SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Biden tidak akan mengirim pasukan untuk menstabilkan negara guna meningkatkan keamanan di kedutaan AS di Haiti

Dia mengatakan pada hari Kamis bahwa Presiden Biden berencana untuk meningkatkan keamanan di kedutaan AS di Port-au-Prince setelah pembunuhan Presiden Haiti Jovnell Moss awal bulan ini.

Tetapi Biden mengatakan dia tidak punya rencana untuk mengirim pasukan untuk membantu menstabilkan Karibia.

“Kami hanya mengirim Marinir AS ke kedutaan kami,” kata Biden kepada wartawan. “Gagasan mengirim pasukan AS ke Haiti tidak ada dalam agenda,” tambahnya.

Pernyataan Presiden – selama konferensi pers bersama dengan Kanselir Jerman Angela Merkel di Gedung Putih – bahwa Biden menarik pasukan AS dari Afghanistan sementara pemerintah sementara Haiti memanggil pasukan.

BIDEN CALLS CUBA mempertimbangkan opsi teknologi AS untuk mengirim layanan internet ‘gagal’

Moss dibunuh pada 7 Juli di rumah pribadinya oleh kelompok tak dikenal. Istrinya juga tertembak dan berada di sebuah rumah sakit di Florida. Dia memposting foto dirinya di media sosial minggu ini.

Biden juga merujuk pada protes besar-besaran yang meletus di Kuba pekan lalu, menekankan bahwa “komunisme adalah organisasi yang gagal” dan bahwa dia sedang mempertimbangkan untuk mendirikan sebuah perusahaan. sumber internet Setelah pemerintah memutus akses masyarakat Kuba.

Presiden Joe Biden berbicara pada konferensi pers dengan Kanselir Jerman Angela Merkel di Ruang Timur Gedung Putih di Washington pada Kamis, 15 Juli 2021. (Pers Asosiasi)

Menteri pemilihan Haiti, Matthias Pierre, berpikir tanggapan Biden membuka pintu bagi intervensi militer AS di masa depan.

“Ini bukan pintu tertutup,” katanya kepada Associated Press. “Evolusi situasi akan menentukan hasilnya. Sementara itu, pemerintah melakukan segala yang kami bisa untuk menstabilkan negara, kembali ke lingkungan normal dan menyelenggarakan pemilihan, sambil mencoba mencapai kesepakatan politik dengan sebagian besar partai politik.”

READ  Windows 11 tidak akan berfungsi di komputer Anda tanpa DPM - Cara memeriksa

Dia mengatakan negara itu menginginkan pasukan AS untuk melindungi infrastruktur vital menjelang pemilihan Haiti dalam empat bulan ke depan.

Pihak berwenang di Haiti pada hari Kamis secara paksa menarik kembali laporan bahwa pejabat pemerintah saat ini terlibat dalam pembunuhan Moss, menyebut mereka “pembohong.”

Pejabat Haiti belum merilis informasi tentang siapa yang mungkin berada di balik pembunuhan itu, dan laporan media, termasuk pejabat saat ini, mengatakan bahwa pemerintah telah terpukul.

Klik di sini untuk mendapatkan aplikasi Fox News

Pada tahun 1915, setelah pembunuhan presiden terakhir Haiti, massa menyerukan intervensi AS, dan massa yang marah menyeret Presiden Wilbrun Guilloma keluar dari kedutaan Prancis dan membunuhnya. Sebagai tanggapan, Presiden AS Woodrow Wilson mengirim pasukan ke Haiti untuk membenarkan pendudukan militer AS – yang berlangsung hampir dua dekade – sebagai cara untuk menghindari anarki.

Associated Press berkontribusi pada laporan ini.