SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Berita singkat terbaru di dunia hari ini 5 Oktober

Penyanyi Iran dibebaskan dengan jaminan setelah ditangkap karena lagu protes

Seorang pria menonton video penyanyi Iran Shervin Hajpour, yang dibebaskan Rabu di Teheran setelah ditangkap karena lagunya untuk mendukung protes atas kematian Mahsa Amini, di ibukota Siprus Nicosia pada 4 Oktober 2022 (Foto oleh Khaled Desouki /AFP melalui Getty Images)

Penyanyi Iran Shervin Hajipour telah dibebaskan dengan jaminan setelah dia ditangkap baru-baru ini karena lagunya untuk mendukung protes, menurut kantor berita resmi Iran (IRNA).

Kantor berita IRNA mengutip jaksa di provinsi Mazandaran, tempat Hajpour ditahan, yang mengatakan bahwa penyanyi itu akan dibebaskan “sampai kasusnya melewati prosedur hukum.”

Dalam sebuah posting Instagram pada hari Selasa, Hajipour berterima kasih kepada para pendukungnya dan bersumpah untuk tidak meninggalkan Iran.

“Saya sangat berterima kasih atas semua dukungan selama ini. Saya datang ke sini untuk mengatakan bahwa saya baik-baik saja. Namun sayangnya, beberapa kelompok di luar Iran, yang tidak ada hubungannya dengan saya, telah menyalahgunakan lagu saya secara politis,” kata Hajpour dalam sebuah pernyataan yang diposting di halamannya di situs Facebook.Instagram.

“Saya terikat dengan tanah ini, saya lahir di sini dan saya akan selalu menjadi salah satu dari kalian. Saya tidak rela pergi dari sini ke tempat lain. Untuk negara saya, bendera saya dan rakyat saya, saya akan tinggal, saya akan bernyanyi, Saya tidak ingin menjadi boneka orang yang tidak peduli dengan saya, Anda dan negara ini. Tetap aman, “katanya di Instagram. , I love you.

CNN tidak mengetahui keadaan di mana Hajpour membuat pernyataan itu.

Hajpour ditangkap pekan lalu sebagai bagian dari tindakan keras terhadap protes berminggu-minggu di Iran yang meletus setelah kematian Mahsa Amini, seorang wanita Kurdi-Iran berusia 22 tahun yang ditahan oleh polisi moral pada 13 September. Mereka dituduh melanggar aturan berpakaian konservatif di negara itu.

READ  Polisi Inggris dijatuhi hukuman tiga tahun penjara karena merekam 51 wanita telanjang dengan kamera tersembunyi

Lagu Hajipur “Brai”, yang berarti “untuk…” dalam bahasa Persia, menjadi viral setelah protes dimulai, menerima jutaan penayangan dalam beberapa hari dan menyebar luas di antara orang Iran dari dalam dan luar negeri. Negara. Lirik lagu itu tampaknya didasarkan pada tweet yang diposting oleh orang-orang Iran yang mengungkapkan sentimen protes, menurut LSM hak asasi manusia Iran.

Lirik lagu tersebut antara lain: “Untuk saudara perempuan saya. Saudara perempuan kita. Saudara perempuan kita.” Ini diakhiri dengan salah satu slogan utama protes ini, “Untuk wanita..hidup..kebebasan.”