SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Biden melarang impor energi dari Rusia ke Amerika Serikat

(CNN) – Presiden Joe Biden mengumumkan keputusan AS untuk melarang impor minyak, gas alam dan batu bara dari Rusia sebagai tanggapan atas invasi Ukraina. Presiden menyadari bahwa sekutunya di Eropa tidak dalam posisi yang sama seperti Amerika Serikat untuk menerapkan langkah ini.

“Saya mengumumkan bahwa Amerika Serikat menargetkan arteri utama ekonomi Rusia. Kami melarang semua impor minyak, gas, dan energi Rusia,” kata Biden dalam sambutannya dari Gedung Putih. “Ini berarti bahwa minyak Rusia tidak akan diterima di pelabuhan Amerika dan rakyat Amerika akan memberikan pukulan kuat lainnya ke mesin perang Putin,” tambahnya.

Amerika Serikat akan mengambil tindakan secara sepihak, tanpa bergantung pada sekutu Eropa, karena ketidaksepakatan di antara negara-negara Eropa tentang kelayakan larangan energi Rusia. Negara-negara Uni Eropa terpapar energi Rusia ke tingkat yang lebih besar daripada Amerika Serikat. Memang, Biden mengakui bahwa sekutu Eropa-nya tidak dalam posisi yang sama seperti Amerika Serikat untuk membuat keputusan ini.

Para pejabat Amerika memutuskan bahwa mengingat tekanan politik yang kuat di dalam negeri, mereka dapat bergerak maju tanpa aliansi dan tidak menciptakan masalah besar.

Bloomberg Dia adalah penengah pertama dalam melaporkan keputusan.

Seorang juru bicara Departemen Keuangan menolak berkomentar.

Impor dari Rusia ke Amerika Serikat merupakan bagian kecil dari dunia energi: sekitar 8% pada tahun 2021, di mana hanya sekitar 3% adalah minyak mentah. Para pejabat mengatakan pejabat ekonomi Gedung Putih telah bekerja selama lebih dari seminggu tentang bagaimana menangani setiap keputusan untuk memotong impor tersebut. sirkuit listrik Dilaporkan bahwa dalam dua minggu terakhir bulan Februari, impor minyak Rusia turun menjadi nol karena perusahaan-perusahaan AS memutuskan hubungan dengan Rusia, yang secara efektif menerapkan embargo mereka sendiri.

READ  Permaisuri: Bagaimana Elizabeth dari Bavaria / Sissi meninggal dalam kehidupan nyata | Seri Netflix | Popularitas

Tekanan untuk melarang impor

Upaya itu telah meningkat dalam beberapa hari terakhir karena Amerika Serikat hampir pasti akan memberlakukan larangan minggu ini, kata seorang pejabat.

Dalam percakapan publik dan pribadi, sekutu utama AS mengatakan negara itu kemungkinan akan bertindak sendiri jika menargetkan impor energi dari Rusia. Yang mengangkat keprihatinannya di dalam Gedung Putih, di mana para pejabat AS tetap waspada dalam mengambil tindakan apa pun yang akan mengarah pada perpecahan koalisi yang terkoordinasi dengan hati-hati yang merupakan titik fokus untuk menanggapi poin ini.

Namun, tekanan politik dari Partai Republik dan Demokrat membuat penundaan larangan tidak berkelanjutan.

“Ini adalah persentase yang relatif kecil dari energi yang mencapai Amerika Serikat, tetapi signifikan untuk Eropa Barat,” kata Senator Chris Coons dari Delaware pada CNN’s New Day Selasa pagi.

Demokrat menambahkan: “Kekuatan sanksi kami, dan biaya yang kami kenakan pada Putin untuk invasi brutal ke Ukraina ini, lebih berhasil dan berkelanjutan ketika mereka dikoordinasikan. Jadi saya menghormati fakta bahwa pemerintah berkoordinasi dengan sekutu Eropa kami. dan memastikan kami telah melakukan pekerjaan hukum untuk memahami bagaimana menerapkan embargo energi secara efektif.

Itu Sanksi yang dikenakan oleh Barat pada Rusia Setelah invasi mereka yang tidak beralasan ke Ukraina, mereka sejauh ini membebaskan ekspor minyak. Tetapi Biden telah menghadapi tekanan dari Demokrat dan Republik untuk memberlakukan batasan yang lebih ketat pada sektor energi Rusia. Yang dapat menyebabkan lebih banyak kerusakan pada ekonomi Kremlin daripada pembalasan ekonomi yang telah dilakukan sejauh ini.

Biden melakukan panggilan telepon selama akhir pekan dengan anggota senior pemerintahannya untuk membahas kemungkinan larangan impor minyak Rusia, menurut Menteri Luar Negeri Anthony Blinken.

READ  Berita palsu tentang kematian Paus Emeritus Benediktus XVI

Pejabat administrasi Biden Mereka juga melakukan perjalanan ke Venezuela Selama akhir pekan untuk pembicaraan tentang kemungkinan mengizinkan negara ini untuk menjual minyaknya di pasar internasional. Sebuah ukuran yang akan menggantikan bahan bakar Rusia. Biden juga dapat melakukan perjalanan ke Arab Saudi karena Amerika Serikat bekerja untuk membujuk kerajaan untuk meningkatkan produksi. Pembicaraan mengkonfirmasi bagaimana invasi Rusia telah berubah Hubungan internasional memaksa Amerika Serikat dan negara-negara lain untuk mencari solusi di tempat-tempat yang biasanya mereka hindari.

Rusia memperingatkan harga minyak yang tinggi

Negara-negara Barat dapat menghadapi harga minyak di atas $300 per barel dan kemungkinan penutupan pipa gas utama antara Rusia dan Jerman jika pemerintah menindaklanjuti ancaman untuk memotong pasokan energi ke Rusia. Dia berkata Pada hari Senin, Wakil Perdana Menteri Rusia Alexander Novak membuat pernyataan di televisi pemerintah.

Harga minyak berada di level tertinggi sejak 2008 0:58

“Sangat jelas bahwa penolakan terhadap minyak Rusia akan membawa konsekuensi yang mengerikan bagi pasar global,” kata Novak. “Kenaikan harga tidak terduga. Itu akan menjadi $300 per barel, jika tidak lebih,” tambahnya.

Harga minyak mencapai level tertinggi sejak 2008 pada hari Senin. Melebihi $4 per galon (3,79 liter), Setelah Menteri Luar Negeri AS Anthony Blinken mengatakan bahwa Washington dan sekutu Eropanya sedang mempertimbangkan untuk melarang impor minyak Rusia.