SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Brasil membatalkan pesanan jutaan Sputnik V dan sekarang akan menjadi milik kita – El Financiero

Pemerintah daerah di sembilan negara bagian timur laut Brasil pada hari Kamis mengumumkan penangguhan sementara kontrak yang mereka tandatangani dengan Institut Estetika dan Dana Berdaulat Rusia untuk mengimpor 37 juta dosis vaksin Sputnik V melawan COVID-19.

Penangguhan tersebut disebabkan oleh fakta bahwa otoritas kesehatan Brasil telah menyetujui penggunaan Sputnik V di Brasil dengan beberapa pembatasan dan bahwa Kementerian Kesehatan tidak memasukkan vaksin ini dalam kampanye imunisasi nasionalnya.

Badan Pemantau Kesehatan Nasional (Anvisa) mengizinkan impor vaksin Sputnik V Rusia pada bulan Juni, tetapi hanya “beberapa batch tertentu” dan “secara luar biasa dan sementara”.


Regulator menetapkan serangkaian “kondisi” untuk penggunaan sistem kekebalan Rusia di Brasil dan membatasi penerapannya pada satu persen populasi di masing-masing negara bagian timur laut.

Penangguhan kontrak diumumkan dalam sebuah pernyataan oleh Consorcio Nordeste, forum yang mempertemukan para gubernur dari sembilan negara bagian di timur laut Brasil, negara termiskin.

Menurut Konsorsium Timur Laut, penangguhan kontrak terjadi pada saat batch pertama dari satu juta vaksin diharapkan akan dikirimkan karena “pembatasan baru yang diberlakukan oleh Anvisa, vaksin tidak termasuk dalam rencana imunisasi nasional dan kurangnya izin impor.”

Sejauh ini, satu-satunya vaksin yang termasuk dalam rencana imunisasi nasional adalah vaksin dari laboratorium AstraZeneca, Sinovac, Pfizer dan Janssen, yang dilisensikan untuk digunakan oleh Anvisa.

“Sangat disayangkan. Brasil mengalami kasus kematian yang tinggi, dengan sekitar seribu kematian per hari, dan kami memiliki vaksin yang tersedia, tetapi mereka dicegah masuk ke negara itu karena keputusan Anfisa,” kata Gubernur Negara Bagian itu. dari Piauí, Wellington Dias, Presiden Konfederasi Timur Laut.

Dias mengatakan kontrak akan ditangguhkan sampai Anvisa mengizinkan penggunaan vaksin secara permanen dan tanpa syarat.

READ  Krisis iklim akan memaksa jutaan orang Meksiko mengungsi: WB

“Kami telah menangguhkan pengiriman vaksin pertama, dan sekarang kami setuju untuk menangguhkan kontrak sampai kami mendapatkan otorisasi dan merilis Sputnik V di Brasil,” tambahnya.

Ini disebutkan oleh dana kedaulatan Rusia Dosis yang akan dikirim ke Brasil sekarang akan didistribusikan di Meksiko, Argentina, dan Bolivia.

Anfisa, dalam sebuah pernyataan yang dikeluarkan pada hari Kamis, mengklarifikasi bahwa impor Sputnik harus memenuhi 22 persyaratan mengingat kebutuhan untuk “mengisi kesenjangan informasi yang ada mengenai aspek kualitas, keamanan, dan kemanjuran vaksin.”

Memo tersebut menyatakan bahwa “Anfisa menegaskan bahwa itu tidak menambahkan kondisi lain” dan menegaskan bahwa itu “dipandu oleh transparansi mutlak dalam semua keputusannya dalam membela melindungi kesehatan penduduk.”

Dan Brasil, yang telah mencatat lebih dari 560.000 kematian dan 20 juta infeksi, adalah negara kedua dengan jumlah korban epidemi terbesar dan ketiga dengan jumlah infeksi terbesar, hanya dilampaui oleh Amerika Serikat dan India.

Terlepas dari angka yang tinggi ini, rata-rata kematian mingguan turun pada Kamis ini menjadi 887 kematian per hari, tingkat terendah dalam sekitar tujuh bulan, dan tingkat cedera menurun menjadi 32.460 per hari, terendah dalam delapan bulan.

Penurunan kasus dan kematian bertepatan dengan percepatan proses vaksinasi di Brasil, di mana sekitar 50 persen populasi telah menerima dosis pertama dari beberapa imunisasi dan 21 persen hanya dua dosis atau dosis vaksin.