SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Bruce Arians pensiun, Todd Bowles pelatih kepala baru Buccaneers

Bruce Arians, yang memimpin Tampa Bay Buccaneers meraih kemenangan Super Bowl, pensiun dari pembinaan efektif segera dengan maksud digantikan oleh koordinator defensif Todd Bowles.

Arians, 69, memberi tahu staf pelatih dan pemainnya tentang berita tersebut Rabu malam dan mendiskusikan keputusan tersebut secara eksklusif dengan The Los Angeles Times dan Peter King dari NBC.

Bowles diharapkan ditunjuk sebagai pelatih kepala segera Rabu malam dengan konferensi pers pengantar Kamis.

“Suksesi selalu besar bagi saya,” kata Arians, menambahkan organisasi “mungkin dalam bentuk terbaik dalam sejarahnya.”

Arians, pelatih NFL dua kali tahun ini, menyerahkan kendali kepada Bowles, koordinator pertahanannya di Arizona dan Tampa Bay dan mantan pelatih kepala New York Jets.

Biasanya, sebuah tim harus mematuhi Aturan Rooney dan melakukan wawancara langsung dengan setidaknya dua kandidat minoritas untuk posisi pelatih kepala — yaitu orang kulit berwarna dan/atau wanita. Tetapi karena ini terjadi setelah awal tahun liga, ketika jendela wawancara telah ditutup, jenis suksesi pelatih-ke-pelatih ini sah.

Buccaneers baru-baru ini meminta klarifikasi dari NFL untuk memastikan mereka beroperasi dengan benar di bawah protokol perekrutan.

Bowles akan membawa total pelatih kepala minoritas NFL menjadi enam. Dia akan menjadi pelatih kepala keempat Buccaneers yang Hitam, rekor NFL. Tidak ada waralaba lain yang memiliki lebih dari dua. Keluarga Glazer, yang memiliki Buccaneers, sebelumnya mempekerjakan Tony Dungy, Raheem Morris dan Lovie Smith untuk menjadi pelatih kepala.

Arians mengatakan momen penting dalam keputusannya datang dua minggu lalu ketika quarterback Hall of Fame masa depan Tom Brady memutuskan untuk tidak pensiun dan bergabung kembali dengan tim. Arians mengatakan itu memberinya ketenangan pikiran yang dia butuhkan untuk meneruskan pekerjaan itu kepada teman dan kolega lamanya.

“[I don’t need to] menangkan 15 pertandingan lagi agar saya bahagia, ”kata Arians. “Saya lebih suka melihat Todd dalam posisi untuk menjadi sukses dan tidak harus mengambil beberapa [bad] pekerjaan. Saya mungkin akan pensiun tahun depan, pada bulan Februari. Jadi saya mengontrol narasi sekarang. Saya tidak mengontrolnya di bulan Februari karena [if] Brady terluka dan kami unggul 10-7, ini adalah wawancara terbuka untuk pekerjaan itu.”

READ  Playoff NBA: Bintang Suns bersinar melawan Mavericks, Heat mengalahkan Joel Embiid Sixers

Ditanya apakah ada semacam gesekan dengan Brady yang berperan dalam keputusan pelatih untuk mundur, Arians mengatakan tidak, namun mengakui: “Saya memiliki konflik dengan setiap pemain yang saya latih karena saya mengutuk mereka semua, termasuk dia.”

Dia kemudian menambahkan: “Hubungan hebat di luar lapangan.”

Todd Bowles akan mendapatkan kesempatan untuk bekerja dengan Tom Brady sebagai pelatih kepala Buccaneers.

(Jason Behnken / Associated Press)

Arian berencana untuk tetap berada di organisasi Buccaneers sebagai konsultan senior untuk sepak bola. Dia tidak menghadiri sarapan media hari Selasa untuk pelatih NFC dan membuat komentarnya tentang keputusannya melalui telepon.

“Saya akan berada di tempat latihan, saya akan berada di kantor,” katanya. “Apa pun yang mereka butuhkan untuk saya lakukan. Saya akan memiliki tangan yang berat dalam draft karena [general manager Jason Licht] dan saya, kami memiliki hubungan yang baik dalam draft. Kami akan memiliki Todd di sana juga.

“Hal terbesar yang saya tahu, saya tidak akan berada di pinggir lapangan selama pertandingan. Saya akan membuat terlalu banyak penalti. Mereka akan menandai saya sekarang karena saya bukan pelatih kepala karena memaki mereka. Itu hal terbesar saat ini — di mana aku akan berdiri selama pertandingan?”

Mengutip masalah kesehatan dan keinginan untuk fokus pada kehidupan di luar sepak bola, Arian meninggalkan Arizona Cardinals empat tahun lalu setelah lima musim sebagai pelatih mereka. Dia menghabiskan musim 2018 di stan siaran CBS sebelum muncul kembali dengan Buccaneers.

Membangun staf pelatih yang beragam, termasuk wanita, telah menjadi ciri khas karirnya. Buccaneers musim lalu adalah yang pertama memiliki dua staf pelatih penuh waktu wanita dan tim pertama dengan pelatih Hitam di ketiga tempat koordinator — dan empat jika Anda menghitung asisten pelatih kepala/koordinator permainan lari Harold Goodwin.

READ  PETA mengatakan dunia bisbol harus berhenti menggunakan 'Bullpen' demi 'lengan gudang' yang ramah hewan

“Saya selalu mengatakan, saya tidak memiliki tiga koordinator Hitam; Saya mendapatkan tiga koordinator terbaik yang saya tahu,” kata Arians, yang stafnya pada 2021 termasuk 11 asisten pelatih kulit hitam tertinggi di liga. “Mereka kebetulan berkulit Hitam. Hal wanita adalah dengan desain. Aku ingin mendobrak pintu itu.”

Bowles, yang merupakan koordinator pertahanan di bawah Arians di Arizona, berusia 24-40 tahun dalam empat musim sebagai pelatih kepala New York Jets, dari 2015 hingga 2018.

Di antara quarterback yang dilatih oleh Arian adalah Peyton Manning, Andrew Luck, Ben Roethlisberger dan sekarang Brady, yang bahkan pada usia 44 tahun menjadi pembicaraan pemain paling berharga musim lalu.

“Dengan Tom dan semua orang ini kembali sekarang,” katanya, “ini adalah waktu yang tepat bagi saya untuk pergi ke kantor depan dan masih memiliki hubungan yang saya cintai dan pergi bekerja dan meletakkan tangan saya di tumpukan entah bagaimana itu Todd mengambilnya.”

Antisipasinya adalah bahwa Arians dan Brady akan hadir pada hari Kamis ketika Buccaneers mengadakan konferensi pers untuk secara resmi mengumumkan serah terima kepelatihan.

Sebelum Brady kembali dari pensiun, rencananya adalah Tampa Bay akan merekrut kembali quarterback Blaine Gabbert.

Kata Arians: “Sebagian dari diri saya bersemangat untuk melatih Blaine Gabbert sebagai quarterback dan membuktikan semua orang: Cium pantatku, dia bagus.”

Sang pelatih mengatakan dia berpikir serius untuk pensiun setelah Buccaneers memenangkan Super Bowl 13 bulan lalu sebelum terhanyut dalam gagasan untuk mengulang sebagai juara.

“Saya berpikir sangat keras untuk menjadi yang teratas,” katanya. “Lalu itu seperti, nah, ayo pergi berdua. Tahun lalu adalah masalah dengan semua cedera tetapi masih menang dan sampai ke tempat yang kami dapatkan. Segera setelah itu, dua hingga tiga minggu setelahnya, rasanya seperti tidak bisa membiarkan pelatih saya digantung. Saya punya 31 keluarga yang bergantung pada saya. Jika saya pensiun pada bulan Februari, itu adalah wawancara terbuka. Istri saya sangat ingin tidak mengecewakan semua keluarga itu.”

READ  Bills dan Josh Allen memasuki Gedung Putih

Arians mengatakan dia masih merasa menyesal tentang dampak dari kepergiannya dari Arizona. Pada saat itu, dia berharap pekerjaan itu akan diberikan kepada koordinator pertahanan Cardinals James Bettcher. Sebaliknya, Arizona mempekerjakan Steve Wilks, yang membawa staf asisten pelatih baru dan dipecat setelah satu musim 3-13.

Arizona ditandai Pensiun kedua Arian. Yang pertama datang pada awal 2012 setelah Pittsburgh Steelers memecatnya sebagai koordinator ofensif. Namun, tidak butuh waktu lama baginya untuk kembali ke permainan. Dia setuju untuk bergabung dengan staf Chuck Pagano di Indianapolis pada 2012, dan mengambil alih sebagai pelatih sementara setelah Pagano didiagnosis menderita kanker. Arians menjadi pemain interim pertama yang dinobatkan sebagai pelatih liga terbaik tahun ini.

Arians, yang tidak mendapatkan kesempatan melatih kepala pertamanya sampai dua hari sebelum ulang tahunnya yang ke-60, pensiun dengan rekor 89-51-1 dalam sembilan musim dengan timnya meraih kemenangan dua digit sebanyak lima kali. Timnya menang 6-3 di babak playoff, dengan Buccaneers mengalahkan Kansas City di Super Bowl untuk menutup musim 2020.

Dia mengatakan perpisahan pembinaan ketiga ini untuk disimpan.

“Suka [my son] Jake berkata, ‘Kamu menjauh dari tim Super Bowl yang tidak terlalu pintar,’” katanya. “Saya tidak merasa mundur karena saya tidak pensiun. Dalam pikiran saya, saya tidak pensiun, saya hanya pindah ke sisi lain kantor dan masih ada untuk siapa pun yang membutuhkan saya.”