SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Caño Cristales, sungai terindah di Kolombia di dunia, menyala setelah pandemi

Setengah abad konflik bersenjata tetap tersembunyi Sungai terindah di dunia Dan lebih dari setahun epidemi sekali lagi menghalangi wisatawan untuk memikirkan warna-warna cerah dan alami Caño CristalesSalah satu keajaiban alam Kolombia mulai pulih.

mereka menyebutnya “Sungai Lima Warna” oleh pewarna Tumbuhan air “Macarenia clavigera” apa yang melempar Merah, fuchsia, hijau dan kuning Apalagi dari bulan Juni saat alirannya berkurang dan matahari menerpanya dan melewatinya Taman Alam Nasional Sierra de la Macarenayang menutup pintunya ketika epidemi dimulai.

Setelah tidak menyambut pengunjung pada tahun 2020, Caño Cristales sekali lagi memiliki sekelompok kecil turis yang berjalan di jalur ramah lingkungan, memotret lekukan berbatu yang bersandar di sungai, mengagumi air terjun yang bergulir dan mandi di kolam alami.

FOTO: Getty Images

Awal dari epidemi

“Di mana tidak ada pariwisata, tidak ada pekerjaan. Restoran, kapal, hotel … semuanya kosong,” jelas pemandu Lady Aguilar, yang beberapa minggu lalu mengambil pekerjaan yang telah dia lakukan selama lima tahun: mengajar orang Kolombia dan orang asing salah satu harta terpendam negerinya..

Sangat tersembunyi bahkan hanya sepuluh tahun yang lalu bahkan mereka yang tinggal di provinsi Meta, di mana Caño Cristales berada, tidak mengetahui keberadaannya dan berbahaya untuk masuk untuk mengunjunginya.

Namun sejak 2012, ketika mulai menerima pengunjung secara terorganisir, pariwisata meningkat, dan dari 3.847 yang diterima, mencapai puncaknya pada 15.000 dengan penandatanganan perjanjian damai pada 2016.

“Selama bertahun-tahun ekonomi ilegal di La Macarena, sekarang komunitas lokal, terutama bisnis komunitas, diorganisir, dan satu setengah tahun setelah penutupan Caño Cristales, yang merupakan moto daerah ini, orang tidak dapat memperoleh pendapatan. “, kata Gubernur Meta, Juan Guillermo Zuluaga.

READ  Fury in Chicago: Sebuah klip video telah dirilis tentang seorang polisi yang menembak dan membunuh seorang remaja berusia 13 tahun

Mereka mempertaruhkan mata pencaharian mereka dengan pariwisata komunitas, di mana pengunjung tidur di pondok kecil Don Teo, makan siang saat Dona Maria menyeberangi sungai dengan seorang pendayung dan mengunjungi taman bersama Lady atau Julian, dua pemandu lokal.

Sebagian besar keluarga selamat dari serangan gencar ini dengan mengandalkan ternak, kekuatan lain dari La Macarena, kotamadya susu utama Meta, meskipun penggembalaan ekstensif di kawasan hutan transisi ke Amazon ini diterjemahkan menjadi deforestasi.

Untuk Taman dan Caño Cristales, seperti di daerah lain di dunia, kurungan membantu mereka bernapas dan memberi hewan lebih banyak ruang.

“Jika kita melakukan pengamatan menyeluruh pada saat itu di mana tidak ada pengunjung, kita akan menemukan keberadaan hewan yang lebih besar”, merangkum ranger dan koordinator ekowisata untuk Taman Nasional Orinoquía, Faber Ramos.

Epidemi ini memiliki “dampak positif” pada ekosistem, dan kehadiran hewan lebih banyak di lahan basah yang sebelumnya sering dikunjungi orang.

Sejak dibuka kembali pada bulan Juni, lebih dari 700 orang telah menikmati berenang damai di depan air terjun liar, di bawah pengawasan penjaga taman dan militer.

Memang, kehadiran militer luar biasa: mereka berdiri di jalur yang dilalui turis, terbang dengan helikopter dan berpatroli di Sungai Guayabero yang tumpah di Cao Cristales. Tanda yang tidak salah lagi bahwa tanah ini masih keras.

Area yang diperiksa

El Meta adalah bekas daerah FARC sehingga pemimpin gerilya di kawasan itu, Jorge Briceno, yang dijuluki “Mono Gogoi,” yang dibunuh oleh militer pada 2010, menyebut Caño Cristales “spa pribadi”.

Sampai di sana berarti bertaruh secara acak, karena para pejuang ingin menutup mata bagi mereka yang memasuki wilayah mereka, menghabiskan beberapa hari di jalan tak beraspal untuk mencapai kota (bahkan hari ini dibutuhkan dua hari untuk pergi dari Bogota melalui jalan darat) dan membawa tetangga untuk membimbing Anda.

READ  Kesempatan Terakhir Umat Manusia Melawan Perubahan Iklim yang Belum Pernah Terjadi Sebelumnya - El Financiero

Sejak demobilisasi pemberontak, pembelot FARC yang beroperasi di daerah itu telah berusaha untuk mendapatkan kembali kendali atas daerah yang mereka lihat sebagai “strategis” untuk perdagangan narkoba, meskipun, seperti yang dicatat oleh gubernur, masyarakat “membelanya. Itu tidak terjadi. lagi.”

Di luar konteks, kenyataannya adalah ketika Anda berjalan di sepanjang pantai Caño Cristales, bahaya terbesar adalah tergelincir dan jatuh ke sungai.

Dengan informasi dari EFE.

LLH