SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

'Boom yang belum pernah terjadi sebelumnya pada anak-anak' oleh RSV

‘Boom yang belum pernah terjadi sebelumnya pada anak-anak’ oleh RSV

Unit perawatan intensif pediatrik Massachusetts berlimpah saat para dokter menghadapi musim virus pernapasan syncytial yang sangat tinggi dan awal, juga dikenal sebagai RSV, serta virus pernapasan lainnya yang beredar. Dr Brian Cummings, MD, direktur medis Departemen Pediatri di Massachusetts General Children’s University, menggambarkan situasinya sebagai “krisis tempat tidur rawat inap.” “Hari ini di Unit Perawatan Intensif Pediatrik kami, ICU kami benar-benar penuh. Kami sudah memiliki tujuh pasien dari Unit Perawatan Intensif Pediatrik yang biasanya dipindahkan ke Unit Perawatan Intensif Pediatrik tetapi dipaksa untuk merawat mereka di luar pengaturan ICU tradisional. ,” kata Cummings. Dr Paul Bedinger, Kepala Kesiapsiagaan dan Kesinambungan di Mass General Brigham, menambahkan bahwa unit perawatan intensif rumah sakit memiliki “kapasitas 150%” mengingat jumlah anak-anak yang sakit kritis dalam perawatan mereka. Cummings mengatakan MGH melihat sekitar 2.000 kasus RSV selama Oktober dan lebih dari 1.000 pada minggu pertama November. Sebagian besar kasus dirawat di fasilitas perawatan darurat atau unit gawat darurat dan pasien dapat pulih di rumah, tetapi Cummings mengatakan sistem MGH telah merawat 250 pasien RSV di rumah sakit selain mereka yang telah tertular virus lain yang bersirkulasi. “Itu meningkat dan itu sangat berbahaya,” katanya. “Mengapa ini terjadi sekarang? Nah, selama dua tahun terakhir, anak-anak kita belum benar-benar terpapar virus rutin,” kata Dr. Alexi Arauz Boudreaux, kepala asosiasi pediatri di MGH Primary Care. “Sekarang setelah mereka berhenti menutup-nutupi atau menjaga jarak, sistem kekebalan mereka menghadapi virus baru.” RSV adalah virus flu biasa tetapi dapat menjadi penyebab penyakit parah pada anak-anak dan orang dewasa yang lebih tua dengan sistem kekebalan yang lemah. Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit mencatat bahwa anak-anak, terutama mereka yang berusia enam bulan atau lebih muda, dan orang dewasa yang lebih tua 65 tahun atau lebih, berisiko lebih besar terkena infeksi parah. “Pasti ada presentasi yang lebih parah. Pasien kami, pasien yang lebih muda, paling berisiko dirawat di rumah sakit,” kata Dr Cummings. Cummings juga menyebutkan bahwa karena peningkatan penerimaan pasien virus baru-baru ini, rumah sakit harus membatalkan beberapa operasi anak. “Sayangnya, kami harus membatalkan operasi pediatrik minggu ini dengan kekecewaan besar dari staf dan keluarga kami,” kata Cummings. “Tapi itu kenyataan yang disayangkan sekarang karena kita harus membuat keputusan sulit tentang di mana harus menempatkan pasien.” Infeksi RSV yang parah dapat menyebabkan pneumonia atau bronkiolitis, yang dapat memerlukan rawat inap, Christina Badoff mengetahui ada sesuatu yang salah ketika putranya Charlie berjuang untuk bernapas. Dia memiliki RSV dan dibawa ke rumah sakit, di mana dia menghabiskan delapan hari di unit perawatan intensif anak. “Kamu tidak berdaya, seperti, kamu tidak bisa membantu mereka,” kata Badoff. “Tidak ada yang bisa kamu lakukan. Yang bisa mereka dapatkan hanyalah oksigen dan kita hanya perlu membuangnya.” Sekitar waktu yang sama, Christine Sementelli, saudara ipar Badoff, mengalami hal yang sama. Putra asli Westwood juga sakit, hanya dua hari setelah merayakan ulang tahun pertamanya. “Mereka menelepon rumah sakit lain untuk melihat apakah ada tempat tidur yang tersedia di tempat lain yang tidak tersedia,” kata Semenelli. Data federal menunjukkan bahwa kasus RSV tahun ini di Massachusetts telah melampaui puncak kasus tahun lalu. Orang dewasa juga bisa mendapatkan RSV dan menularkan virus, Dr. Helen Boucher, dekan Fakultas Kedokteran Universitas Tufts, mengatakan kepada NewsCenter 5 dalam sebuah wawancara baru-baru ini. Meskipun mereka mungkin menunjukkan gejala flu biasa, orang dewasa yang terinfeksi akan menular selama tiga hingga delapan hari dan harus mengambil langkah-langkah untuk mencegah penularan ke orang lain, terutama kepada orang yang berisiko tinggi terinfeksi. Penularan virus dapat dicegah dengan menutupi batuk dan bersin, sering mencuci tangan dengan sabun dan air, menghindari kontak dekat dengan orang lain, dan membersihkan permukaan yang sering disentuh seperti gagang pintu, menurut CDC. Saat ini, tidak ada vaksin yang tersedia untuk RSV. Namun, Pfizer mengatakan perusahaan sedang menyelesaikan uji klinis yang menunjukkan hasil yang baik dan berharap mendapatkan persetujuan pemerintah untuk vaksin ini pada tahun depan.

READ  Roket Vega C Eropa gagal dalam misi kedua, kehilangan dua satelit

Unit perawatan intensif pediatrik Massachusetts berlimpah saat para dokter menghadapi musim virus pernapasan syncytial yang sangat tinggi dan awal, juga dikenal sebagai RSV, serta virus pernapasan lainnya yang beredar.

Dr Brian Cummings, direktur medis divisi pediatri di General College of Children, menggambarkan situasi sebagai “krisis tempat tidur rawat inap.”

“Hari ini di ICU anak kami, kami memiliki ICU yang benar-benar penuh. Kami sudah memiliki tujuh pasien di luar ICU anak yang biasanya dipindahkan ke ICU anak tetapi kami harus merawat mereka di luar pengaturan ICU tradisional.” Cumming.

Dr Paul Bedinger, Kepala Kesiapsiagaan dan Kesinambungan di Mass General Brigham, menambahkan bahwa unit perawatan intensif rumah sakit memiliki “kapasitas 150%” mengingat jumlah anak-anak yang sakit kritis dalam perawatan mereka.

Cummings mengatakan MGH melihat sekitar 2.000 kasus RSV selama Oktober dan lebih dari 1.000 pada minggu pertama November. Sebagian besar kasus dirawat di fasilitas perawatan darurat atau unit gawat darurat dan pasien dapat pulih di rumah, tetapi Cummings mengatakan sistem MGH telah merawat 250 pasien RSV di rumah sakit selain mereka yang telah tertular virus lain yang bersirkulasi.

“Itu meningkat dan itu sangat berbahaya,” katanya.

“Mengapa ini terjadi sekarang? Nah, selama dua tahun terakhir, anak-anak kita belum benar-benar terpapar virus rutin,” kata Dr. Alexi Arauz Boudreaux, kepala asosiasi pediatri di MGH Primary Care. “Sekarang setelah mereka berhenti menutup-nutupi atau menjaga jarak, sistem kekebalan mereka menghadapi virus baru.”

RSV adalah virus flu biasa tetapi dapat menjadi penyebab penyakit parah pada anak-anak dan orang dewasa yang lebih tua dengan sistem kekebalan yang lemah. Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit melaporkan bahwa anak-anak, terutama mereka yang berusia enam bulan atau lebih muda, dan orang dewasa yang lebih tua 65 tahun atau lebih, lebih mungkin mengembangkan infeksi parah.

READ  Cara hidup lebih lama: Jalan kaki secara teratur dapat meningkatkan umur panjang

“Semakin muda Anda saat terkena infeksi, semakin besar kemungkinan Anda mengalami presentasi yang lebih parah. Pasien kami, pasien yang lebih muda, adalah yang paling berisiko dirawat di rumah sakit,” kata Dr. Cummings.

Cummings juga menyebutkan bahwa karena lonjakan penerimaan pasien virus baru-baru ini, rumah sakit harus membatalkan beberapa operasi anak.

“Sayangnya, kami harus membatalkan operasi pediatrik minggu ini dengan kekecewaan besar dari staf dan keluarga kami,” kata Cummings. “Tapi itu kenyataan yang disayangkan sekarang karena kita harus membuat keputusan sulit tentang di mana harus menempatkan pasien.”

Infeksi RSV yang parah dapat menyebabkan pneumonia atau bronkiolitis, yang mungkin memerlukan rawat inap.

Christina Badoff tahu ada yang tidak beres ketika putranya, Charlie, kesulitan bernapas. Dia memiliki RSV dan dibawa ke rumah sakit, di mana dia menghabiskan delapan hari di unit perawatan intensif anak.

“Kamu tidak berdaya, seperti, kamu tidak bisa membantu mereka,” kata Badoff. “Tidak ada yang bisa kamu lakukan. Yang bisa mereka dapatkan hanyalah oksigen dan kita hanya perlu membuangnya.”

Sekitar waktu yang sama, Christine Sementelli, saudara ipar Badoff, mengalami hal yang sama. Putra asli Westwood juga sakit, hanya dua hari setelah merayakan ulang tahun pertamanya.

“Mereka menelepon rumah sakit lain untuk melihat apakah ada tempat tidur yang tersedia di tempat lain yang tidak tersedia,” kata Smentelli.

Data federal menunjukkan bahwa kasus RSV tahun ini di Massachusetts telah melampaui puncak kasus tahun lalu.

Orang dewasa juga bisa mendapatkan RSV dan menularkan virus, Dr Helen Boucher, dekan Fakultas Kedokteran Universitas Tufts, mengatakan kepada NewsCenter 5 dalam sebuah wawancara baru-baru ini. Meskipun mereka mungkin menunjukkan gejala flu biasa, orang dewasa yang terinfeksi akan menular selama tiga hingga delapan hari dan harus mengambil langkah-langkah untuk mencegah penularan ke orang lain, terutama kepada orang yang berisiko tinggi terinfeksi.

READ  Para astronom akhirnya menemukan planet berbatu yang memiliki atmosfer

Penularan virus dapat dicegah dengan menutupi batuk dan bersin, sering mencuci tangan dengan sabun dan air, menghindari kontak dekat dengan orang lain, dan membersihkan permukaan yang sering disentuh seperti gagang pintu, menurut CDC.

Saat ini, tidak ada vaksin yang tersedia untuk RSV. Namun, Pfizer mengatakan perusahaan sedang menyelesaikan uji klinis yang menunjukkan hasil yang baik dan berharap mendapatkan persetujuan pemerintah untuk vaksin ini pada tahun depan.