SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Cara hidup lebih lama: Jalan kaki secara teratur dapat meningkatkan umur panjang

Cara hidup lebih lama: Jalan kaki secara teratur dapat meningkatkan umur panjang

Berjalan adalah hobi yang damai tetapi juga membuka banyak manfaat kesehatan. Sebuah studi baru menambah semakin banyak bukti yang menghubungkan berjalan dengan harapan hidup yang lebih lama. Pengambilan utama dari penelitian ini akan dipublikasikan di Biologi komunikasiApakah berjalan secara teratur dapat menambah hingga 15 tahun harapan hidup.

Dr Ellie mengatakan pagi ini bahwa mengambil langkah-langkah memberikan “banyak manfaat kesehatan.”

Penelitian telah menunjukkan bahwa berjalan bermanfaat untuk kehilangan ingatan terkait usia, katanya.

Dokter mengatakan itu juga bagus untuk wanita pasca-menopause dan untuk menjaga tulang dan otot Anda kuat.

Berapa banyak langkah yang harus Anda ambil untuk melihat hasilnya?

Dr. Ellie berhati-hati dalam menetapkan jumlah langkah karena hal itu tampaknya “terlalu sewenang-wenang”.

Baca lebih lanjut: Cara Hidup Lebih Lama: Rahasia Umur Panjang? Studi menunjukkan kuncinya adalah memasak di rumah

Menurut dr Ellie, jalan-jalan bersama teman dan alam juga memberikan manfaat tambahan.

Apa yang ditemukan oleh studi terbaru?

Thomas Yates, Profesor Aktivitas Fisik, Perilaku Sedentary dan Kesehatan dari University of Leicester, Inggris, telah mempelajari manfaat kesehatan dari berjalan kaki setiap hari.

Dalam penelitian yang dipublikasikan di Communication Biology, ditemukan bahwa orang yang mengadopsi irama cepat dapat memiliki umur biologis 15 tahun lebih muda daripada mereka yang menghabiskan waktu mereka untuk jalan-jalan sehari-hari.

Profesor Yates dan timnya di Institut Nasional untuk Penelitian Kesehatan di Pusat Penelitian Biomedis Leicester mengamati panjang telomer – struktur pelindung di ujung kromosom – pada 405.981 orang dewasa paruh baya di Inggris.

Apa yang mereka temukan adalah bahwa jalan cepat membantu mempertahankan panjang telomer.

Studi ini muncul setelah meta-analisis dari 15 studi yang melibatkan hampir 50.000 orang.

READ  Coronavirus: 53 kasus varian R.1 baru terdeteksi di California. Inilah yang perlu Anda ketahui tentang strain COVID mutan

Penelitian, yang mencakup empat benua, memberikan wawasan baru tentang seberapa banyak langkah berjalan kaki setiap hari akan secara optimal meningkatkan kesehatan dan umur panjang orang dewasa – dan apakah jumlah langkah berbeda untuk orang-orang dari berbagai usia.

Sekelompok ilmuwan internasional yang membentuk Steps for Health Collaborative, yang dipimpin oleh ahli epidemiologi aktivitas fisik di University of Massachusetts Amherst, menemukan bahwa mengambil lebih banyak langkah setiap hari membantu menurunkan risiko kematian dini. Hasilnya dilaporkan dalam sebuah makalah yang diterbitkan pada 2 Maret di Kesehatan Masyarakat Lancet.

Lebih khusus lagi, untuk orang dewasa berusia 60 tahun atau lebih, risiko kematian dini stabil di sekitar 6000 hingga 8000 langkah per hari, yang berarti bahwa lebih banyak langkah tidak memberikan manfaat umur panjang tambahan.

Orang dewasa di bawah usia 60 tahun melihat risiko kematian dini menetap di sekitar 8.000 hingga 10.000 langkah per hari.

Menariknya, penelitian tersebut tidak menemukan hubungan definitif dengan kecepatan berjalan, selain jumlah total langkah per hari.

Mengambil langkah Anda – tidak peduli seberapa cepat Anda berjalan – adalah kaitan dengan risiko kematian yang lebih rendah.