SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Berita, kematian, kerusakan dan banyak lagi

Berita, kematian, kerusakan dan banyak lagi

Seorang pria menunjuk sisa-sisa rumah yang hancur akibat gempa di Moulay Brahim, Maroko. Kredit: Karl Kort/Getty Images

Tim penyelamat di Maroko berupaya mencari korban selamat dari gempa dahsyat yang terjadi pada hari Jumat, yang menewaskan lebih dari 2.000 orang dan menghancurkan desa-desa di dekat pusat gempa.

Warga Maroko yang ketakutan menghabiskan malam kedua di jalanan, terlalu takut untuk kembali ke rumah mereka. Tiga hari berkabung berlanjut setelah gempa bumi paling mematikan yang dialami negara ini dalam beberapa dekade terakhir.

Gempa berkekuatan 6,8 skala Richter terjadi Jumat malam. Menurut Survei Geologi AS, gempa tersebut juga merupakan gempa terkuat yang melanda wilayah sekitar kota tua Marrakesh dalam satu abad.

Sejauh ini, 2.012 orang telah tewas dan 1.404 lainnya terluka parah, menurut pihak berwenang Maroko, namun jumlah korban diperkirakan akan terus bertambah ketika tim penyelamat menggali puing-puing rumah yang runtuh di daerah terpencil di Pegunungan High Atlas.

Berikut upaya penyelamatannya:

Pertempuran mencari orang yang selamat: Upaya untuk membantu mereka yang terjebak di dekat pusat gempa hari Jumat berlanjut pada hari Minggu, dengan personel militer, polisi dan pertahanan sipil tiba pada malam hari. Banyak desa yang terletak di lereng Pegunungan Atlas dekat episentrum gempa terisolasi dan sulit diakses sehingga menyulitkan operasional. Besarnya dampak gempa masih harus dilihat, namun para saksi yang diajak bicara CNN pada hari Sabtu memberikan gambaran tentang kehancuran yang terjadi. Juru bicara Dana Anak-anak Perserikatan Bangsa-Bangsa mengatakan kepada CNN bahwa upaya pemulihan telah memasuki masa yang “sulit”, tetapi masih ada harapan untuk menemukan korban selamat, mengingat bahwa 72 jam pertama pencarian dan penyelamatan sangatlah penting.

READ  Bukele berbulan madu dengan orang Salvador setelah tiga tahun menjabat

PBB menunggu sementara Maroko menangani tanggapan awal: Seorang pejabat PBB mengatakan bahwa pemerintah Maroko “memublikasikan tanggapannya terhadap gempa bumi tersebut.” Mereka menambahkan bahwa PBB telah menawarkan bantuan dalam operasi pencarian dan penyelamatan serta kebutuhan kemanusiaan dan medis, namun “saat ini kami menunggu dan siap membantu sesuai dengan metode yang diinginkan pemerintah (Maroko).”

Doa pemakaman diadakan di seluruh negeri: Raja Maroko Mohammed VI memerintahkan masjid-masjid di seluruh negeri untuk mengadakan salat jenazah, yang dikenal sebagai salat “Janaza”, pada Minggu siang (7 pagi ET) untuk para korban gempa. Kantor berita resmi melaporkan bahwa bendera negara itu dikibarkan setengah tiang. Pada hari Sabtu, warga Maroko berbondong-bondong ke rumah sakit dan pusat kesehatan untuk menyumbangkan darah sebagai bagian dari seruan nasional untuk membantu mereka yang terluka dalam gempa dahsyat tersebut.

Bank Dunia memberikan semua dukungannya kepada Maroko: “Hati kami bersama masyarakat Maroko yang menderita akibat gempa bumi dahsyat yang menyebabkan banyak korban jiwa, cedera dan kerusakan di wilayah selatan Marrakesh,” kata bank tersebut dalam sebuah pernyataan pada hari Sabtu.