Gubernur Bank Kanada Tiff Macklem kemungkinan akan menguraikan pandangan bank sentral tentang inflasi dan dampak dari konflik Ukraina dalam pidato yang dijadwalkan untuk disampaikan pada hari Kamis.

Royce Mendes, seorang ekonom di Desjardins Securities, mengatakan kenaikan suku bunga hari Rabu menandai dimulainya “siklus pengetatan paling konsekuensial dalam beberapa dekade.” Bank sentral, kata dia, cenderung menaikkan suku bunga untuk mengantisipasi inflasi yang lebih tinggi. Sekarang, para gubernur bank sentral dibebankan dengan pendinginan inflasi yang sudah sangat panas.

“Bank of Canada perlu menyeimbangkan keinginan mereka untuk mengatasi inflasi dengan risiko pendinginan ekonomi yang terlalu banyak,” kata Mr. Mendes mengatakan, menambahkan dia mengharapkan tiga kenaikan tarif lagi pada tahun 2022.

Selusin ekonom yang disurvei oleh The Wall Street Journal menjelang keputusan kebijakan bank sentral setuju bahwa kenaikan suku bunga seperempat poin persentase akan datang. Beberapa ekonom mengatakan ada alasan kuat untuk lompatan setengah poin, mengingat kekuatan ekonomi Kanada dan inflasi historis yang tinggi.

Perekonomian Kanada berakhir tahun lalu dengan apa yang dikatakan bank sentral sebagai pertumbuhan kuartal keempat yang “sangat kuat” sebesar 6,7% per tahun, membenarkan bahwa setiap kapasitas cadangan telah hilang. Tingkat produk domestik bruto sekarang berada di atas tingkat prapandemi. Meskipun ada kemunduran pada Januari terkait dengan pembatasan kesehatan masyarakat terkait dengan varian Covid-19 Omicron, bank sentral mengatakan pengeluaran rumah tangga tetap kuat dan mengantisipasi pertumbuhan kuartal pertama melampaui ekspektasi untuk kenaikan 2,4%.

Ekonom mengharapkan Bank of Canada untuk memperingatkan tentang dampak dari konflik di Ukraina. Namun, itu tidak akan menghentikan bank sentral untuk menaikkan suku bunga, kata ekonom Bank of Nova Scotia Derek Holt dalam sebuah catatan yang diterbitkan sebelum keputusan kebijakan tersebut.

“Perang diterjemahkan menjadi dorongan inflasi bersih ke Kanada,” katanya. “Kanada memiliki [zero] eksposur perdagangan bersih ke Ukraina-Rusia. Efek tidak langsung pada pertumbuhan domestik kecil.”

Dia mengatakan pandangan bank sentral mungkin berubah tergantung pada apa yang terjadi di Eropa Timur. “Jelas ya dalam skenario super keras termasuk skenario ekstrem yang sebenarnya tidak ingin saya pikirkan. Tapi info itu tidak ada sampai saat ini.”

Tulis ke Paul Vieira di [email protected]

Hak Cipta © 2022 Dow Jones & Company, Inc. Seluruh hak cipta. 87990cbe856818d5eddac44c7b1cdeb8

READ  Cone: 'Physical Dump' Kemungkinan Starter di Onwbere Stacked Ginibra