SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Barcelona memulai era pasca-Messi dengan kemenangan atas Real Sociedad

Barcelona 4 Real Sociedad 2

“Kita tidak bisa hidup di masa lalu; kita harus hidup hari ini dan besok,” kata Ronald Koeman. Mungkin itu suatu malam, mungkin hanya ada 20.384 penggemar di sini, dan yang terpenting tidak ada tanda-tanda Lionel Messi – tidak di lapangan , setidaknya – tetapi itu adalah pertama kalinya salah satu dari mereka berada di Camp Nou selama 526 hari, dan terlepas dari semua depresi, mereka bertekad untuk menikmati comeback, dan pergi dengan bahagia saat mereka membuka era baru dengan menang 4-2 atas Real Sociedad.

Pada malam yang panas, lengket, dan bergejolak, kesuraman menghilang sejenak, digantikan oleh optimisme yang hati-hati. Sudah 17 tahun, dan tidak mudah untuk melepaskannya, tetapi untuk sebagian besar 90 menit di sini, penggemar Barcelona telah melakukannya, didorong oleh semacam keinginan kolektif untuk menutup dan kinerja pemain “lain” mereka, dua gol dari Martin. Braithwaite dan masing-masing satu dari Sergi Roberto dan Gerard Pique memimpin mereka menuju kemenangan. Pada akhirnya, mereka menikmatinya.

Tampaknya tidak selalu mungkin. Hanya ada 15.280 aplikasi untuk 29.803 tiket yang diberikan Barcelona kepada anggotanya, sebagian besar kaus di tribun masih memiliki Messi 10 di punggung mereka, dan spanduk digantung di lantai menyalahkan Presiden Joan Laporta atas kepergiannya. Namun, jika Messi masih ada, namanya dinyanyikan dalam sepuluh menit, ada juga yang lain dan penggemar akan menikmati kebersamaan mereka.

Pedri masih ada, dan dipuji sebagai simbol baru dari era baru. Pique masih di sini, pahlawan ada di sini. Braithwaite juga, dengan dua gol dan umpan bagus. Frenkie de Jong kagum. Dan kemudian ada orang-orang baru.

READ  Prediksi susunan pemain Finlandia vs Belgia: berita skuat, skuat, pembaruan cedera, dan skorsing untuk pertandingan Euro 2021 hari ini

Setelah penantian panjang dan ketidakpastian yang tidak berlangsung sampai malam pertandingan, tetapi kemudian, ada tempat di starting line-up untuk Memphis Depay dan Eric Garcia. Pemain baru Barcelona akhirnya terdaftar pada pagi hari pertandingan berkat Pique menempatkan uangnya, dengan bek mengambil apa pernyataan klub mengumumkan pembentukan resmi rekan satu tim barunya digambarkan sebagai pemotongan upah “signifikan” untuk memungkinkan klub untuk tetap dalam batas gaji mereka. Tanpa itu, tidak akan ada Debye atau Garcia di sini.

Yang bekerja dengan baik, seperti banyak hal yang dilakukan Pique dalam hidup. Ketika Barcelona unggul dalam delapan belas menit, dia harus bangkit untuk menyundul bola ke gawang. Seperti yang seharusnya Depay, pria yang membiarkannya bermain, yang melepaskan tendangan bebas sempurna dari mana dia mencetak gol. Barcelona memimpin. Lebih dari sekedar mengemudi, ada kehidupan. Pentingnya serangan dan pelepasan dan beberapa dari apa yang mereka lalui dapat dilihat dari reaksi Pique.

Ini adalah golnya yang ke-50 untuk klub, lebih banyak dari bek lainnya kecuali pelatihnya saat ini, tapi ternyata tidak. Dia berlari menuju ujung utara Camp Nou, di depan lencana di bajunya, dan membuka tangannya lebar-lebar, seolah merangkul semua orang di sini, lalu menundukkan kepalanya. Untuk sementara, dia meletakkannya di papan buletin, seolah-olah dia tenggelam dalam pikiran dan momen. Rasa syukur datang dari seluruh bumi. Sebelum pertandingan, dia bersorak keras. Pada menit ketiga mereka meneriakkan namanya. Sekarang mereka melakukannya lagi, memuji pria yang mungkin suatu hari nanti menjadi presiden.

Ini adalah awal. Braithwaite melepaskan tembakan pertama hanya dalam 23 detik, Antoine Griezmann meringkuk menjadi gol kedua di sudut jauh pada 79 detik, dan Depay telah mengambil napas grup dengan tendangan luar biasa di 175. Ada intensitas, bola bergerak dengan kecepatan, titik harus dibuat. Ketika para penggemar meneriakkan nama Messi dalam sepuluh menit, mereka baru saja selesai menembakkan ‘rona’ saat Griezmann melakukan tembakan overhead. Setelah mereka selesai kepala membentur mistar gawang.

READ  Gilas membuat pendirian yang berani dalam kekalahan tipis dari Serbia di Pertandingan Pembukaan FIBA ​​​​OQT

Orang Prancis itu tampaknya bebas, taktis dan emosional, dia hiperaktif. Dia memiliki banyak intervensi geser karena ada potongan keterampilan. Di sekelilingnya, ada kebisingan, apresiasi, dan Barcelona terus berdatangan – meskipun panas, kecepatannya melambat.

Frenkie de Jong, Braithwaite dan Depay bergabung untuk memanfaatkan peluang yang seharusnya diblok Alex Remiro setengah jam yang lalu, tetapi yang kedua tidak mencapai akhir babak pertama. Kali ini De Jong merekrutnya dengan umpan silang yang dalam ke tiang jauh, dengan Braithwaite melakukan sundulan yang luar biasa ke atap gawang.

Keunggulan itu mungkin telah diperpanjang di awal babak kedua, dan Griezmann membatalkan offside ketika bola masuk ke gawang dan mengirim Jordi Alba bersih, hanya untuk menyia-nyiakan peluang dengan membelokkan tembakannya ke tiang gawang. Ketika para penggemar meneriakkan nama Messi lagi di menit ke-10 babak kedua, ada beberapa peluit – tidak begitu banyak penolakan terhadap dewa mereka sebagai tanggapan terhadap kesuraman, yang dihasilkan oleh keinginan untuk melihat ke depan. Sebaliknya, mereka menanggapi dengan teriakan “Barcelona! Barcelona!” dan ini diikuti sejenak oleh “f**k PSG!”. Kemudian gol pun datang.

Depay berhasil, dan dengan cara yang hebat. Alba melanjutkan, memperbesar ke kiri. Dan ketika Remiro mendorong umpan silang, Braithwaite ada di sana untuk menyelesaikannya, dan dia menggiring bola ke gawang. Di sisi lain, Neto tergelincir kembali untuk memblokir tembakan pertama Real Sociedad ke gawang dan pesimisme tiba-tiba kembali ketika Real Sociedad mencetak dua gol dalam tiga menit, dari Lopete dan Oyarzabal, tetapi dengan waktu habis, Braithwaite menemukan Sergi Roberto untuk menyelesaikannya. Itu menyenangkan, setelah semua. – wali