SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Bukele mengerahkan lebih dari 5.000 tentara ke komune Salvador setelah seorang petugas polisi terbunuh

Bukele mengerahkan lebih dari 5.000 tentara ke komune Salvador setelah seorang petugas polisi terbunuh

EFE. – Lebih dari 5 ribu personel tentara dan POLISI ke penyelamat Diposting Rabu ini di Kotamadya Konsep baru73 km dari San Salvadorsetelah pembunuhan agen oleh tersangka anggota geng.

Ini adalah blok keamanan yang didirikan di kota milik departemen Chalatenangosebagaimana dilaporkan Rabu ini oleh Presiden Nep Pokell di Twitter.

Anda mungkin tertarik: Mantan Presiden Mauricio Funes akan diadili di El Salvador, dituduh bekerja sama dengan geng

Presiden membenarkan bahwa agen tersebut membunuh perusahaan POLISI Di tangan anggota geng yang masih berada di beberapa bagian negara “bersembunyi, melarikan diri dari negara sistem pengecualian“.

“Sejak pagi ini, kami telah memasang pagar keamanan di sekitar kotamadya Nueva Concepción, Chalatenangodengan lebih dari 5.000 personel militer dan 500 polisi, mencari mereka yang bertanggung jawab atas pembunuhan tersebut dan seluruh bangunan. anggota geng Dan kolaborator yang masih bersembunyi di tempat itu.”

“Mereka akan membayar mahal karena membunuh kita pahlawantambah presiden.

Bukele Dia mengatakan pada hari Selasa bahwa pemerintahnya akan melakukannya Pembongkaran Dengan anggota geng dan mereka tidak akan pernah keluar dari penjara.

“Biarkan semua orang tahu lembaga Swadaya Masyarakat hak asasi manusia, bahwa kita akan Pembongkaran Dengan pembunuh berdarah ini dan kolaboratornya, kami akan menempatkan mereka penjara Dan mereka tidak akan pernah keluar,” tulisnya Twitter Komisaris.

Anda mungkin tertarik: El Salvador meminta mereka yang bertanggung jawab atas kebakaran Ciudad Juarez diadili untuk dijadikan preseden

itu ParlemenItu disetujui, oleh mayoritas besar pro-pemerintah, pada Selasa malam, perpanjangan keempat belas dari rezim darurat sejak akhir Maret 2022, setelah eskalasi rezim darurat. pembunuhan Ini menyisakan lebih dari 68 ribu dan 700 tahanan.

READ  Gempa berkekuatan 7,6 di Papua Nugini menimbulkan peringatan tsunami dan merusak bangunan | USG | Globalisme

menteri keamanan, Gustavo FilatoDia menyebutkan dalam sebuah wawancara televisi bahwa sekitar 5.000 orang ditangkap di bawah rezim darurat, yang mewakili lebih dari 7% dari jumlah total tahanan. penangkapanMereka sudah dibebaskan.

Filato Ia menolak pernyataan berbagai organisasi kemanusiaan terkait penahanan orang-orang yang tidak terkait dengan Kementerian Luar Negeri geng.

Organisasi kemanusiaan di negara Amerika Tengah itu mendaftarkan setidaknya 5.082 hingga pertengahan Maret Korban pemerkosaan langsung hak asasi manusia, terutama karena penangkapan sewenang-wenang, dalam konteks rezim darurat.