SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Billy Crystal kembali ke Broadway untuk membawakan serial kocak ke dalam versi musikal “Mr. Saturday Night.”

Placeholder saat memuat tindakan artikel

NEW YORK — Anda akan lega mengetahui bahwa Billy Crystal masih berdiri tegak—jeda, yang berarti lelucon dalam “Mr. Saturday Night,” film komedi tahun 1992 yang ia dan pembawa acara lainnya ubah menjadi musikal Broadway yang ramping tetapi ditoleransi— Ini sekolah tua yang lucu, dipoles dan tepat waktunya.

Banyak duri dengan mengorbankan orang tua, klub berusia 74 tahun itu sekarang menjadi anggota yang enggan dan mudah diperburuk. “Ada apa, Paddy?” Seorang presenter televisi pagi menanyakan karakter mana yang dia mainkan, seorang komedian yang ingin tampil kembali.

“Sebagian besar dahak,” jawab Krystal.

Ini sudah sore Ba-dom-boom Dalam nada ini di Teater Nederlander, di mana “Mr. Saturday Night” adalah pembukaan resmi Rabu malam. Puisi-puisi rendah dipenuhi dengan ritme Broadway klasik oleh Jason Robert Brown dan Amanda Green di seluruh proses, disutradarai oleh Woody John Rando. Tapi mereka’ Ada fitur yang tidak begitu menonjol sehingga Mengalihkan fokus utama, tindakan kocak—terkadang halus, terkadang lebih blak-blakan, dan lebih bergairah—berasal dari gagasan bahwa Buddy Young Jr.

Orang lain dalam demografi Crystal, terutama mereka yang mengenalnya dari film-film seperti “When Harry Met Sally…” dan “City Slickers,” atau pertunjukan teater solonya, “700 Sundays,” adalah target audiens yang jelas untuk “Mr. Saturday Night .” Crystal sangat menghormati bintang komedi TV yang menginspirasi karirnya, sehingga musiknya memancarkan nostalgia. Sebuah lagu berjudul “Timing” digambarkan di dinding foto beberapa bakat komedi ikonik televisi abad ke-20: Sid Caesar, Phyllis Diller, Alan King, Richard Pryor, Jack Benny, Totie Fields, Jonathan Winters, Nipsey Russell.

Inti dari “Tuan. Saturday Night” terukir pada film dengan nama yang sama (di mana David Beymer mengulangi perannya sebagai kakak laki-laki Buddy yang kurang dihargai, Stan). Crystal sekali lagi bekerja sama dengan rekan penulis skenarionya Lowell Gans dan Papalo Mandel, untuk versi cerita yang lebih hangat. Saat itu tahun 1994, beberapa dekade setelah masa kejayaan Buddy sebagai pembawa acara variety show Saturday Nights di CBS, perlombaan yang berakhir dengan akhir yang memalukan setelah Buddy pingsan di udara. Dengan istri Buddy yang sudah lama menderita, Elaine (Randy Graff yang tak tergantikan) menunggu dengan setia di rumah, Buddy melakukan pemesanan dari bawah di tempat-tempat seperti Pusat Pensiun Walter P. Saperstein, di mana para pendengarnya tampak hampir tidak sadarkan diri. Semua dalam antisipasi, tentu saja, kembalinya kejayaan.

READ  Karen Olivou tidak kembali ke "Moulin Rouge" di Broadway! Sebagai protes terhadap kebungkaman industri, Scott Rodin

Crystal memahami merek ironi diri ini dengan sangat baik sehingga Anda langsung merasa seperti berada di tangan yang paling aman. Jadi kinerja tidak benar-benar peregangan baginya. Ini tidak dimaksudkan untuk menjadi hit, tetapi ketika Anda masuk ke Nederlander, Anda cukup tahu apa yang Anda sukai, dan itulah yang Anda dapatkan. (Namun, orang dapat berharap bahwa produksinya tidak terlihat terlalu elegan; Scott Bask mendesain set ruang tamu yang dapat digulung masuk dan keluar, tetapi banyak adegan lain hanya disarankan, dengan gambar datar dan umum yang diproyeksikan ke layar.) lampu yang tergantung dari kabel overhead terlihat seperti ujung balok sisa.)

Sederet aktor terkenal — Shoshana Bean, Chasten Harmon, dan Jordan Gelber — telah direkrut untuk masing-masing memerankan putri Buddy dan agen dan salah satu pisang kedua di televisi. Mereka melakukan sedikit atau menyanyikan lagu tentang hubungan mereka atau masalah profesional dengan teman-teman. Skornya terasa sangat episodik sehingga bisa dibuang, karena Bean memiliki nomor yang menarik dari Bab 2, “Mungkin Anda Mulai Dengan Saya,” yang mungkin menjadi lagu audisi yang bagus jika dia mendapatkan peran Fanny Price di “Gadis lucu.”

Paymer adalah aset, meyakinkan bermain mudah anak kulit abadi dengan kekuatan nyata. Graff menghadiahkan lagu pengabul keinginannya yang manis, “Tahiti” dengan nilai produksi yang sengaja dibuat-buat. (Setidaknya seseorang berharap itu disengaja.) Pada akhirnya — seperti di awal — ini adalah Rodeo Crystal, dan setiap kali dia ada di atas ring, Anda dapat mengandalkan “Mr. Saturday Night” Lasso tertawa.

tuan sabtu malam, Buku oleh Billy Crystal, Lowell Ganz dan Papalo Mandel, Musik dan Orkestra oleh Jason Robert Brown, lirik oleh Amanda Green. Disutradarai oleh John Rando. koreografi, Elinor Scott; kelompok, Scott Baske; Fashion, Paul Tazwill dan Pemanis Langit; Pencahayaan, Kenneth Posner; Suara Kai Harada. Dengan Brian Gonzalez dan Melinda Hull. Sekitar dua jam 30 menit. Di Teater Nederlander, 208 W. 41st St. , New York. Ticketmaster.com.

READ  Avril Lavigne merilis lagu baru yang menyengat dan menggoda album - LISTEN | musik | hiburan