SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Burger King menyumbangkan hasil sandwich ayam ke organisasi LGBTQ.  Jangan jatuh cinta padanya.

Burger King menyumbangkan hasil sandwich ayam ke organisasi LGBTQ. Jangan jatuh cinta padanya.

Jika saya sakit sebanyak yang saya dengar Perang Sandwich Ayam – Juga dikenal sebagai raksasa makanan cepat saji yang mencoba menghasilkan uang dari kesuksesan sandwich ayam terkenal Popeyes yang dirilis pada tahun 2019 – Anda dapat menarik perhatian Anda dengan berita bahwa Burger King telah memasuki keributan dengan sandwich yang disebut “Chucking”. “

Namun alih-alih menargetkan Popeyes, Burger King telah menyatakan perang terhadap pemasok sandwich ayam lainnya.

“#ChKing mengatakan hak LGBTQ+!” Baca baca Tweet Terakhir Dari Burger King.

Rantai tersebut mengumumkan bahwa untuk setiap sandwich ayam yang dijual pada bulan Juni, mereka akan menyumbangkan 40 sen untuk Kampanye Hak Asasi Manusia (organisasi hak-hak sipil LGBTQ terbesar di Amerika).

“Sampai Minggu,” tambah Burger King, diikuti dengan emoji mata.

Apa yang diisyaratkan perusahaan di sini tidak sepenuhnya akurat: Chick-fil-A, pesaing utama sandwich ayam, terkenal karena menutup restorannya pada hari Minggu karena iman Kristen pendirinya Trott Cathy. Anda juga mungkin menyadari sekarang bahwa Chick-fil-A memiliki file Tanggal Dari Donasi ke organisasi anti-LGBTQ.

Beberapa di Twitter memuji perusahaan karena sikap progresifnya.


Terima kasih @BurgerKing karena telah menjadi sekutu LGBTQ+ dan merayakan kebanggaan bersama kami bulan ini! mengalir 1 pengguna Twitter. “Senang melihat perusahaan besar seperti Burger King berdiri untuk kesetaraan!”

Saya pikir inilah saatnya untuk mengingatkan semua orang bahwa perusahaan tidak peduli dengan Anda, dan mereka juga belum tentu sekutu. Sangat mudah untuk jatuh ke dalam perangkap memuji merek karena berada di sisi yang benar dari kencan, tetapi selalu ingat bahwa ketika mereka melakukannya, mereka sering mendapatkan sesuatu darinya juga.

READ  Mengapa Saham Fint Taung melonjak hari ini

Seperti 1 pengguna Twitter Katakan dengan bijak, “Pengingat: Burger King melakukan ini karena mereka menghapus sumbangan amal untuk menghindari pembayaran pajak, bukan karena mereka menyumbangkan apa yang terjadi pada kita di komunitas queer.”

Sementara mereka menyumbangkan uang ke organisasi LGBTQ, pada akhirnya, 40 sen per sandwich seharga $4 hingga $5 (harga bervariasi menurut wilayah) hanyalah 8 hingga 10% dari hasil Burger King. Mereka juga mencatat bahwa sumbangan akan mencapai maksimum $ 250.000 – jumlah yang sangat kecil untuk perusahaan yang CEO-nya memiliki kekayaan bersih setidaknya diperkirakan $37,3 juta (Sementara itu, sebagian besar karyawan Burger King mencapai rata-rata Tarif per jam sekitar $9).

Seperti yang dijelaskan oleh penulis Vox Alex Abad-Santos dalam a artikel yang bagus Tentang merek yang mendukung Kebanggaan pada tahun 2018, “Jadi uang yang masuk ke badan amal LGBTQ adalah hal yang baik, bukan? Secara abstrak, ya, tetapi secara keseluruhan, struktur donasi konsumen ini menciptakan konteks untuk apa yang disebut kelonggaran, memberi merek Bisnis dan konsumen sama-sama cara yang mudah untuk mendukung tujuan sosial dan politik.”

lebih dari “Bertindak[ing] Hasan,” Juga jelas bahwa tujuan sebenarnya di sini adalah untuk menjual lebih banyak sandwich daripada pesaing mana pun. Ini adalah teknik pemasaran yang hebat, karena memiliki manfaat tambahan dengan memposisikan Burger King sebagai rantai makanan cepat saji dengan landasan etika yang tinggi. Tapi tindakan berbicara lebih keras daripada kata-kata.

Saat perusahaan menerima pesan dukungan untuk #Pride di Twitter, Juli lalu, seorang karyawan transgender di Santa Monica Burger King Meninggal karena COVID-19Seorang sutradara diduga menyalahkan kematiannya pada “suntikan hormon”. sana tidak ada bukti Untuk mendukung terapi penggantian hormon (HRT) ini, pengobatan umum untuk disforia gender, ada hubungannya dengan gejala virus corona yang memburuk.

READ  Bisakah pengelolaan sampah kita tetap berjalan?

Setelah kematiannya, karyawan Burger King melakukan pemogokan dan mengajukan keluhan kepada pejabat kesehatan Los Angeles tentang kondisi berbahaya dan diduga mengizinkan karyawan yang sakit untuk terus bekerja selama seminggu setelah dia mengalami gejala “parah”.

Pada dasarnya, jika menurut Anda konglomerat makanan cepat saji mana pun “progresif” atau “berpihak pada Anda”, lihat sekilas sejarah hukum mereka (dalam kasus Burger King, beberapa sorotan termasuk penyebaran Informasi yang salah tentang upaya buruh tani untuk menaikkan upah dan modern Gugatan atas tuduhan diskriminasi terhadap kaum LGBT).

Ini juga bukan upaya pertama Burger King untuk menggunakan isu sosial sebagai taktik pemasaran: Pada bulan Maret, dia menulis tweet yang keliru, sekarang dihapus dari Burger King UK pada Hari Perempuan Internasional “Wanita termasuk di dapur.” Ternyata berbicara tentang disparitas gender di industri restoran melalui thread berikutnya adalah titik awal, tapi tentu saja itu hanya berhasil membuat orang kesal.

“Tolong jangan gunakan seksisme sebagai cara untuk mengeklik,” tulis seorang pengguna Twitter. penyematan tweet.

Secara keseluruhan, saya tidak peduli jika Anda mendapatkan sandwich ayam goreng di Chick-fil-A atau Burger King. Jangan membodohi diri sendiri dengan berpikir bahwa perusahaan memiliki etika, tidak peduli berapa banyak yang mereka sumbangkan – atau seberapa sedikit yang mereka sumbangkan – untuk Pride.