SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Beginilah cara kerja sistem aquamation, yang merupakan proses yang berbeda dari kremasi

(CNN) – Kerabat berkumpul untuk mengucapkan selamat tinggal Desmond Tutu, pahlawan perjuangan melawan apartheid, pada pemakaman pribadi di Katedral St. George, di mana jenazahnya dimakamkan di Cape Town dan dikebumikan.

Atas permintaannya, tubuh peraih Nobel Perdamaian itu menjalani proses hidrasi – dianggap sebagai alternatif yang lebih ramah lingkungan daripada kremasi – Gereja Anglikan di Afrika Selatan mengkonfirmasi kepada CNN pada hari Sabtu.

Proses apa yang dipilih Desmond Tutu?

Aquamation adalah proses berbasis air yang nama ilmiahnya adalah “hidrolisis alkali,” di mana “kombinasi aliran air yang lancar, suhu, dan alkalinitas digunakan untuk mempercepat penguraian bahan organik” ketika tubuh mengendap ke dalam tanah, menurut Bio-Response Solutions, sebuah perusahaan AS yang mengkhususkan diri dalam proses ini.

Situs web perusahaan mengatakan prosesnya “menggunakan energi 90% lebih sedikit daripada membakar api dan tidak mengeluarkan gas rumah kaca yang berbahaya.”

Bagaimana itu?

Menurut Asosiasi Kremasi Amerika Utara (CANA), sebuah organisasi nirlaba internasional, hidrolisis alkali kadang-kadang disebut kremasi tanpa api.

Tubuh ditempatkan dalam mesin lisis alkali, terdiri dari ruang kedap udara yang diisi dengan larutan yang terbuat dari air dan bahan kimia alkali. Ruangan memanas, akibatnya tubuh mencair dan hanya menyisakan tulang, Menurut situs web CANA.

Setelah tulang kering, mereka bisa dihancurkan. “Prosesnya menghasilkan sekitar 32% lebih banyak sisa kremasi daripada kremasi llama dan mungkin memerlukan guci yang lebih besar,” menurut CANA.

Peti mati Toto meninggalkan Katedral St George di Cape Town pada akhir pemakamannya pada hari Sabtu. (Sumber: Nick Bothma/Pool Photo via AP)

Desmond Tutu, advokat lingkungan

Tutu adalah advokat yang kuat untuk lingkungan: dia memberikan banyak pidato dan menulis banyak artikel tentang perlunya tindakan untuk mengatasi krisis iklim.

READ  Amerika Serikat menguji ketahanan kapal induk barunya dengan ledakan kuat

Pada tahun 2007, A. menulis Artikel berjudul “Kepuasan yang fatal ini” Untuk The Guardian, ia membahas dampak yang mengkhawatirkan dari perubahan iklim di selatan global dan pada komunitas miskin, karena sebagian besar Amerika Utara dan Eropa belum menghadapi kondisi cuaca buruk yang disebabkan oleh darurat iklim negara itu.

Selain memesan alternatif ramah lingkungan untuk mengkremasi tubuhnya, Toto juga mengambil langkah lain untuk memastikan pemakamannya sesederhana cara hidupnya: tubuhnya ditempatkan di peti mati pinus sederhana, yang “termurah yang tersedia” di rumahnya. permintaan, kata yayasannya.