SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Belarus menyerukan referendum untuk memperkuat Lukashenko

KYIV, Ukraina (AP) – Presiden diktator Belarusia telah menyerukan referendum bulan depan tentang amandemen konstitusi yang akan memungkinkan dia untuk lebih mengkonsolidasikan cengkeramannya pada kekuasaan setelah berbulan-bulan protes massal dan tetap menjabat sampai 2035.

Presiden Alexander Lukashenko, yang telah berkuasa sejak 1994, pada Kamis memerintahkan referendum pada 27 Februari.

Amandemen tersebut mencabut batasan masa jabatan Presiden Lukashenko, yang telah dihapus selama masa jabatannya, yang hanya dapat berlangsung dua hingga lima tahun. Namun, larangan itu akan berlaku hanya setelah “presiden yang baru terpilih” menjabat, yang memungkinkan Lukashenko mencalonkan diri untuk dua periode lagi setelah masa jabatannya saat ini berakhir pada 2025.

Amandemen ini memberikan kekuatan baru yang signifikan kepada Majelis Rakyat Seluruh Belarusia, sebuah organisasi yang secara nominal mewakili hierarki masyarakat Belarusia yang lebih luas, tetapi di masa lalu sebagian besar terdiri dari pejabat dan pendukung pemerintah. Rancangan amandemen konstitusi menyatakan bahwa undang-undang tentang cara memilih perwakilan majelis akan dibuat nanti.

Ini akan berfungsi secara paralel dengan Parlemen. Presiden dapat secara otomatis menjadi anggota legislatif dan memilih ketuanya oleh perwakilan lainnya.

Belarus telah diguncang oleh protes massa yang belum pernah terjadi sebelumnya selama berbulan-bulan selama berbulan-bulan setelah Lukashenko digulingkan untuk masa jabatan keenam berturut-turut dalam pemilihan presiden Agustus 2020, dengan partai-partai oposisi dan Barat mencelanya sebagai tipuan. Lebih dari 35.000 orang ditangkap, ribuan dipukuli oleh polisi dan banyak yang mengungsi ke luar negeri.

Perubahan konstitusi yang diusulkan selama kekacauan dirancang.

Badan legislatif akan diberdayakan untuk memilih pedoman kebijakan, rancangan undang-undang, perubahan konstitusi, anggota Komisi Pemilihan Umum pusat dan hakim pengadilan tinggi negara tersebut.

READ  Tampilan Pertama 'The Monsters': Rob membintangi kostum zombie

Merupakan lampu hijau untuk mengerahkan pasukan Belarusia ke luar negeri jika diusulkan oleh Presiden, dan untuk mengeluarkan Presiden jika dinyatakan bersalah melanggar Konstitusi atau melakukan makar atau kejahatan besar lainnya.

Amandemen tersebut juga menghapus klausul tentang “netral” dan “status non-nuklir” Belarusia. Lukashenko telah menawarkan untuk memasok Rusia dengan senjata nuklir jika NATO memindahkan bom nuklir AS dari Jerman ke Eropa Timur.

Svetlana Sikanuskaya, yang bertarung melawan Lukashenko pada 2020 dan kemudian dideportasi, mengatakan kepada Associated Press bahwa pendukung oposisi akan menunjukkan semua opsi untuk membatalkan surat suara. Amandemen membutuhkan 50% dukungan dan 50% voting.