SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Bocah 12 Tahun Memenangkan £290,000 Token Tak Tergantikan Melalui Seni Paus Digital | Token yang tidak dapat dipertukarkan (NFT)

Seorang anak laki-laki berusia 12 tahun menghasilkan sekitar £290.000 setelah membuat gambar digital paus dan menjual token kepemilikan mereka, yang disimpan di blockchain.

Karya seni polkadot Benjamin Ahmed yang disebut “Paus Aneh” menjadi viral selama liburan sekolah. Kesuksesannya bisa menjadi pertanda model bisnis digital yang bisa mendisrupsi sektor perbankan.

Ayahnya, Imran, seorang pengembang perangkat lunak, menggambarkan karya seni itu mirip dengan “kartu Pokemon digital” dan mengatakan itu menjadi hit karena para kolektor mengakui signifikansi historisnya.

“Orang-orang menganggap seni sekunder,” katanya. “Bayangkan ketika mesin cetak keluar, jika Anda bisa mendapatkan buku yang asli, yang ditulis oleh seorang anak berusia 12 tahun dan menjadi viral, Anda dapat membayangkan bagaimana nilainya akan terakumulasi dari waktu ke waktu karena signifikansi sejarah.”

Ben menciptakan sekelompok 3.350 paus dengan gaya meme paus populer yang terlihat di video game Minecraft di situs web seni piksel. Kemudian dia bisa menjual token non-fungible (NFT).

Tanya Jawab

Apa itu teknologi blockchain?

menunjukkan

Blockchain adalah buku besar digital yang menyediakan cara aman untuk melakukan dan mencatat transaksi, perjanjian, dan kontrak. Uniknya, bagaimanapun, alih-alih disimpan di satu tempat seperti buku besar tradisional, database dibagi di seluruh jaringan komputer.

Jaringan ini dapat memiliki beberapa pengguna atau ratusan dan ribuan orang. Buku besar menjadi daftar panjang transaksi yang terjadi sejak awal jaringan, dan terus bertambah seiring waktu.

Basis data blockchain terdiri dari blok dan transaksi. Blok berisi kumpulan transaksi “hash” dan kriptografi. Setiap blok berisi hash dari blok sebelumnya, yang menghubungkan keduanya dan membentuk rantai. Proses ini memvalidasi setiap blok, sampai ke asalnya, dan merupakan bagian integral dari keamanan database.

Teknologi Blockchain telah ada selama beberapa tahun – dan penggunaannya yang paling populer sejauh ini adalah Bitcoin, mata uang virtual. Penggunaan blockchain tidak terbatas pada transaksi keuangan, dan para penggemar mencari aplikasi lain dari teknologi ini, terutama untuk jenis transaksi yang sering memiliki perselisihan atau masalah kepercayaan.

Kathryn Purvis

Terima kasih atas tanggapan Anda.

NFT memungkinkan karya seni dikodekan ke dalam sertifikat kepemilikan digital, yang dapat dibeli dan dijual. Pembeli tidak mendapatkan karya seni yang sebenarnya, yang terlalu tua untuk disimpan di blockchain, atau hak ciptanya.

“Saya memilih paus karena paus kripto adalah seseorang dengan 1.000 bitcoin,” kata Ben. “Saya kemudian dapat mengatakan bahwa setiap orang yang memiliki paus adalah paus. Saya dapat menyusun pidato ini.

“Orang-orang terhubung dengan cerita saya karena saya masih sangat muda,” tambahnya. “Banyak orang melihat cerita saya dan menghubunginya, dan kemudian menyebar kemana-mana.”

Programmer muda mempromosikan dirinya dengan berbagi topik di Twitter, membuat halaman LinkedIn dan saluran YouTube.

Benyamin Ahmad beraksi.
Benyamin Ahmad beraksi.

Dia dan saudaranya Youssef telah memprogram sejak usia lima dan enam tahun setelah terinspirasi oleh ayah mereka, yang bekerja di bidang keuangan tradisional.

“Setiap hari kami mencoba melakukan setidaknya satu latihan pengkodean dan kami telah melakukannya secara konsisten selama beberapa tahun,” kata Ben.

Ayahnya mengatakan dia menyadari bahwa anak-anaknya menerima pemrograman sejak dini dan bahwa mereka berada di peringkat 6% teratas pada platform yang disebut Codewars, sebuah komunitas pendidikan yang digunakan oleh ratusan ribu orang.

Imran Ahmed berkata: Itu tidak masuk akal. Harga untuk karya seni ini oleh seniman muda. Siapa pun yang Anda jelaskan kepadanya berkata, “Saya tidak mengerti. Mengapa mereka membayar ribuan dolar? Tetapi orang-orang di blockchain, apa yang mereka lihat adalah bahwa blockchain ada di sini dan mereka ada di sini selama 500 tahun ke depan.”

“Ben tidak pernah berinteraksi dengan sistem keuangan warisan tradisional,” katanya. “Dia tidak pernah memiliki akuntan, rekening bank, dan dia tidak pernah mendaftarkan perusahaan.

“Orang-orang mengatakan bahwa orang ini bisa menjadi pertanda seperti apa kita mungkin dalam 10, 15, 25 tahun. Ini semacam memvalidasi apa yang dikatakan semua orang tentang blockchain, tentang Bitcoin dan Ethereum. Dia mungkin orang pertama dalam sejarah yang lakukan itu.”

Benjamin menyimpan penghasilannya di Ethereum, cryptocurrency yang juga digunakan untuk menjual karya seni paus.

READ  Targit, Analisis Fraktal, SAP SE, Genpact, Entercom, Sistem Manthan - The Manomet Current