SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Berita terbaru tentang kematian dan pemakaman Ratu Elizabeth II

Analisis | Bagaimana Ratu Elizabeth II tetap relevan dan mengubah monarki

“Saya nyatakan di hadapan Anda semua bahwa seluruh hidup saya, panjang atau pendek, akan dikhususkan untuk layanan Anda dan untuk layanan keluarga kekaisaran besar kita yang menjadi milik kita semua.”

Frasa ini, diucapkan oleh Elizabeth II pada hari ulang tahunnya yang ke-21, mendefinisikan pemerintahannya seperti yang dilakukan beberapa orang lainnya. Dalam lima tahun, ia naik takhta dan menjadi monarki yang paling lama memerintah dalam sejarah Inggris.

Elizabeth II mengabdikan hidupnya untuk melayani. Ini menjelaskan mengapa dia tidak turun tahta, bahkan ketika banyak dari rekan-rekannya yang lebih muda turun tahta. Antara Februari 2013 dan Juni 2014, empat raja Eropa mengundurkan diri: Paus Benediktus XVI dari Kota Vatikan, Ratu Beatrix dari Belanda, Raja Albert II dari Belgia, dan Raja Juan Carlos I dari Spanyol.

Elizabeth, seorang Kristen yang taat yang jarang ke gereja pada hari Minggu, menolak emigrasi karena janjinya tidak hanya kepada umatnya tetapi juga kepada Tuhan. Ada petunjuk tentang ini di akhir pidato 21 tahun yang lalu: “Saya tidak akan memiliki kekuatan untuk melaksanakan keputusan ini sendiri kecuali Anda bergabung dengan saya, karena sekarang saya mengundang Anda untuk melakukannya: Saya tahu bahwa dukungan Anda akan diberikan tanpa lelah Tuhan membantu saya untuk memenuhi sumpah saya, Tuhan memberkati semua yang menginginkan partisipasinya.

Bahkan ketika suaminya Pangeran Philip pensiun pada tahun 2017, Elizabeth melanjutkan keterlibatan publiknya, membawa anggota keluarganya yang lain untuk menemaninya saat dibutuhkan. Beberapa hari setelah kematian Philip pada tahun 2021, ia melanjutkan tugas resminya dengan menunjuk duta besar baru untuk Inggris.

READ  Apa "batu kelaparan" yang muncul di Eropa?

Elizabeth mengakui kekuatan media sejak usia muda, dan memanfaatkannya akan menjadi topik utama lain dari pemerintahannya. Pidato di hari ulang tahunnya yang ke-21 ini direkam tidak hanya untuk radio tetapi juga untuk media televisi yang sedang berkembang. Untuk penobatannya pada tahun 1953, ia secara pribadi meminta agar kamera diizinkan masuk ke Westminster Abbey untuk menyiarkan upacara secara langsung.

Diketahui bahwa orang-orang keluar untuk membeli TV untuk menonton acara tersebut. Itu adalah momen sakral yang belum pernah disaksikan oleh penonton sebelumnya. Mereka ingat di mana mereka berada dan siapa yang mereka lihat. Sang Ratu secara tidak sengaja menemukan acara televisi. Yang saya inginkan adalah agar sebanyak mungkin orang merasa menjadi bagian darinya.

Ungkapan yang sering dikaitkan dengan Elizabeth II adalah, “Dia harus melihat Anda untuk mempercayai Anda.” Dia mengerti bahwa keluar di depan umum tidak cukup, tetapi dia harus terlihat di sana. Televisi memberikan pemirsa yang lebih besar dan ketika warna diperkenalkan, ia menggunakan warna yang lebih cerah untuk menonjol.