SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Bolsonaro mengunjungi Putin di Kremlin dan menyatakan solidaritas dengan Rusia

(CNN) – Selama kunjungan resminya ke Moskow pada hari Rabu, di mana ia bertemu dengan timpalannya Vladimir Putin, Presiden Jair Bolsonaro mengatakan bahwa Brasil mendukung upaya perdamaian untuk menyelesaikan ketegangan antara Rusia, Amerika Serikat, NATO dan Ukraina.

Bolsonaro berspekulasi bahwa pengumuman Rusia bahwa mereka akan memindahkan beberapa pasukan di perbatasan dipengaruhi oleh pemerintahnya. “Kami melanjutkan kunjungan resmi kami dan sebagian pasukan meninggalkan perbatasan, secara tidak sengaja atau tidak,” kata Bolsonaro. Rusia belum mengindikasikan bahwa dugaan penarikan beberapa pasukan di dekat perbatasan Ukraina terkait dengan kunjungan Bolsonaro.

“Presiden Putin adalah orang yang mencari perdamaian”

Para pejabat AS telah menyarankan pemerintah Bolsonaro untuk menunda kunjungan resminya ke Moskow karena ketegangan terus meningkat terkait latihan militer Rusia di perbatasan Ukraina.

“Tidak, Brasil adalah negara berdaulat. Kami telah menerima informasi dari berbagai negara, dan beberapa tidak ingin kunjungan itu terjadi. Beberapa percaya bahwa yang terburuk dapat terjadi selama kami di sini (di Rusia),” katanya. “Saya mengerti bahwa Presiden Putin adalah orang yang mencari perdamaian. Tidak ada seorang pun di dunia yang tertarik pada konflik,” tambahnya.

(Sumber gambar: MIKHAIL KLIMENTYEV/Sputnik/AFP via Getty Images)

Ketika ditanya langsung, Bolsonaro tidak punya pesan untuk presiden Ukraina.

“Saya tidak punya pesan untuk siapa pun. Brasil adalah negara yang damai dan banyak negara di dunia memiliki masalah regional mereka sendiri. Ada masalah di sini dan kami bersolidaritas dengan setiap negara yang mencari perdamaian. Cara menyelesaikannya jalan buntu,” kata Bolsonaro.

Bolsonaro melakukan perjalanan ke Hongaria pada hari Kamis untuk bertemu dengan Presiden Hongaria Janos Adair dan Perdana Menteri Viktor Orban, dan kemudian akan kembali ke Brasil pada malam yang sama.

READ  Hadiah untuk menangkap penembak kereta bawah tanah New York dibagi antara lima orang

Hubungan antara Brasil dan Rusia

Pada Rabu pagi, Bolsonaro diterima oleh rekannya dari Rusia, Vladimir Putin, di Kremlin. Dalam pengantar singkat pertemuan itu, Bolsonaro mengatakan tujuan kunjungannya adalah untuk meningkatkan hubungan bilateral dengan Rusia, menurut kepresidenan Brasil.

Pada saat itu, Bolsonaro tidak secara langsung merujuk pada ketegangan antara Rusia, Amerika Serikat dan NATO atas Ukraina, tetapi mengatakan “kami dalam solidaritas dengan Rusia” dan melanjutkan untuk membahas hubungan antara Brasil dan Rusia.

“Dengan banyak kerjasama di berbagai bidang: pertahanan, minyak dan gas, pertanian. Pertemuan sedang berlangsung. Saya yakin kunjungan saya adalah citra dunia yang dapat kita tumbuhkan banyak dengan hubungan bilateral kita,” katanya.

Putin memuji Brasil sebagai mitra dagang utama Rusia di Amerika Latin.

“Kami melanjutkan hubungan yang terputus oleh epidemi. Menteri-menteri utama pemerintah Anda mengunjungi Moskow. Sebuah pertemuan diadakan dengan Menteri Luar Negeri dan Pertahanan hari ini. Kami secara aktif bekerja di forum-forum internasional. Saya senang menerima Anda dan saya berharap itu,” kata Presiden Rusia. “Pertemuan kami akan membuahkan hasil. Brasil adalah mitra dagang utama kawasan Amerika Latin. Halo.

Presiden Brasil menuju ke Hongaria pada hari Kamis. Meski belum ada konfirmasi, ia diperkirakan akan bertemu dengan Perdana Menteri Hongaria Viktor Orbsen.

Video di media sosial menunjukkan pengerahan tentara Rusia di Ukraina 1:28

Brasil menandatangani perjanjian untuk berbagi informasi rahasia dengan Rusia

Sementara itu, Menteri Luar Negeri Brasil Carlos Franca bertemu pada hari Rabu dengan timpalannya dari Rusia Sergey Lavrov. Dalam pertemuan tersebut, mereka membahas kesepakatan untuk bertukar informasi geopolitik dan teknologi militer.

Menteri Kantor Keamanan Institusional Brasil, Augusto Heleno, telah menandatangani perjanjian dengan Rusia untuk pertukaran informasi rahasia antara kedua negara, menurut Franca.

READ  Haiti: Rincian mengejutkan dari pembunuhan Presiden Jovenel Moise

“Kami tertarik pada pertukaran perkiraan dan informasi geopolitik yang teratur dan berkelanjutan dari Amerika Latin,” kata Lavrov saat konferensi pers.

Lavrov menambahkan bahwa para pejabat membahas ketegangan antara Rusia dan AS/NATO atas Ukraina selama pertemuan mereka.

Prancis tidak berbicara tentang diskusi selama konferensi pers. Tetapi Lavrov mengatakan bahwa kedua belah pihak “bertukar pandangan tentang situasi di Eropa Timur” dan “pendekatan Amerika Serikat untuk menggantikan perintahnya dengan hukum internasional dan mencoba untuk membagi dunia menjadi dua bagian: negara-negara demokratis dan tidak demokratis.”

Menlu Rusia juga menekankan dukungan negaranya kepada Brasil untuk menjadi anggota tetap Dewan Keamanan PBB, serta menambah jumlah anggota organisasi tersebut.

Menteri Pertahanan Brasil, Walter Braga Neto, dan mitranya dari Rusia, Sergei Shoigu, juga berpartisipasi dalam pertemuan tersebut.