SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Bola basket putra Princeton menyalip Kolombia di babak kedua yang besar – Trentonian

PRINCETON – Sudah lebih dari 600 hari sejak Princeton memainkan pertandingan terakhir mereka di Ivy League, dan pelatih veteran Mitch Henderson berpikir timnya membutuhkan pengingat seperti apa pertandingan konferensi itu.

READ  Hasil Bellator 264, sorotan: Gegard Mousasi mempertahankan gelar kelas menengah dengan TKO John Salter

Sementara Macan keluar dengan kemenangan 84-69 atas Columbia rendah pada Jumat malam di Gadwin Gymnasium, mereka pasti mendapat panggilan bangun dalam proses.

Princeton menekan gas di babak kedua dan mengubah defisit 12 poin di babak pertama menjadi kemenangan keenam berturut-turut.

“Kami tidak memulai pertandingan dengan intensitas untuk mengeksekusi,” kata Henderson. “Kami hanya perlu memecah hal ini menjadi pertandingan empat menit dan dalam empat menit pertama kami tertinggal dua menit. Saya tidak berpikir kami belum siap, itu adalah pengingat yang sangat bagus tentang apa yang diperlukan.”

Toussaint Ivopomoan mencetak 22 poin dan Jaylene Llewellyn 21 poin sebelum pergi karena cedera, dan Tigers (11-3, 1-0) mengungguli Lions (3-10, 0-1) dengan 27 poin. Evbuomwan menambahkan enam rebound, empat assist, dan enam steal.

Llewellyn harus dibawa dari lantai oleh rekan satu timnya dan memiliki sekantong es yang dibungkus di bagian belakang kakinya saat dia berjalan dengan hati-hati ke ruang ganti setelah pertandingan. Henderson mengatakan dia berharap untuk belajar lebih banyak pada hari Sabtu, meskipun penempatannya dalam pertandingan melawan Cornell dipertanyakan.

Ethan Wright menambahkan 17 poin untuk Princeton.

“Ada keyakinan bahwa kami akan memenangkan pertandingan,” kata Efboumwan. “Kami harus lebih baik dalam bertahan dan berhenti bersama adalah hal utama. Kami kehilangan banyak 3 detik di babak pertama, tapi itu benar-benar akhir dari pertahanan yang kami dapatkan.”

The Lions, yang terbengkalai sejak 13 Desember, mencapai 59,4 persen di babak pertama dan maju 12 poin ke ruang ganti setelah tembakan triple jarak jauh Jeronimo Rubio de la Rosa – yang kelima dari pertandingan – di bel. Ike Nyuk memimpin Kolombia dengan 22 poin.

READ  Yang harus ditonton di Colts-Ravens

Saat pengunjung menjelajahi lapangan selama 20 menit pertama, harimau tampak terjebak di netral. Llewellyn dan Evbuomwan menggabungkan 23 dari 33 poin untuk menjaga mereka setidaknya tetap dekat.

Princeton, yang rata-rata 11,3 di liga pada 3 detik per game, adalah 0 untuk 9 di inning pertama, dua kali mengenai sisi papan, dan dua tembakan lagi macet antara papan dan rim.

“Saya belum pernah melihat itu dalam hidup saya,” kata Henderson sambil tertawa. “sulit dipercaya.”

Babak kedua adalah cerita yang berbeda. Macan melakukan kontak pada dua upaya pertama mereka dari luar busur – mereka membuat enam dari 12 di babak – dan dengan cepat mengitari semua defisit babak pertama.

Itu tidak ideal (ditinggalkan), itu bukan yang Anda inginkan, tetapi mengingat situasinya, ada baiknya memiliki keyakinan dan tahu bahwa kami bisa keluar dari itu,” kata Evbuomwan. “Kami sudah melakukannya sebelumnya.”

Pada saat Princeton telah mengamankan keunggulan 15-0 atas keunggulan tiga poin Ryan Langburg, dia telah mengubah defisit itu menjadi keunggulan 14 poin dengan 8:30 menit tersisa.

“Kami hebat ketika kami dapat (berhenti) bersama, terutama ketika kami dapat melakukan transisi,” kata Evbuomwan. “Ini harus menjadi titik fokus ke depan.”