SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

BeReal: Aplikasi media sosial bebas-influer ini menggunakan Instagram

Foto tidak perlu menarik: “Bisa apa saja,” katanya, “tergantung di mana Anda berada.” Dan itu benar-benar apa saja: teman-teman berbagi BeReals mereka di toko, di pantai, di universitas, dan di tempat tidur. Tidak ada tempat yang terlarang, tidak ada postingan yang terlalu membosankan — sebenarnya, itulah intinya.

Pengguna BeReal lainnya, Tom Dunbabin, 23, telah menggunakan aplikasi ini selama sebulan.

“Jika harapannya adalah bahwa kontennya akan membosankan, maka Anda tidak perlu berusaha keras,” jelas mahasiswa Universitas Canberra itu.

“Pacar saya datang kepada saya suatu hari dan berkata, ‘Hei, saya punya aplikasi baru yang keren ini yang saya dan teman serumah saya gunakan.’ Dia seperti, ‘Saya tidak mengenal orang lain kecuali teman serumah saya. Anda harus melakukannya.’ Jadi saya menerimanya,” kenangnya. “Saya menambahkan dia dan teman serumahnya. Dan kemudian beberapa teman saya yang lain mendapatkannya. Dan sekarang kita terhubung.”

BeReal mengirimkan pemberitahuan secara acak setiap hari, memberi pengguna waktu dua menit untuk mengambil foto tentang apa yang mereka lakukan.Kredit:

Pengalaman “membosankan” Dunbabin adalah yang coba ditekankan oleh pembuat aplikasi, saran Dr Brad Ridout, psikolog perilaku dan wakil ketua Cybersecurity Research Group di Sydney University.

Ada “perjuangan untuk kesempurnaan di setiap posting yang telah didorong oleh Instagram selama beberapa tahun terakhir,” kata Ridout. Tetapi “kesempurnaan adalah musuh kebahagiaan. Jadi, aplikasi seperti BeReal mencerminkan pendulum yang berayun menjauh dari perfeksionisme dan menuju keaslian.”

Keaslian terjadi ketika orang merasa cukup nyaman untuk menjadi diri mereka sendiri, katanya, yang berarti itu dipupuk dengan memiliki lingkaran koneksi yang jauh lebih kecil di platform.

Dia mengutip riset yang menunjukkan ada hubungan antara kasus depresi dan jumlah orang asing yang diikuti pengguna di Instagram. “Jadi influencer dan selebritas memberikan pandangan yang menyimpang tentang kehidupan orang-orang ini.”

READ  Rincian perceraian muncul dalam perpisahan Sterling Shepard dari perusahaan Giants, dari istri model Chanel Iman

Sebagian besar pengguna Bentara dan Usia berbicara dengan memiliki koneksi yang jauh lebih sedikit di BeReal daripada yang mereka lakukan di Instagram — hanya sekitar 10. Itu adalah cerminan dari keintiman yang lebih besar yang dipupuk oleh sifat aplikasi (ada tangkapan: Anda hanya dapat melihat apa yang telah diposting teman Anda setelah Anda’ telah membagikan BeReal Anda untuk hari itu)dan jumlah pengguna aplikasi yang masih sedikit dibandingkan dengan pesaingnya.

Banyak aplikasi telah mengalami flash dalam pertumbuhan panci yang beberapa mengatakan BeReal sedang menjalani, Clubhouse, HQ, Casey Neistat’s Beme dan HouseParty di antara mereka.

Jadi, apa yang diperlukan agar peserta terbaru ini berhasil, dengan sengaja menghindari sebagian besar fitur yang membuat aplikasi lain begitu sukses?

“Seluruh premisnya adalah Anda harus berkontribusi untuk dapat mengkonsumsi,” kata Joseph Russell, pendiri agensi pengembangan aplikasi, DreamWalk, dan aplikasi kencan Out There. “Ini mungkin tampak baru saat ini, tetapi akan sangat sulit bagi mereka untuk membuat pengguna tetap terlibat tanpa mengubah ke model yang lebih berfokus pada konten-konsumen,” katanya.

Tetapi aplikasi ini dapat dianggap sukses dengan cara yang sama seperti TikTok dan Snapchat: jika Facebook mencoba menyalinnya.

Buletin Business Briefing menyampaikan cerita utama, liputan eksklusif, dan pendapat ahli. Daftar untuk mendapatkannya setiap pagi hari kerja.