SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Biden berusaha untuk menjanjikan 40% dari penjualan mobil AS untuk menjadi listrik pada tahun 2030

Biden berusaha untuk menjanjikan 40% dari penjualan mobil AS untuk menjadi listrik pada tahun 2030

Gedung Putih sedang bernegosiasi untuk membuat pembuat mobil berjanji bahwa 40 persen atau lebih dari mobil yang mereka jual di Amerika Serikat akan menjadi mobil listrik pada akhir dekade ini, sesuatu yang menurut perusahaan akan mengharuskan pemerintah untuk membantu mempromosikan penggunaan mobil.

Juru bicara serikat pekerja mobil Brian Rothenberg mengatakan serikat pekerja sedang berdiskusi dengan Gedung Putih dan pembuat mobil tentang target penjualan, tetapi mengatakan tidak ada kesepakatan yang tercapai. General Motors juga mengatakan bahwa tidak ada kesepakatan yang tercapai.

Orang lain yang akrab dengan negosiasi juga mengkonfirmasi bahwa pembicaraan tentang target penjualan kendaraan listrik sedang berlangsung tetapi mengatakan tidak ada kesepakatan dan pembicaraan masih pada tahap awal.

Pembuat mobil mencari dukungan pemerintah dalam mencapai tujuan ini, seperti subsidi atau pendanaan untuk pengisian infrastruktur seperti yang terkandung dalam RUU yang sekarang sedang berjalan melalui Senat.

Perwakilan untuk Gedung Putih dan Stellantis NV, sebelumnya dikenal sebagai Fiat Chrysler, menolak berkomentar. “Kami tidak memiliki kesepakatan untuk mengomentarinya saat ini,” kata GM dalam sebuah pernyataan. The Washington Post telah melaporkan pembicaraan sebelumnya.

“Ford telah menyatakan bahwa kami memimpin revolusi elektrifikasi dan berencana untuk memiliki setidaknya 40% dari volume kendaraan global kami sepenuhnya listrik pada tahun 2030,” Melissa Miller, juru bicara Ford Motor Company, mengatakan dalam sebuah pernyataan email. CEO Jim Farley mengatakan pada hari Rabu bahwa tanggapan pelanggan terhadap kendaraan listrik sejauh ini melebihi harapan kami, dan kami akan terus melampaui permintaan pelanggan.

Kesepakatan dengan pembuat mobil dapat membantu membangun dukungan untuk kesepakatan infrastruktur bipartisan senilai $550 miliar yang melewati rintangan prosedural di Senat minggu ini. RUU tersebut akan mengalokasikan $7,5 miliar untuk membantu membangun jaringan nasional pengisi daya kendaraan listrik, jumlah yang hampir menggandakan semua investasi publik sebelumnya oleh utilitas, negara bagian dan pemerintah federal di titik-titik pengisian kritis tersebut.

READ  Masih berkembang: 'Harga rumah terus naik di seluruh negeri'

Gedung Putih tidak mengatakan berapa banyak stasiun pengisian yang akan dibayar, tetapi mengatakan dana tersebut mewakili “investasi nasional pertama dalam infrastruktur pengisian kendaraan listrik di Amerika Serikat.”

Tapi itu masih hanya sebagian kecil dari $87 miliar yang menurut para analis dan pemerhati lingkungan diperlukan dekade ini untuk elektrifikasi mobil dan truk yang cepat di negara itu yang akan membutuhkan akses yang andal ke elektron.

“Dalam konteksnya, ini adalah investasi besar, tetapi untuk jumlah yang benar-benar dibutuhkan untuk membuat kami siap untuk elektrifikasi 100 persen, itu adalah uang muka,” kata Nick Negro, pendiri Atlas Public Policy, sebuah perusahaan riset yang menganalisis pasar kendaraan listrik. .

Ryan Galentin, direktur kebijakan di Advanced Energy Economy, sebuah kelompok yang mendukung peningkatan tenaga listrik, menggambarkan ukuran pengeluaran Senat sebagai “awal yang baik” yang akan mendukung rencana kendaraan listrik pembuat mobil.

Memasang stasiun pengisian di banyak tempat akan memerlukan peningkatan transmisi daya dan sistem lain untuk mendukungnya, kata Galentin.

“Ada banyak faktor yang berperan dalam jumlah pengisi daya sebenarnya yang kami dapatkan,” kata Galentin. “Negara harus melihat berapa banyak uang yang akan mereka dapatkan dari paket ini dan memutuskan bagaimana mereka ingin membelanjakannya.”

Penyebaran cepat stasiun pengisian mobil listrik dipandang penting untuk membangun dukungan konsumen untuk mobil dan memenuhi tujuan Presiden Joe Biden untuk mengurangi separuh emisi gas rumah kaca AS pada akhir dekade ini.

Pembuat mobil juga mendorong untuk memperluas kredit pajak kendaraan listrik, yang saat ini diperkirakan bernilai hingga $ 7.500. Tesla Inc dan GM telah melewati batas 200.000 per pabrik di mana kredit ini secara bertahap terdepresiasi.

READ  FX melonjak di Asia setelah pembicaraan Xi-Biden, yuan mencapai puncak 5 bulan - Pasar

Pada bulan Maret, Biden meminta Kongres untuk $ 174 miliar dalam investasi kendaraan listrik – termasuk dengan memasang jaringan nasional setengah juta pengisi daya. Ketika anggota parlemen memperdebatkan rincian pengeluaran ini, pemerintah melobi sebesar $15 miliar, sementara beberapa senator membayar $2,5 miliar.