SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Biden mengakui kekurangan di tahun pertamanya menjabat dan memprediksi serangan Rusia ke Ukraina

itu Presiden Amerika, Joe Bidenmengaku melakukan beberapa kegagalan Di tahun pertamanya berkuasa, sementara dia mengharapkannya Rusia akan menyerang Ukraina Dan itu menyebabkan kebingungan atas apa yang akan menjadi tanggapan Barat.

Pada konferensi pers yang berlangsung hampir dua jam, biden Dia menilai negaranya sejauh ini berkaitan dengan epidemi, ekonomi dan inflasi, tagihan yang tertunda tentang pengeluaran sosial dan hak untuk memilih, serta hubungan dengan Amerika Latin, RusiaDan CinaDan Iran dan Kepada siapa.

kata presiden, yang Kamis ini merayakan ulang tahun pertamanya di Gedung Putih.

Kegagalan Biden di tahun pertama

Meskipun Biden membantah bahwa dia telah “berjanji terlalu banyak” dalam kampanyenya dan merasa dia telah melakukan hal-hal yang “lebih baik dari yang diharapkan” mengingat kondisiSaya mengakui bahwa ada banyak “frustasi dan kelelahan” akibat pandemi COVID-19.

Dia mengakui bahwa pemerintahnya “harus melakukan lebih banyak tes sebelumnya”, terutama mengingat infeksi puncak yang lahir di Amerika Serikat Varian omicron dari COVID-19 telah tiba, tetapi yang menarik adalah bahwa lebih banyak tes antigen sekarang tersedia.

Gedung Putih dikaitkan dengan kelelahan epidemi karena fakta itu biden Dia memasuki tahun pertamanya di kantor dengan peringkat populer hanya 42 persen, terendah untuk seorang presiden sejak pertengahan abad ke-20 dengan satu-satunya pengecualian pendahulunya, Donald Trump, yang memiliki peringkat 39,5 persen.

Biden, yang ingin mendeklarasikan “kemerdekaan” virusPada pertengahan tahun lalu, tetapi kemudian dipaksa untuk berurusan dengan varian Delta dan Omicron, dia bersikeras bahwa akan tiba saatnya “ketika COVID-19 tidak akan menjadi krisis” di Amerika Serikat.

Di sisi lain, dia tidak mengakui kegagalan sehubungan dengan inflasi atau rantai pasokan, meskipun dia menganggap “pantas” bahwa Ketua Federal Reserve (Fed), Jerome Powell“Mengatur ulang” dukungan yang diberikan kepada perekonomian selama pandemi.

READ  Seberapa sering Anda harus mengubahnya dan apa risikonya jika tidak melakukannya Uno TV

Akhir dari mimpi dua pihak

Apa yang dia akui adalah bahwa dia “meremehkan” perlawanan yang akan ditentang Partai Republik atas tindakannya, yang masih terkendali. trufmengontrol sejumlah besar kursi di Kongres dan sejauh ini belum memilih langkah apa pun yang disetujui oleh Demokrat.

Dengan demikian, presiden meninggalkan mimpi kerjasama bipartisan Siapa yang berkuasa bersamanya setahun yang lalu, dan siapa yang muncul 10 bulan sebelum pemilihan legislatif pada November, di mana Demokrat kemungkinan akan kehilangan kendali atas Dewan Perwakilan Rakyat.

Dalam konteks ini, dia mengaku tidak akan bisa menyetujui rencana belanja sosialnya $1,75 miliartetapi harus puas dengan bagian yang lebih kecil, di antaranya adalah investasi yang sesuai krisis iklim.

Dengan cara yang sama, dia menyesali proposal ini Reformasi imigrasi yang dia perkenalkan setahun lalu, menegaskan bahwa “tidak ada satu pun suara Partai Republik” yang mendukung tindakan itu, tidak seperti dalam beberapa tahun terakhir.

Mengenai kemarahan banyak pemilih kulit hitam, biden Dia menyangkal bahwa dia tidak cukup memperhatikan isu-isu seperti hak memilih, dan berpikir bahwa satu-satunya hal yang harus dia lakukan adalah menjelaskan pemerintahannya dengan lebih baik.

“Itu masalah yang saya ciptakan sendiri, dengan tidak menghubungkan hal-hal sebagaimana mestinya,” katanya. bidenyang berjanji untuk bepergian lebih banyak tahun ini dan menjelaskan bagaimana dia menangani masalah secara langsung kepada pemilih.

Kebingungan tentang Rusia dan Ukraina

Secara internasional, Biden memperkirakan bahwa Rusia akan “memasuki” Ukraina dengan pasukannya, dan saya melihat “mungkin” untuk mengadakan pertemuan puncak lagi dengan presiden Rusia, Presiden Rusia Vladimir PutinDalam upaya untuk mengurangi ketegangan.

Meskipun dia memperingatkan bahwa Putin “belum pernah melihat sanksi seperti yang dia janjikan jika dia pindah.” Ukrainajuga menyebabkan kebingungan dengan menyatakan bahwa tanggapan Barat mungkin tidak terlalu keras jika Moskow memilih tindakan selain invasi skala penuh.

READ  "Dia akan selalu menjadi orang Meksiko. Dia tidak akan pernah berkulit putih. Kamu tahu itu, kan?" Video kemarahan, kebencian, dan prasangka

“Itu adalah satu hal untuk menjadi serangan lebih sedikit Dan akhirnya kita berdebat (dalam OTAN) tentang apa yang harus dilakukan dan apa yang tidak boleh dilakukan, tetapi jika mereka (Rusia) melakukan apa yang dapat mereka lakukan dengan kekuatan luar biasa di perbatasan, itu akan menjadi bencana bagi Rusia,” tegasnya.

Pernyataan ini menimbulkan kekhawatiran di Ukraina, di mana sumber resmi mengatakan kepada jaringan CNN Tampaknya Biden “memberi lampu hijau untuk masukkan Untuk memasuki “negara selama itu”serangan lebih sedikit”.

Juru bicara Gedung Putih Jen Psaki kemudian dipaksa untuk menjelaskan dalam sebuah pernyataan bahwa “jika ada kekuatan militer Rusia melintasi perbatasan dengan Ukraina,” Washington akan menganggapnya sebagai “invasi baru” dan melakukan pembalasan “cepat dan parah”. Dalam koordinasi dengan Uni Eropa. sekutu.

Biden juga mengatakan bahwa “ini bukan waktunya” untuk meninggalkan negosiasi untuk menyelamatkan kesepakatan nuklir dengannya Iranbahwa China “memiliki kewajiban” untuk memberikan rincian lebih lanjut tentang asal-usul COVID-19, bahwa “sangat sulit” untuk mengakhiri perang di Yaman dan tidak menyesali manajemen penarikan militernya dari Yaman. Afganistan.

Terakhir, dia merujuk pembicaraannya dengan negara-negara Amerika Latin tentang migrasi dari Amerika Tengah dan situasi di VenezuelaDia mengatakan bahwa dia tidak lagi ingin berbicara tentang benua sebagai “halaman belakang” Amerika Serikat, tetapi sebagai “halaman depan”, karena dia menganggapnya “sama” dengan miliknya.

Dengan informasi dari EFE