SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Berita, serangan balasan AS di Irak dan Suriah, ketegangan di Timur Tengah dan banyak lagi

Berita, serangan balasan AS di Irak dan Suriah, ketegangan di Timur Tengah dan banyak lagi

Pengungsi Palestina mengatakan kepada Reuters bahwa mereka melarikan diri dari Rafah menuju Al-Maghazi dan Khan Yunis

Seorang pria mengikatkan tali untuk mengamankan barang-barang ke kendaraan saat anggota keluarga Palestina meninggalkan Rafah, Gaza, pada 13 Februari. (Sumber foto: Muhammad Abed/AFP/Getty Images)

Dua pengungsi Palestina mengatakan kepada Reuters bahwa mereka meninggalkan Rafah dan menuju ke Al-Maghazi di Gaza tengah dan Khan Yunis di Gaza selatan, tepat di utara Rafah.

Lebih dari 1,3 juta orang – lebih dari separuh populasi Gaza – diyakini berada di Rafah, dan sebagian besar pengungsi dari wilayah lain di wilayah kantong yang terkepung itu berkumpul di kota dekat perbatasan Mesir.

Pengungsi Palestina Nahla Jarwan mengatakan kepada Reuters pada hari Selasa bahwa dia awalnya melarikan diri dari Al-Maghazi ke Rafah, tetapi kini telah kembali ke Al-Maghazi.

“Tadi malam di Rafah sangat sulit. Kami kembali ke Al-Maghazi karena ketakutan, dan kami terpaksa mengungsi dari satu daerah ke daerah lain,” ujarnya seraya menambahkan bahwa ia berharap Al-Maghazi akan aman.

Dia berkata: “Ke mana pun kami pergi, tidak ada keamanan. Tidak di Maghazi, tidak di Rafah, tidak di mana pun.”

Dia menambahkan: “Kami lelah mengungsi dari satu kota ke kota lain. Masyarakat sudah lelah.”

Dia menambahkan: “Saya berharap dunia bersama kita dan memandang kita dengan mata yang baik dan penuh belas kasih. Kita selalu menangis. Para martir, pemboman, kehancuran, kematian, kelaparan, kehausan, dan tidak ada makanan.”

Momen Shabir, pengungsi Palestina lainnya, mengatakan kepada Reuters pada hari Selasa bahwa dia berdoa agar dunia menekan Israel untuk mengakhiri perang dan “membebaskan kami.”

“Kami tersesat. Kami tidak tahu harus pergi ke mana… Kami lelah. Kami mengembara dan tidak tahu harus pergi ke mana,” katanya.

READ  Cara menyiapkan clerico menggunakan resep tradisional anggur merah dan buah-buahan. Minum untuk liburan Natal

Moamen bercerita, dia berada di Khan Yunis hingga diminta pergi ke Rafah. Dia mengatakan dia diberitahu bahwa “Rafah aman.”

Dia berkata, “Itu adalah malam yang sulit di Rafah dan kami kembali ke Khan Yunis. Kami lelah dari satu tempat ke tempat lain.”

Warga Palestina di Rafah sedang mencoba memikirkan langkah selanjutnya ketika kekhawatiran meningkat atas rencana serangan darat Israel di kota selatan tersebut.

Pada hari Jumat, Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu mengeluarkan perintah kepada Angkatan Bersenjata Israel untuk merencanakan “evakuasi penduduk” dari Rafah sebelum rencana serangan darat di kota selatan tersebut, kata kantornya dalam sebuah pernyataan.

Juru bicara IDF Letkol Peter Lerner mengatakan kepada CNN pada hari Selasa bahwa IDF belum menyampaikan rencananya kepada pemerintah untuk mengevakuasi Rafah, namun mengatakan bahwa tentara bertujuan untuk mengembangkan rencana untuk mengevakuasi warga sipil “keluar dari bahaya” dan membedakan warga sipil dari Pejuang Hamas.

Juru bicara militer Israel Daniel Hagari mengatakan pada hari Senin bahwa “telah terjadi… peningkatan serangan Angkatan Udara Israel” di Rafah untuk “memungkinkan” pasukan Israel menyelamatkan dua sandera yang ditahan sejak serangan 7 September. Teroris Hamas di wilayah tersebut.”

Setelah serangan udara Israel di Rafah, Bulan Sabit Merah Palestina melaporkan bahwa lebih dari 100 orang tewas dalam serangan tersebut.

Al Jazeera melaporkan bahwa dua jurnalis Al Jazeera juga terluka pada hari Selasa dalam serangan udara Israel di utara Rafah.

Dengan pelaporan oleh Kat Nichols dan Alex Stambo