SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Beginilah Rencana Israel untuk Masa Depan Jalur Gaza – DW – 24/02/2024

Beginilah Rencana Israel untuk Masa Depan Jalur Gaza – DW – 24/02/2024

Perdana Menteri Israel, Benyamin NetanyahuDia menyampaikan kepada pemerintah keamanannya sebuah rencana untuk masa depan Jalur Gaza Setelah serangan militer terhadap gerakan teroris Hamas berakhir. Ini adalah pertama kalinya Netanyahu secara terbuka menyampaikan rencana semacam itu.

Konflik bersenjata antara pasukan Israel dan Hamas dimulai setelah militan menyerang wilayah Israel pada 7 Oktober. Menurut angka yang dikeluarkan otoritas Israel, sekitar 1.160 orang kehilangan nyawa dalam aksi ini, sementara sekitar 250 orang diculik dan dipindahkan ke Jalur Gaza. Diperkirakan 130 sandera masih ditahan dan sekitar 30 orang tewas.

Siapa yang akan memerintah Gaza?

Rencana tersebut masih berupa rumusan yang tidak jelas. Misalnya saja, dikatakan bahwa Gaza harus dikelola oleh “pejabat lokal dengan pengalaman profesional” di masa depan. Mereka tidak boleh memiliki “hubungan apa pun dengan organisasi teroris atau negara-negara yang mendukung terorisme dan tidak boleh menanggung akibatnya.”

Siapa orang-orang ini masih belum jelas. Otoritas Nasional Palestina, yang memerintah Tepi Barat, tidak disebutkan dalam dokumen tersebut, namun tidak dapat dikesampingkan bahwa mereka akan berperan dalam pemerintahan Gaza di masa depan.

Kontrol keamanan Israel

Menurut surat kabar Zaman Israel Dan HaritzDi masa depan, angkatan bersenjata Israel harus memiliki “kontrol penuh atas keamanan” di Gaza. Artinya seluruh struktur militer Hamas harus dihancurkan. Berdasarkan rencana tersebut, pasukan Israel harus dapat beroperasi di Jalur Gaza setiap saat dan menikmati “kebebasan tanpa batas” dalam melakukan operasi.

Jalan raya baru yang membagi Jalur Gaza menjadi utara dan selatan juga dapat memberi pasukan Israel kendali lebih besar atas keamanan di wilayah tersebut. Namun, pihak lain khawatir bahwa Israel akan menggunakan infrastruktur ini untuk mencegah pengungsi Palestina yang melarikan diri ke selatan pada awal serangan Israel untuk kembali ke utara.

READ  Perpisahan emosional dengan Victor Escobar sebelum eutanasia
Badan Palestina sangat penting dalam memberikan bantuan kepada pengungsi.Foto: Amr Abdullah Dalsh≥/Reuters

berdasarkan HaaretzRencana tersebut juga mengatur pembentukan zona “penyangga” antara Gaza dan Israel, yang akan dikendalikan oleh tentara Israel dan tidak ada warga sipil yang dapat memasukinya. Namun hal seperti ini akan mengurangi wilayah yang dapat dihuni di Jalur Gaza. Israel juga ingin memperbaiki perbatasan antara Gaza dan Mesir dan memberlakukan “penutupan” yang menghentikan penyelundupan di wilayah selatan Jalur Gaza.

Apakah UNRWA sudah selesai?

Tujuan Netanyahu yang lain adalah menutup… Badan PBB untuk Pengungsi Palestina di Timur Tengah (UNRWA)Yang dituduh pemimpin Israel disusupi oleh Hamas. PBB memecat karyawan yang disebut-sebut oleh Israel karena diduga berpartisipasi dalam serangan bulan Oktober dan membuka penyelidikan internal. Menanggapi tuduhan ini, beberapa negara menangguhkan pembayaran kepada organisasi bantuan tersebut.

Namun, tampaknya Netanyahu tidak menyerah pada tekanan dari beberapa menteri sayap kanan yang menyerukan, antara lain, untuk mengisi Jalur Gaza dengan pemukim Israel. Menteri Keuangan Bezalel Smotrich dan Menteri Keamanan Publik Itamar Ben Gvir juga telah meminta pemukiman kembali warga Palestina di luar Jalur Gaza.

Netanyahu sudah menolak gagasan membangun pemukiman Yahudi di Gaza pada Januari tahun ini. Menteri Luar Negeri AS Anthony Blinken mengkritik usulan tersebut. Blinken mengatakan perluasan permukiman di wilayah Palestina akan menghambat perdamaian.

Israel tidak menginginkan solusi dua negara

Solusi dua negara, yang mendapat dukungan internasional yang signifikan, ditolak oleh Netanyahu, yang bahkan bertentangan dengan tujuan Amerika Serikat, yang bercita-cita untuk mengatur kembali Otoritas Nasional Palestina di bawah kepemimpinan Presiden Mahmoud Abbas, yang sekali lagi harus menguasai Gaza. Strip.

Juru bicara pemerintah yang dipimpin Abbas juga menolak rencana Netanyahu. “Sektor Gaza akan menjadi bagian dari negara Palestina yang merdekaJuru bicara Abbas mengatakan, jika dunia menginginkan keamanan dan stabilitas di kawasan, dunia harus “mengakhiri pendudukan Israel di wilayah Palestina dan mengakui negara Palestina merdeka dengan Yerusalem sebagai ibu kotanya.”

READ  Penyebab kontroversial kematian Partai Republik dari Covid di Texas

(dzk/pp)