SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Carlos Acutis dan pendiri Misionaris Consolata akan menjadi orang suci

Carlos Acutis dan pendiri Misionaris Consolata akan menjadi orang suci

Dalam pertemuan dengan Kardinal Semeraro, Paus Fransiskus menyetujui dekrit yang mengarah pada kanonisasi pemuda yang dimakamkan di Assisi dan Pastor José Alamano. Sekelompok biarawan Fransiskan yang menjadi martir di Damaskus pada tahun 1860 juga akan dibeatifikasi, sementara seorang misionaris Darah Berharga dan dua martir komunis akan dibeatifikasi.

Alessandro De Carolis – Kota Vatikan

Kisahnya diketahui banyak orang. Sangat muda, berbakat sejak awal Internet, dan memiliki hati yang besar terhadap siapa pun, bahkan sebagai seorang anak, dan terutama untuk orang-orang sezamannya, yang dia bantu semampunya. Seorang remaja yang dewasa sebelum waktunya dengan kecerdasan dan semangat, sebagaimana layaknya seorang yang dilahirkan asli tetapi tidak akan mati sebagai fotokopi. Pada tahun 2006, ketika Carlos Acutis berusia 15 tahun, dia telah membuka jalan menuju apa artinya memiliki iman, mencintai Gereja dan orang miskin, dan mengunggah karyanya secara online untuk meninggalkan pesan – dengan presentasinya tentang mukjizat Ekaristi – bahwa dia tidak akan termakan sampah seperti kebanyakan algoritma. Pada bulan Oktober, leukemia fulminan merenggut nyawanya, namun bukan penyebab penyakitnya. Paus Fransiskus membeatifikasinya pada tahun 2020 di Assisi, di mana ia sekarang dimakamkan di tempat suci penjarahan, yang menjadi sasaran ziarah tanpa akhir.

Pesan seumur hidup

Dan di sinilah dimulailah kisah luar biasa tentang mukjizat yang mengarah pada kanonisasi Charles. Di antara sekian banyak peziarah yang datang ke makam tersebut, pada Jumat 8 Juli 2022, juga ada seorang perempuan bernama Liliana asal Kosta Rika. Dia berlutut, berdoa dan meninggalkan pesan, kata-kata harapan seputar rasa sakit terburuk yang dialami seorang ibu. Enam hari yang lalu, pada tanggal 2 Juli, putrinya terjatuh dari sepedanya di malam hari saat kembali ke rumahnya, di pusat kota Florence, tempat gadis itu belajar sejak tahun 2018. Berita dari Rumah Sakit Careggi adalah berita terkini. Trauma kepala yang sangat parah, kraniotomi, tulang oksipital kanan diangkat untuk menghilangkan tekanan, hampir tidak ada harapan untuk bertahan hidup.

Pada tanggal 2 Juli, sekretaris Liliana mulai berdoa kepada Beato Carlos Acutis, dan pada hari kedelapan Liliana sendiri berangkat ke Assisi. Pada hari yang sama, rumah sakit melaporkan bahwa Valeria kembali bernapas secara spontan, dan keesokan harinya dia mulai bergerak lagi dan berbicara sebagian. Sejak itu, kasus ini menjadi salah satu kasus di mana protokol medis tidak lagi diutamakan. Pada tanggal 18 Juli, CT scan menunjukkan bahwa pendarahannya telah hilang dan pada tanggal 11 Agustus gadis tersebut dipindahkan ke perawatan rehabilitasi, tetapi hanya setelah satu minggu menjadi jelas bahwa pemulihan total tinggal selangkah lagi. Pada tanggal 2 September, ibu dan putrinya kembali ke Assisi, ke makam Charles, untuk mengucap syukur.

READ  Senat AS menyetujui bantuan penting ke Ukraina - DW - 11/02/2024

Drama hutan

Ada cerita yang tidak sepenuhnya berbeda yang mengarah pada kanonisasi Beato José Alamano dari Piedmont, yang hidup antara tahun 1851 dan 1926. Sebagai seorang remaja putra, José tumbuh di kalangan Salesian, pada usia dua puluh dua tahun dia adalah seorang pendeta dengan impian untuk pergi misi, namun kesehatannya tidak stabil dan dia harus mengurus hal-hal lain. Pada usia dua puluh sembilan tahun, dia dikirim untuk mengelola kuil Maria terbesar di Turin, yang didedikasikan untuk Bunda Maria dari Consolata. Dia mengembalikannya ke kemegahan sebelumnya dan mengubah impian misionaris menjadi sebuah karya besar, Institut Misionaris Consolata, yang dia dirikan pada tahun 1901 dan, atas permintaan Paus Pius X, juga mendirikan cabang wanita dengan para biarawati misionaris di gereja tersebut. Konsolata. Yohanes Paulus II membeatifikasinya pada tahun 1990.

Pada tanggal 7 Februari 1996, seekor jaguar betina menerkam Sureno Yanomami, seorang India dari hutan hujan Amazon. Pukulan tersebut merobek sebagian tengkoraknya dan pria tersebut dibiarkan tanpa perawatan medis yang memadai selama delapan jam, hingga sebuah pesawat membawanya ke Rumah Sakit Boa Vista. Pemandangan di hadapan para dokter sangat buruk, karena pria aslinya dioperasi dan kemudian dirawat di perawatan intensif. Di sisinya, selain istrinya, ada enam suster dari Consolata, seorang pastor dan seorang bruder misionaris, juga dari Consolata. Mereka semua memanggil Beato Alamano dan meletakkan salah satu reliknya di samping tempat tidur Sureno. Pada hari itu, novena yang diberkati dimulai dan para biarawan mendaraskannya untuk meminta pendiri mereka menyembuhkan pria tersebut. Sureno bangun sepuluh hari setelah operasi tanpa masalah neurologis. Pada tanggal 4 Maret, ia dipindahkan ke sebuah kediaman, dan pada tanggal 8 Mei, ia kembali ke desanya, pulih sepenuhnya, dan melanjutkan hidupnya sebagai penghuni hutan.

READ  Rusia dan Ukraina: Bagaimana hubungan ekonomi antara Moskow dan Beijing dan apa peran China dalam perang?

Doa yang menyembuhkan

Dalam Dekrit yang ditandatangani oleh Paus, ada cerita lain tentang penyembuhan ajaib yang mengarah pada beatifikasi Pendeta John Merlini, seorang pendeta Umbria yang berasal dari Spoleto, tempat ia dilahirkan pada tahun 1795, dan meninggal di Roma pada tahun 1873. Pada tahun 1820 ia bergabung dengan komunitas misionaris di Roma. Darah Paling Berharga, yang akan dia layani dengan seluruh energinya sampai kematiannya, menjadi pengawas umumnya pada tahun 1847. Dia sangat dihormati oleh Pius IX, yang menginginkan dia sebagai penasihat spiritualnya.

Kisah mukjizat itu merujuk pada Tuan C. Cefalo, dari Benevento pada tahun 1946, yang dirawat di rumah sakit antara bulan September dan Oktober 2013 karena angiodisplasia, suatu kelainan pembentukan pembuluh darah di usus. Gambaran klinisnya memburuk, dan rawat inap serta transfusi darah tidak berpengaruh. Pada 10 Januari 2015, ia kembali dirawat di rumah sakit dalam kondisi kritis dan setengah sadar. Keponakannya, yang sering mengunjungi paroki Santa Ana de Benevento, yang dikelola oleh Misionaris Darah Berharga, mulai meminta perantaraan Yang Mulia Juan Merlini dari keluarganya. Mereka menempatkan foto kecil dirinya dengan sisa-sisanya di tempat tidur pasien, dan mulai tanggal 16 Januari terjadi perubahan mendadak dan tidak dapat dijelaskan menjadi lebih baik dalam perkembangan klinisnya, yang menyebabkan pemulihan yang cepat, lengkap dan permanen yang tidak dapat dijelaskan. Secara ilmiah.

tanpa rasa takut

Salah satu berkah dari keputusan hari ini adalah kisah-kisah kemartiran. Yang pertama mengacu pada pendeta Polandia, Estanisław Kostka Stryč, lahir pada tahun 1902, yang setelah ditahbiskan menjabat sebagai pastor paroki dan dibedakan oleh dedikasinya dalam menciptakan kelompok pendidikan dan doa Kristen untuk anak-anak, remaja dan orang dewasa, serta membantu para pekerja, pengangguran dan keluarga yang berada dalam kesulitan. Pekerjaan pastoralnya mengganggu para ekstremis komunis yang menetap di Lobon dan melihat kedekatan Pastor Estanislao dengan para pekerja sebagai cara gereja untuk memperbudak kelas-kelas miskin. Pastor tersebut menerima surat kaleng yang penuh dengan hinaan dan ancaman pembunuhan, dan penyerang tak dikenal menodai kediamannya dan membuang pakaian liturgi, namun Pastor Estanislao bertahan dengan berani, hingga pada tanggal 27 Februari 1938, saat Misa, ketika, mendekati mimbar untuk menyampaikan khotbah, Wawrzeniek Nowak, seorang yang mengaku komunis, menembaknya hingga tewas sebanyak empat kali. Pastor tersebut kemungkinan besar menyadari kehadiran Nowak dan menebak niatnya, karena dia menyuruh anak-anak menjauh dari mimbar. Pembunuhnya ditangkap massa, kemudian si pembunuh diadili dan dijatuhi hukuman mati.

READ  Sebuah "kapsul waktu" dibuka lebih dari 130 tahun yang lalu di Amerika Serikat (foto)

Seperti Maria Goretti

Kisah kemartiran lainnya menyangkut seorang wanita awam Hongaria, Mary Magdalene Budy. Lahir pada tahun 1921 di Zgliget, ia adalah putri seorang pekerja pertanian, namun dianggap tidak sah karena ayahnya tidak berdokumen. Terlebih lagi, dia adalah pria yang kasar, pecandu alkohol, dan ateis. Namun Maria Magdalena, di bawah pengaruh ibunya, bertumbuh dalam iman, menerima sakramen-sakramen, dan menempatkan dirinya dalam pelayanan kepada anak-anak, orang miskin, dan orang lanjut usia yang diabaikan atau ditinggalkan. Dia ingin mengabdikan dirinya, tetapi tidak ada lembaga keagamaan yang dapat menerimanya karena keadaan orang tuanya yang tidak teratur. Kemudian dia mengabdikan dirinya kepada Kristus Raja, dan mengikrarkan kaul khusus untuk kesucian abadi. Pada tahun 1939, ia mulai bekerja di pabrik dan memberikan dukungan moral dan spiritual kepada Asosiasi Perempuan Pekerja. Solidaritas berlipat ganda ketika Perang Dunia II pecah. Maria Magdalena membantu para lansia, ibu-ibu yang memiliki anak kecil, dan membantu mereka yang terluka di rumah sakit terdekat. Ketika pasukan Soviet tiba di desanya pada tanggal 23 Maret 1945, seorang tentara Rusia memperhatikan dia dan wanita lain di luar tempat perlindungan dan memerintahkan mereka untuk mengikutinya ke bagian tersembunyi. Wanita muda itu tahu apa yang akan terjadi padanya, jadi dia mengikutinya dan awalnya berhasil menembaknya dengan peluru pistol. Dia membebaskan dirinya dan meninggalkan tempat perlindungan untuk meminta wanita lain melarikan diri, tetapi tentara itu naik ke atap dan menembaknya dari belakang, membunuhnya.