SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Beijing memanggil duta besar Jepang setelah pernyataan Shinzo Abe tentang Taiwan “keraguan terbuka tentang kedaulatan China”

Diposting:

2 dic 2021 02:58 GMT

Sebelumnya, mantan perdana menteri Jepang itu menyatakan bahwa baik negaranya maupun Amerika Serikat tidak akan tinggal diam jika raksasa Asia itu menyerang Taiwan.

Kementerian Luar Negeri Tiongkok dipanggil Rabu malam Untuk duta besar Jepang di Beijing Untuk “pertemuan darurat” setelah mantan Perdana Menteri Jepang Shinzo Abe mengklaim bahwa baik negaranya maupun Amerika Serikat tidak dapat berdiam diri jika China menyerang Taiwan.

Raksasa Asia Wakil Menteri Luar Negeri Hua Chunying menyebut pernyataan Abe “salah” dan melanggar norma-norma dasar hubungan Beijing-Tokyo dalam pertemuannya dengan Duta Besar Shui Hideo, menurut sebuah pernyataan yang dikeluarkan oleh Kementerian Luar Negeri. Reuters mengutip China.

Pejabat senior menunjukkan bahwa pernyataan Abe “secara terbuka menantang kedaulatan China Dan mereka dengan berani mendukung pasukan kemerdekaan di Taiwan. “China dengan tegas menentang ini,” kementerian menekankan, menambahkan bahwa Hua membuat “protes keras” ke Jepang.

Keadaan darurat di Taiwan Keadaan darurat untuk aliansi Jepang-AS.

Sebelumnya Rabu ini, ayah digarisbawahi Dalam sebuah intervensi selama forum yang diselenggarakan oleh Institut Penelitian Kebijakan Nasional Taiwan, dia mengatakan bahwa invasi bersenjata China ke pulau itu akan menimbulkan bahaya serius bagi Jepang.

Keadaan darurat di Taiwan adalah keadaan darurat Jepang Dengan demikian merupakan situasi darurat bagi aliansi Jepang dan Amerika Serikat. Orang-orang Beijing, dan Presiden Xi Jinping khususnya, tidak boleh disalahpahami dalam mengakui hal ini.”

Adapun bergerak maju dalam hubungan Tiongkok-Jepang, mantan perdana menteri Jepang mengindikasikan bahwa negaranya harus memperkuat hubungannya dengan China dan, pada saat yang sama, dengan tegas memberi tahu tetangga raksasanya apa yang harus dikatakan. “Jepang, Taiwan dan semua orang yang percaya pada demokrasi harus terus mendesak Presiden Xi Jinping dan para pemimpin Partai Komunis China lainnya untuk Jangan salah jalan“, tunjuk.

READ  Pulau ini mencatat rekor infeksi akibat wabah COVID - El Financiero

Dia menambahkan bahwa Jepang dan Taiwan harus bekerja sama untuk melindungi kebebasan dan demokrasi. “Taiwan lebih kuat, Taiwan makmur, dan Taiwan juga menjamin kebebasan dan hak asasi manusia kepentingan Jepang. “Tentu ini juga menyangkut semua orang,” tutupnya.