SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Bilingualisme dapat melindungi terhadap masalah otak yang berhubungan dengan penuaan

ringkasan: Bilingualisme dapat berfungsi sebagai alat yang ampuh melawan penurunan kognitif yang berkaitan dengan usia, terutama di bidang kognisi sosial seperti teori pikiran. Sebuah studi baru menunjukkan bahwa bilingualisme dini menyebabkan perubahan struktural yang bermanfaat di otak, termasuk peningkatan volume materi abu-abu dan ketebalan kortikal, yang berkontribusi pada cadangan kognitif yang lebih kuat.

Cadangan kognitif ini penting untuk mempertahankan kemampuan kognitif sosial hingga usia lanjut, menyoroti kemampuan bilingualisme untuk meningkatkan fleksibilitas mental dan kontrol perhatian. Hasilnya menunjukkan bahwa semakin dini bahasa kedua dipelajari, semakin baik perlindungan terhadap gangguan kognitif yang berhubungan dengan penuaan.

Fakta-fakta kunci:

  1. Bilingualisme dini meningkatkan struktur otak: Mempelajari bahasa kedua sejak dini dikaitkan dengan peningkatan volume materi abu-abu dan peningkatan ketebalan kortikal, yang meningkatkan cadangan kognitif yang kuat.
  2. Perlindungan terhadap kerusakan akibat usia: Cadangan kognitif ini membantu mempertahankan keterampilan kognisi sosial, seperti memahami kondisi mental orang lain, meskipun mengalami penuaan.
  3. Manfaat seumur hidup: Studi ini menggarisbawahi pentingnya bilingualisme untuk penuaan yang lebih sehat, mendorong pembelajaran bahasa sejak dini untuk mempertahankan fungsi kognitif dan kognisi sosial di kemudian hari.

sumber: Universitas Teknologi dan Desain Singapura

Seiring bertambahnya usia seseorang, perubahan terjadi baik pada tubuh maupun otak. Area tertentu di otak menyusut dan komunikasi antar neuron menjadi kurang efektif.

“Perubahan struktural dan fungsional seperti itu menyebabkan penurunan fungsi kognitif terkait usia, memengaruhi bahasa, kecepatan pemrosesan, memori, dan kemampuan perencanaan,” kata Yeo Wei Kuen, profesor di Universitas Teknologi dan Desain Singapura (SUTD).

Terdapat bukti bahwa mempelajari dan menggunakan bahasa kedua menyebabkan perubahan struktural dan fungsional pada otak bilingual. Kredit: Berita Neurosains

Cadangan kognitif, yaitu kemampuan otak untuk beradaptasi dan mengkompensasi penurunan atau kerusakan, memungkinkan seseorang menggunakan jalur alternatif dan wilayah otak untuk melakukan tugas. Secara alami terkait dengan cadangan kognitif adalah basis sarafnya, cadangan otak, yang ditentukan oleh sifat neuroanatomi yang diinginkan seperti volume otak yang lebih besar dan lebih banyak sinapsis.

“Cadangan ini menyoroti plastisitas dan ketahanan otak. Seseorang dengan cadangan yang lebih besar cenderung mempertahankan fungsi kognitif yang baik di usia tua,” tambah Profesor Yu.

READ  Teleskop Luar Angkasa Webb NASA menangkap tarantula kosmik

Di antara banyak faktor gaya hidup yang berkontribusi terhadap cadangan kognitif adalah bilingualisme. Kemampuan bilingual untuk terus-menerus beralih antar bahasa dan berkomunikasi dengan orang-orang dari latar belakang berbeda dapat meningkatkan kemampuan mereka dalam menafsirkan isyarat sosial.

Selain itu, pengetahuan berbagai bahasa dikaitkan dengan fleksibilitas mental yang lebih kuat, kontrol perhatian, dan memori kerja, yang merupakan keterampilan penting untuk kognisi sosial dan teori pikiran, yaitu kemampuan untuk memahami perilaku orang lain dengan menghubungkan keadaan mental seperti keyakinan dan emosi kepada mereka.

Penelitian sebelumnya pada anak-anak dan remaja menunjukkan bahwa pengalaman berbahasa bilingual memiliki dampak positif pada teori keterampilan pikiran, namun apakah peningkatan kognitif sosial ini akan bertahan di kemudian hari?

Ini adalah pertanyaan yang ingin dijawab oleh Profesor Yu dan rekan peneliti Dr Li Xiaoqian. Dalam makalah mereka “Pengukuran materi abu-abu otak dikaitkan dengan bilingualisme usia dan teori pikiran pada orang dewasa muda dan tua,” tim SUTD dan kolaborator dari National University of Singapore (NUS) menunjukkan bahwa bilingualisme dini dapat melindungi teori kemampuan pikiran. melawan kemampuan normal. Penurunan terkait usia.

Terdapat bukti bahwa mempelajari dan menggunakan bahasa kedua menyebabkan perubahan struktural dan fungsional pada otak bilingual. Tim peneliti berhipotesis bahwa penguasaan bahasa kedua sejak dini dapat mempengaruhi fungsi otak dan juga menciptakan sifat struktural yang lebih efisien di otak, yang akan menyediakan cadangan untuk melawan penurunan kognisi sosial yang berkaitan dengan usia.

Perubahan otak seperti apa yang mungkin terjadi pada bilingualisme awal yang memungkinkannya mempertahankan kognisi sosial, khususnya teori pikiran? Beberapa peneliti berpendapat bahwa hubungan antara bilingualisme dan kognisi sosial terwujud di wilayah otak yang terlibat dalam kesimpulan kondisi mental, sementara peneliti lain menyarankan wilayah yang terlibat dalam proses kontrol bahasa atau kognitif.

Dalam makalah ini, Profesor Yu dan timnya menemukan bahwa bilingualisme dini dan kinerja kognitif sosial yang lebih baik pada orang dewasa muda dan tua dikaitkan dengan peningkatan volume materi abu-abu, ketebalan kortikal yang lebih besar, dan luas permukaan yang lebih besar di wilayah otak yang disebutkan di atas.

READ  Apakah ini jawaban dari “penyakit kesepuluh”? Para ilmuwan mengidentifikasi strategi pencegahan yang penting

Studinya menunjukkan bahwa semakin dini bahasa kedua dipelajari, semakin besar perubahan struktural yang diinginkan terjadi di otak dan cadangan kognitif yang lebih besar tercipta untuk melindungi proses kognitif sosial dari penurunan terkait usia.

Kemampuan kognitif sosial ini, khususnya teori pikiran, sangat penting untuk memahami pikiran dan perasaan orang lain. Penelitian ini telah memberikan bukti baru bahwa bilingualisme mempunyai manfaat lebih dari sekedar keterampilan bahasa dan fungsi eksekutif. Hal ini mendukung gagasan bahwa bilingualisme menjaga kognisi sosial di kemudian hari, mencegah penurunan terkait usia, dan berkontribusi terhadap penuaan yang lebih sehat.

Salah satu penulis makalah ini, Dr Li Xiaoqian dari SUTD, menambahkan: “Temuan kami menyoroti potensi manfaat sosial-kognitif yang terkait dengan penguasaan bahasa kedua sejak dini.”

Hal ini dapat mendorong orang tua dan guru untuk mendukung pendidikan bilingual sejak dini dan bilingualisme seumur hidup. Meskipun penurunan neurokognitif terkait usia adalah hal yang normal dan sering kali dapat ditangani, menunda proses ini penting agar individu dapat hidup mandiri lebih lama.

Bilingualisme dapat memperkaya dan mempertahankan fungsi kognitif sosial, memungkinkan seseorang untuk berpartisipasi dalam aktivitas yang mereka sukai, menjaga hubungan, dan mungkin mengurangi kebutuhan akan perawatan di kemudian hari.

Studi ini adalah bagian dari proyek yang lebih besar mengenai perubahan neuropsikologis terkait usia dalam kognisi sosial. Data pencitraan resonansi magnetik fungsional (fMRI) dari individu yang menyelesaikan tugas sosial-kognitif juga dikumpulkan bersamaan dengan penelitian ini.

Ke depannya, tim peneliti berencana menggunakan data perilaku dan neuroimaging yang mereka kumpulkan untuk menyelidiki lebih lanjut dampak bilingualisme terhadap kinerja kognitif sosial.

Tentang berita penelitian bahasa dan ilmu saraf ini

pengarang: Melissa Koh
sumber: Universitas Teknologi dan Desain Singapura
komunikasi: Melissa Koh – Universitas Teknologi dan Desain Singapura
gambar: Gambar dikreditkan ke Berita Neuroscience

READ  Sorotan dari keberhasilan pendaratan pesawat ruang angkasa Odysseus di bulan

Pencarian asli: Akses terbuka.
Morfometri materi abu-abu otak dikaitkan dengan usia timbulnya bilingualisme dan teori pikiran pada orang dewasa muda dan tua“Oleh Yu Wei Kuen dkk. Laporan ilmiah


ringkasan

Morfometri materi abu-abu otak dikaitkan dengan usia timbulnya bilingualisme dan teori pikiran pada orang dewasa muda dan tua

Bilingualisme seumur hidup dapat menyebabkan cadangan saraf terhadap penurunan, tidak hanya dalam domain kognitif umum, namun juga dalam fungsi kognitif sosial. Dalam studi ini, kami menunjukkan korelasi struktural otak terkait usia dengan pemerolehan bahasa kedua (L2AoA) dan teori pikiran (kemampuan berpikir tentang keadaan mental) pada penuaan normal.

Peserta adalah orang dewasa bilingual (46 muda, 50 lebih tua) yang menyelesaikan serangkaian tugas teori pikiran, kuesioner latar belakang bahasa, dan pemindaian MRI anatomi untuk mendapatkan fitur morfometrik kortikal (misalnya, volume materi abu-abu, ketebalan, dan luas permukaan). .

Hasil menunjukkan ToM yang lebih rendah pada orang dewasa yang lebih tua dibandingkan dengan orang dewasa yang lebih muda, yang mengontrol pendidikan dan kognisi umum. Yang penting, L2AoA yang lebih awal dan kinerja ToM yang lebih baik dikaitkan dengan volume yang lebih besar, ketebalan yang lebih tinggi, dan luas permukaan yang lebih besar di daerah otak bilateral, temporal tengah, parietal superior, dan frontal.

Area-area ini kemungkinan besar terlibat dalam representasi mental, bahasa, dan kontrol kognitif. Hubungan morfometrik dengan L2AoA pada orang dewasa muda dan orang dewasa yang lebih tua sebanding, namun hubungannya dengan teori pikiran lebih kuat pada orang dewasa yang lebih tua dibandingkan pada orang dewasa muda.

Hasilnya menunjukkan bahwa perolehan bilingual dini dapat memberikan manfaat perlindungan dari kemampuan ToM yang utuh terhadap penurunan normal terkait usia.