SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

CDC mengatakan orang ketiga tertular flu burung – dengan gejala baru

CDC mengatakan orang ketiga tertular flu burung – dengan gejala baru

Kasus flu burung pada manusia lainnya yang terkait dengan sapi perah yang sakit telah ditemukan di Michigan, menandai pekerja peternakan ketiga yang didiagnosis mengidap penyakit tersebut di Amerika Serikat sejak bulan Maret, kata Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit pada hari Kamis. Tidak ada satu pun kasus yang dikaitkan.

Ini adalah pekerja pertanian kedua di Michigan yang didiagnosis menderita penyakit ini dalam waktu seminggu. Seorang pekerja susu di Texas didiagnosis pada bulan Maret. Dalam kasus tersebut, satu-satunya tanda penyakit pasien adalah mata merah.

Namun kasus terbaru ini berbeda, karena pasien juga mengalami gejala batuk yang menyertai mata. Orang tersebut diberi Tamiflu dan dilaporkan sudah pulih.

Semua pekerja peternakan di perusahaan susu Michigan terbaru sedang dipantau gejalanya. CDC telah merekomendasikan siapa pun yang menangani sapi yang sakit untuk memantau gejalanya selama 10 hari.

CDC mengatakan tidak ada bukti bahwa virus tersebut, sejenis influenza yang disebut H5N1, menyebar dari orang ke orang. Pekerja yang terinfeksi berasal dari peternakan berbeda dan melakukan kontak langsung dengan sapi yang sakit.

Sebanyak mungkin 67 Kawanan di sembilan negara bagian Ini telah terpengaruh, menurut USDA. Selain peternakan di Michigan, sapi perah di Colorado, Kansas, Idaho, New Mexico, North Carolina, Ohio, South Dakota dan Texas juga dinyatakan positif terkena flu burung.

“Mengingat seberapa luas penyebaran virus ini pada sapi perah, penambahan kasus pada manusia pada orang yang paling berisiko bukanlah hal yang mengejutkan,” kata CDC dalam rilis beritanya.

Pejabat kesehatan federal mengatakan risiko flu burung pada masyarakat umum masih rendah.

“CDC telah menganalisis data dari Sistem surveilans influenza “Tidak ada indikasi aktivitas influenza yang tidak biasa pada manusia, termasuk di ruang gawat darurat dan deteksi data laboratorium,” kata badan tersebut dalam siaran persnya.

READ  Mars memiliki reservoir air yang sangat besar yang dapat mengisi Laut Merah di Bumi • Earth.com

CDC sedang melakukan tes genetik pada sampel virus yang diambil dari seorang pasien untuk mencari perubahan yang menunjukkan apakah virus tersebut bermutasi sehingga dapat menyebar dengan mudah dari orang ke orang. Hasil ini dapat diketahui dalam beberapa hari.

Ini merupakan kasus keempat virus H5N1 secara keseluruhan di Amerika Serikat. Seorang narapidana di Colorado yang bekerja di sebuah peternakan yang memusnahkan burung yang diduga burung didiagnosis menderita flu burung pada tahun 2022. Satu-satunya gejala yang dia alami adalah kelelahan.

Secara global, kurang dari 1.000 kasus infeksi H5N1 pada manusia telah teridentifikasi. data CDC Hal ini menunjukkan bahwa lebih dari separuh pasien meninggal, namun angka kematian mungkin terlalu tinggi karena kasus ringan mungkin tidak terdeteksi.

itu CDC merekomendasikan Siapa pun yang bersentuhan dengan sapi perah – termasuk alas tidur dan kotoran hewan – harus mengenakan peralatan pelindung, termasuk kacamata pengaman, celemek tahan air, dan sepatu yang dapat disterilkan.

Badan tersebut juga mengatakan masyarakat tidak boleh minum susu mentah yang tidak dipasteurisasi.