SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Berita, situasi di Gaza dan banyak lagi

Berita, situasi di Gaza dan banyak lagi

Warga Palestina yang diperintahkan untuk mengevakuasi Rafah menggambarkan ketakutan dan keputusasaan mereka

Pengungsi Palestina yang berangkat dengan barang-barang mereka dari Rafah, Jalur Gaza selatan, mengikuti perintah evakuasi dari militer Israel, tiba di Khan Yunis pada 6 Mei 2024, di tengah konflik yang sedang berlangsung antara Israel dan gerakan Hamas Palestina. (Sumber gambar: AFP via Getty Images)

Warga sipil Palestina yang meninggalkan Rafah timur mengikuti perintah evakuasi IDF menggambarkan ketakutan dan keputusasaan mereka kepada koresponden CNN di wilayah tersebut.

Mohamed Ghanem dan istrinya mendorong kereta dorong bayi yang berisi barang-barang. “Kami tidak lagi memiliki rumah,” kata Ghanem kepada CNN. “Kami menuju ke Mawasi karena tidak ada keamanan di pihak Israel. Mereka membunuh perempuan dan anak-anak.”

Ghanem menambahkan: “Kami pergi karena mereka menyebarkan selebaran dan mereka menyerang di mana-mana tanpa membedakan antara anak-anak, orang dewasa, pria bersenjata atau non-ekstremis. Saya meninggalkan rumah yang telah saya bangun selama 17 tahun.”

Wanita lain dari Rafah timur berkata: “Israel mengirimi kami surat yang memberitahu kami untuk pergi.”

Seorang pria yang mengendarai sepeda, Faisal Barbakh, mengatakan kepada CNN: “Saya pergi ke tempat yang tidak diketahui. Saya merasa tidak enak. Saya berharap salah satu orang yang menyebabkan hal ini berjalan bersama kami.”

“Aku sudah berada di sini seumur hidupku. Keluargaku telah hancur di tujuh tempat. Aku merasa ini adalah akhir dari hidupku. Aku tidak bisa berpikir lagi. Aku telah meninggalkan 59 tahun hidup, semua kenangan dan foto.” Anak-anakku, kontrak rumahku, hanya Tuhan yang tahu berapa banyak usaha yang aku investasikan di dalamnya, dan ini bukan hanya perasaanku, ini perasaan semua orang.

READ  Mengapa Rusia akhirnya memutuskan untuk menyerang Ukraina?

Video dari lokasi tersebut memperlihatkan truk-truk berisi barang-barang warga melaju di jalanan yang semakin padat seiring berjalannya hari.

Kedua anak laki-laki itu, Malek dan Youssef, berangkat sendirian dengan sepeda sambil memegang tas mereka. Salah satu dari mereka berkata: “Kami melarikan diri dari Israel. Mereka memperingatkan kami dan memerintahkan kami untuk mengungsi dari wilayah timur. Saya membawa pakaian dan makanan di dalam tas.”

Banyak dari mereka yang meninggalkan Rafah timur telah menjadi pengungsi sebelumnya. Seorang pria mengatakan kepada CNN: “Ini adalah keempat kalinya saya mengungsi. Dari Nuseirat ke Khan Yunis, lalu ke Rafah, dan sekarang ke tempat lain saya tidak tahu ke mana saya akan pergi.”

Tidak semua orang menuju ke daerah yang diidentifikasi oleh IDF sebagai daerah yang lebih aman. Bakr Al-Mamoun mengatakan kepada CNN: “Saya tidak akan pergi. Ke mana saya akan pergi? Untuk menghibur para pengungsi? Tidak, saya lebih memilih untuk tinggal bersama keluarga saya. “Saya tidak akan pernah menerimanya.”

Di Mawasi, daerah pesisir yang sudah dipenuhi pengungsi, beberapa pendatang baru mengalami kebingungan dan kehilangan arah. Jalanan dipenuhi truk dan gerobak keledai, di tengah tumpukan sampah yang sangat besar.

“Saya datang ke sini dari Rafah dan saya tidak dapat menemukan tempat tinggal,” kata Muhammad Abu Khammash kepada CNN. “Orang-orang bahkan mengatakan kami harus pergi.” [de aquí]. Aku bersumpah aku tidak tahu harus ke mana. “Mereka membagikan selebaran dan orang-orang panik dan mulai melarikan diri.”

Ahmed Safi mengatakan, dia dan keluarganya meninggalkan Khan Yunis menuju Rafah. “Kami harus menanggung serangan udara yang membahayakan nyawa kami dan anak-anak kami. Kami pergi mencari kehidupan yang layak untuk kami jalani bersama keluarga kami.”

READ  Wanita Meksiko Hilda Cabrales Arzola, yang diserang dan ditinggalkan di depan sebuah klinik di Los Angeles, meninggal

Safi mengatakan dia membawa air setiap hari. “Tidak ada kehidupan. Ini sangat rumit. Saya tiba di Khan Yunis dan merasa sangat tertekan. Itu adalah kota yang penuh dengan kehidupan dan kebahagiaan, tapi sekarang tidak layak untuk ditinggali. Kami adalah 8 orang dalam satu keluarga di dalam mobil dari Rafah. “Saya masih shock soal meninggalkan Rafah.

Safi menambahkan, “Tidak ada keamanan di mana pun. Orang Israel bisa masuk kapan pun dan di mana pun mereka mau.”

Abu Salah mengatakan bahwa dia meninggalkan Rafah di bawah serangan hebat. “Tidak ada keamanan. Ada keamanan di rumah saya. Keamanan berpindah dari satu tempat ke tempat lain seperti kucing bersama anak-anaknya, meminta air dan kupon.” [de comida]?

Salah menambahkan, “Tidak akan ada solusi selama Hamas dan Israel berusaha melindungi posisi mereka. Tidak akan pernah ada solusi. Solusi ada di tangan Tuhan.”

Seorang wanita bernama Maha mengatakan, warga sipil Palestina berada di bawah kekuasaan tentara Israel. “Mereka bisa menyuruh Anda pergi ke sini dan membunuh Anda di sini, atau mereka bisa menyuruh Anda pergi ke sana dan membunuh Anda di sana.

Dia menambahkan, “Solusinya adalah mengakhiri masalah ini, dan tidak hanya menghentikan perang, tapi mendirikan negara Palestina.”