SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

ajc-burgerMenu-background

CDC kehilangan kepala ahli penyakit menular Sherif Zaki karena kecelakaan

Seperti yang dilaporkan New York Times, kepala CDC mengangkat telepon untuk memberi tahu pemerintah dan penegak hukum, mencatat bahwa “jika Zaki mengatakan itu antraks, saya menelepon dan mengatakan itu antraks.”

Zaki dan penyelidiknya di CDC adalah orang-orang yang mencari jawaban tentang wabah penyakit yang muncul. Dia dikenal di antara rekan-rekannya karena pengetahuan medisnya yang luas, keterampilan analitis dan investigasi yang unggul, dan ketekunan.

Dr Chris Paddock, seorang teman lama dan sesama spesialis penyakit menular di CDC, menggantikan ketekunan dengan keras kepala. Sifat ini, katanya, mendorong Zaki untuk menekan di mana orang lain kemungkinan akan mengangkat tangan.

“Saya selalu mengatakan kepadanya bahwa dia akan menjadi penjual mobil bekas yang hebat, membuat orang lain melakukan apa yang tidak ingin mereka lakukan,” kata Paddock.

Sherif Zaki, 65, seorang ahli penyakit menular yang terkenal di dunia, meninggal pada 21 November, setelah jatuh di rumahnya. Sebuah pemakaman pribadi kecil diadakan, dengan peringatan publik direncanakan untuk nanti.

Di antara yang selamat, istri Nadia, putra mereka Yasmine dan Sami, dua saudara laki-laki, dan sejumlah keponakan.

Dr. Zaki adalah seorang residen ortopedi di Universitas Alexandria di Mesir ketika ia menjadi tertarik dengan patologi dan non-spesialisasi. Dalam sebuah argumen atas beasiswa pemerintah Mesir, ia mendarat di University of North Carolina di Chapel Hill untuk mengejar gelar Ph.D. Di sana, pejabat universitas bertanya apakah dia bisa menggabungkan gelar Ph.D. Program dengan residensi di bidang patologi, perkawinan tugas klinis dengan pekerjaan kelas.

“Mereka bilang tidak mungkin,” kenang Nadia Zaki.

Dengan berani, dia melamar untuk melakukan hal yang sama di Emory di Atlanta. Mereka menjawab ya, dan menuju ke selatan.

READ  Dua gen penting telah diidentifikasi untuk tanaman yang menjajah Bumi 470 juta tahun yang lalu

Karyanya tentang Emory menarik perhatian CDC. Setelah melewati dewannya, manajernya saat itu memintanya untuk datang dan membentuk tim yang sesuai dengan mandat agensi untuk memerangi penyakit dan menyelamatkan nyawa.

Timnya membuat terobosan luar biasa, mengidentifikasi wabah pertama hantavirus di Amerika Serikat, menemukan virus Zika di otak bayi Brasil yang meninggal tak lama setelah lahir, dan membantu menentukan bagaimana penyakit itu ditularkan dari ibu ke janin. Baru-baru ini, mereka menangani wabah virus corona, menyelidiki superinfeksi dan kerusakan jaringan.

Zaki telah memelopori teknik untuk menyatukan potongan puzzle, seperti menggunakan imunohistokimia, menemukan protein dalam sel jaringan untuk mengidentifikasi penyebabnya.

Tidak semuanya layak untuk halaman pertama. Ada beberapa ribu kasus sederhana yang dikirim oleh koroner dan ahli patologi di rumah sakit dan departemen kesehatan negara bagian untuk mencari jawaban.

Dan Zaki lebih tertarik pada sampel jaringan dan mikroskop bertenaga tinggi.

“Yang paling penting adalah dia adalah seseorang yang peduli untuk mendidik orang lain dan membuat mereka berbagi keajaiban penemuan ini,” kata Inger Damon, kepala Cabang Patogen dan Penyakit CDC.

Penduduk Emory menuntut magang di labnya. Dia diterbitkan secara luas dan sangat diminati sebagai pembicara konferensi, dan dia telah berkeliling dunia untuk mengajar orang lain.

Dia berbagi motif yang sama dengan orang biasa.

Tom Skinner, seorang teman dan pejabat pers CDC lama, ingat bahwa Sheriff dengan bersemangat memanggilnya ke kantornya suatu hari untuk melihat slide.

“Itu lucu,” kata Skinner. “Pada akhir satu jam … saya menoleh padanya dan mengatakan kepadanya bahwa saya tidak tahu bagaimana dia bisa melakukannya karena masing-masing irisan ini tampak persis sama bagi saya.”

READ  Pengaruh kuno besar yang terkait dengan perbedaan antara sisi dekat dan jauh bulan

“Dia tersenyum lembut, menggelengkan kepalanya, dan tertawa,” kenangnya.

Paddock dan yang lainnya menggambarkannya sebagai pemain tim, menolak sorotan dan cepat berbagi pujian dengan orang lain

“Dia adalah tipe orang yang akan berbagi makan siangnya dengan Anda jika Anda lupa makan siang Anda. Ada kerugian ilmiah yang besar tetapi kerugian emosional yang besar,” katanya.