SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Bernardo Arevalo dilantik sebagai Presiden Guatemala

Bernardo Arevalo dilantik sebagai Presiden Guatemala

Bernardo Arevalo Dia dilantik sebagai presiden Guatemala, setelah penundaan lebih dari delapan jam, pada hari yang kacau ketika para pemimpin dunia dipaksa untuk menyatakan dukungan mereka kepada presiden dan menuntut penghormatan terhadap demokrasi.

Arevalo dan Wakil Presiden Karen Herrera Mereka dilantik di Teater Nasional setelah tengah malam. presiden Kolombia, rasa pietro, Upacara tersebut juga dihadiri oleh Menteri Luar Negeri Meksiko Alicia Bárcena, Perwakilan Tinggi Uni Eropa untuk Urusan Luar Negeri dan Kebijakan Keamanan dan Wakil Presiden Komisi Eropa, Josep Borrell, dan Sekretaris Jenderal Organisasi Negara-negara Amerika. Luis Almagro. Arevalo telah dilantik dan akan menjabat selama empat tahun ke depan.

Wakil Samuel Perez, De Semilla, 31, terpilih dan dilantik untuk memimpin Kongres pada tahun 2024-2025, menjabat sebagai petugas pengambilan sumpah Arevalo. Dengan tangan kirinya di atas Konstitusi, Arevalo bersumpah setia, setia, dan patuh pada Konstitusi. “Anda masih secara sah, sah dan resmi menjabat sebagai Presiden Republik Guatemala periode 2024-2028,” kata Pérez yang disambut tepuk tangan hadirin.

Baca juga: Video: Kerusuhan di Kongres Guatemala akibat tertundanya pelantikan Arévalo sebagai presiden

Pembayaran di muka, alejandro giamatti, Dia tidak hadir pada upacara tersebut, juga tidak hadir di Kongres, namun dia mengirimkan simbol kepresidenan: selempang, tongkat, dan kalung kepresidenan dan meminta untuk mengakhiri masa kepresidenannya sesaat sebelum tengah malam. Peres mengenakan ikat pinggang presiden pada presiden baru. Dia memasangkan kalung itu padanya dan memberinya tongkat.

Setelah itu, Wakil Presiden Herrera.

Pelantikan berlangsung setelah sidang parlemen yang belum pernah terjadi sebelumnya, yang menunda pelantikan selama lebih dari delapan jam, dan perwakilan dari badan legislatif lama dan baru berpartisipasi dalam diskusi dan memberikan suara untuk mendukung dan menentang kursi minoritas Arevalo.

READ  Mengapa keselamatan dan kesehatan kerja sangat penting untuk keadilan sosial

Ketidakpastian yang terjadi pada hari itu mendorong komunitas internasional untuk mendesak Kongres agar mematuhi keinginan yang diungkapkan oleh masyarakat Guatemala di kotak suara.

Dengan musik dan tarian, ribuan pengikut Arevalo menunggunya selama satu jam untuk menghadiri konser populer di Plaza de la konstitusiDi depan Istana Nasional, tempat presiden baru akan menerima mereka dari balkonnya.

Mantan diplomat dan filsuf ini juga secara tak terduga maju ke pemilihan presiden pada bulan Juni dengan kandidat konservatif yang bersekutu dengan partai berkuasa, yang ia kalahkan dengan mudah dengan 60% suara karena pesan antikorupsinya.

Sejak itu, Arevalo dan partainya Pergerakan benihDia menghadapi serangan yudisial yang mengutuk kudeta tersebut sebagai “kudeta” yang dipimpin oleh elit politik dan ekonomi yang telah menentukan nasib negara selama beberapa dekade.

Kejaksaan Agung berupaya mencabut kekebalannya sebagai presiden terpilih, membubarkan Partai Progresif, dan membatalkan pemilu, dengan dalih adanya penyimpangan pemilu.

Serangan tersebut, yang menurut Arevalo didasarkan pada kasus-kasus “palsu”, dikutuk oleh PBB, Organisasi Negara-negara Amerika, Uni Eropa dan Amerika Serikat, yang menjatuhkan sanksi terhadap ratusan jaksa, hakim dan perwakilan atas tuduhan “korupsi” dan “merusak demokrasi.”

Jalan Arevalo menuju kursi kepresidenan sangat berbelit-belit hingga akhir.

Setelah berdiskusi selama berjam-jam, Kongres yang akan keluar mengumumkan masa jabatannya 23 anggota parlemen dari Similla Dengan alasan memenuhi perintah pengadilan yang memberhentikan sementara partai tersebut atas dugaan penyimpangan pendiriannya pada tahun 2017.

Namun di luar dugaan, setelah terbentuknya parlemen baru, Semela mampu membatalkan keputusan tersebut bersama partai politik lainnya. Mereka mendapatkan kembali kursi mereka dan, terlebih lagi, menjadi presiden Kongres.

Selamat, Pak Presiden, tulis Arevalo di jaringan media sosial

READ  Zelensky menekankan bahwa Ukraina akan terus menduduki kembali tanah yang diduduki oleh pasukan Rusia

Ratusan pendukung lainnya di luar markas konferensi meneriakkan “Ya, kami bisa!”

Baca juga: Begitu kongres baru Guatemala terbentuk, jalan bagi investasi Arevalo akan menjadi jelas

Dengan cara yang ditetapkan, Arevalo akan segera dilantik untuk menggantikan Alejandro Giammattei yang berasal dari sayap kanan, yang telah dikaitkan dengan “elit korup” dan pada masa pemerintahannya puluhan jaksa, hakim dan jurnalis yang mengecam tindakan korupsi diasingkan.

“Masyarakat sudah bosan dengan banyaknya pelanggaran, pencurian, korupsi dan penghinaan besar yang dialami masyarakat Guatemala,” kata pemimpin adat Aleida Vicente, 43 tahun, kepada AFP.

Para analis memperingatkan bahwa masalah yang paling sulit masih akan terjadi, dan mereka tidak mengesampingkan bahwa Jaksa Penuntut Umum akan melanjutkan penganiayaan dan menuntut agar Kongres mencabut kekebalan presiden.

Arevalo mengatakan bahwa minggu ini dia akan meminta pengunduran diri Jaksa Agung Consuelo Porras, yang memimpin serangan yudisial, yang dia konfirmasikan saat menjabat. Giamatti Hingga tahun 2026.

Namun pengunduran diri Boras tidak mungkin terjadi, menurut para analis. Meskipun ia mencapai kesepakatan politik pada hari Minggu, ia akan berurusan dengan Kongres, yang hanya memiliki 23 kursi dari 160 kursi.

Arevalo menyadari bahwa ia akan menghadapi tantangan yang sangat besar karena “elit politik kriminal, setidaknya untuk beberapa waktu, akan terus mengkonsolidasikan pengaruhnya” di otoritas negara.

Guatemala, yang diwarisinya, menempati peringkat ketiga puluh dari 180 negara dalam klasifikasi korupsi yang diterbitkan oleh Transparency International, dengan 60% dari 17,8 juta penduduknya menderita kemiskinan, salah satu angka kemiskinan tertinggi di Amerika Latin.

Menurut Arevalo, “hal yang paling mendesak” adalah memulihkan institusi-institusi yang “dipilih oleh para koruptor,” namun “hal yang paling penting” adalah bekerja untuk pembangunan sosial.

READ  Gelombang menghantam rumah-rumah di pantai pulau Tonga setelah peringatan tsunami besar-besaran setelah letusan gunung berapi (video)

putra Juan Jose Arevalo (Presiden dari tahun 1945 hingga 1951), promotor reformasi sosial, lahir di Montevideo dan tinggal sebagai seorang anak di Venezuela, Meksiko dan Chili, di pengasingan ayahnya setelah kudeta yang diatur oleh Washington pada tahun 1954 melawan Jacobo Árbenz yang progresif.




Bergabunglah dengan saluran kami

EL UNIVERSAL sekarang tersedia di Whatsapp! Dari perangkat seluler Anda, temukan berita, opini, hiburan, tren paling relevan hari ini, dan banyak lagi.

mati