SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Bulan menyusut, yang dapat membahayakan astronot dalam misi NASA yang direncanakan pada tahun 2026

Bulan menyusut, yang dapat membahayakan astronot dalam misi NASA yang direncanakan pada tahun 2026

Bulan menyusut, dan misi NASA di masa depan mungkin akan sangat terpengaruh oleh kenyataan baru ini Studi baru Mengonfirmasi.

Ketika inti logam bulan terus mendingin setelah terbentuk sekitar 4,5 miliar tahun yang lalu, permukaan bulan – yang tidak elastis tetapi rapuh – semakin menyusut, membuatnya lebih rentan terhadap gempa bumi, menurut hipotesis para peneliti dari Universitas Maryland. Gempa bumi tersebut dapat memicu tanah longsor yang membahayakan astronot di permukaan.

“Saat kita mendekati tanggal peluncuran misi berawak Artemis, penting untuk menjaga astronot, peralatan, dan infrastruktur kita seaman mungkin,” kata Nicholas Schmer, ahli geologi di Universitas Maryland yang membantu penulis penelitian tersebut. “Pekerjaan ini membantu kita bersiap menghadapi apa yang menanti kita di Bulan – apakah itu struktur rekayasa yang dapat lebih tahan terhadap aktivitas seismik bulan atau melindungi manusia dari daerah yang sangat berbahaya.”

NASA berencana meluncurkan Artemis III pada tahun 2026, menandai pertama kalinya manusia mendarat di bulan dalam lebih dari setengah abad. Penerbangan tersebut dijadwalkan mendarat di dekat kutub selatan bulan.

“Pesawat luar angkasa Orion milik NASA akan menjadi perjalanan kru ke dan dari Bumi dan ke dan dari orbit bulan,” kata NASA Dia menulis. “Orion adalah satu-satunya pesawat ruang angkasa yang mampu mengembalikan awaknya ke Bumi dengan kecepatan masuk kembali ke bulan. … Empat astronot akan berangkat dari Launch Pad 39B di Kennedy Space Center di Florida selama Sistem Peluncuran Luar Angkasa (SLS)satu-satunya roket yang cukup kuat untuk mengirim Orion, awaknya, dan perbekalan mereka ke Bulan dalam satu peluncuran.

“Pertama, kru akan diluncurkan ke orbit Bumi di mana mereka akan melakukan pemeriksaan sistem dan penyesuaian panel surya di Orion. Kemudian, dorongan kuat dari SLS Tahap propulsi kriogenik sementara Orion akan membantu tampil Injeksi translunar NASA selanjutnya mencatat bahwa Ruang Angkasa Elon Musk

READ  Fauci mengatakan belum jelas apakah orang akan membutuhkan booster tahunan

Klik di sini untuk mendapatkan aplikasi DAILYWIRE+

Studi tersebut menunjukkan bahwa “wilayah kutub selatan Bulan terkena tekanan global yang menyebabkan deformasi kontraksional dan kegempaan terkait.” “Deformasi ini terutama terlihat pada lereng sesar lobate; contohnya tersebar secara global, termasuk di wilayah kutub. Sekelompok kecil lereng lobate terletak di dalam zona calon subsiden De Gerlache Rim 2 Artemis III.