SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Chelsea hancur di kandang saat Vitaly Janelt mencetak dua gol dalam kemenangan mengejutkan Brentford

Dua gol cepat Vitaly Janelt menempatkan Brentford di ambang keamanan Liga Premier setelah kemenangan 4-1 mereka dari tim Chelsea yang dilanda oleh pembicaraan pengambilalihan yang tak henti-hentinya.

Christian Eriksen juga mencetak gol dalam kemenangan yang menempatkan Brentford asuhan Thomas Frank di ambang penyemenan status papan atas mereka setelah kampanye debut Liga Premier yang sangat mengesankan.

Toni Rudiger melakukan tendangan jarak jauh untuk mengejutkan Stamford Bridge dan memberi Chelsea keunggulan 1-0 tepat setelah turun minum.

Tapi Brentford menghukum kekacauan defensif Chelsea tiga kali dalam enam menit untuk memastikan kemenangan yang tak terlupakan bagi The Bees.

Dan pada saat Yoane Wissa mencetak gol keempat pada saat kematian, para penggemar Brentford yang bepergian berada di alam mimpi.

Rekor bagus Chelsea dengan enam kemenangan beruntun di semua kompetisi berakhir dengan buruk di London Barat, dengan The Blues sekarang mungkin melihat ke atas bahu mereka di liga.

Arsenal yang berada di urutan keempat dapat memangkas defisit mereka atas Chelsea yang berada di urutan ketiga menjadi dua poin dengan kemenangan di Crystal Palace pada Senin.

Chelsea telah menutup semua kebisingan pengambilalihan untuk efek yang baik dengan enam kemenangan berturut-turut, tetapi sekarang bos Thomas Tuchel akan membutuhkan semua kekuatan manajemen manusianya untuk mengembalikan The Blues ke jalurnya.

Fans Chelsea telah memulai hari dengan menjanjikan protes terhadap calon pemilik baru keluarga Ricketts.

Tapi mungkin hanya 100 pendukung turun ke jalan di sekitar Stamford Bridge sebelum kick-off, dan rencana untuk memasang spanduk di tanah tidak pernah terwujud.

READ  Kazuya dari karakter DLC berikutnya dari Super Smash Brothers Ultimate, Deccan

Fan Chelsea melakukan protes di luar Stamford Bridge sebelum kick-off (Adam Davy/PA)

Roman Abramovich akan menjual klub setelah 19 tahun sebagai pemilik, dengan empat konsorsium terkunci dalam pertempuran penawaran.

Boss Tuchel telah menjauhkan pikiran para pemainnya dari pertengkaran ruang rapat dengan begitu mengesankan dalam jadwal Maret yang sempurna.

Tapi setelah jeda internasional, Brentford yang segar mengeksekusi kemenangan smash-and-grab klasik.

Sebuah protes hangat sebelum pertandingan memberi jalan ke babak pertama yang suam-suam kuku, di mana Brentford membuang beberapa peluang setengah dan Chelsea gagal untuk melanjutkan.

Chelsea kembali setelah istirahat dihidupkan kembali dan siap untuk mendongkrak tingkat.

Dan halilintar Rudiger memberikan momen ajaib bagi para pendukung setia Stamford Bridge.

Bek Jerman akhirnya mencetak emas – dan jaring – pada upaya jarak jauh terbarunya.

Manajer Chelsea Thomas Tuchel tidak bisa mempercayai matanya
Manajer Chelsea Thomas Tuchel tidak bisa mempercayai matanya (Adam Davy / PA)

Para pemain Chelsea sama memujanya dengan para pendukung untuk gol howitzer pahlawan kultus mereka.

Perayaan berlama-lama seperti itu mungkin bisa menjelaskan kecepatan equalizer Brentford – tetapi tentu saja bukan dua gol cepat Bees lebih lanjut.

Janelt menyapu pulang penyelesaian cerdas setelah Chelsea menyerahkan kepemilikan terlalu murah di tengah lapangan, dan kurang dari dua menit setelah pemogokan Rudiger, pertandingan kembali seimbang.

Chelsea asuhan Tuchel sering kali menstabilkan ketegangan dan kontrol gulat setelah kemunduran seperti itu.

Brentford dari Frank memiliki ide lain, dengan Mbeumo berlari ke kiri dan bermain di Eriksen untuk melakukan tap-in untuk membuat Bees unggul 2-1.

Pada saat Janelt mencetak gol ketiga Brentford, dari bola Ivan Toney, hanya 12 menit telah berlalu dari Rudiger memecahkan kebuntuan pertandingan.

Yoane Wissa dari Brentford
Yoane Wissa dari Brentford mengakhiri kemenangan luar biasa (Adam Davy / PA)

Empat gol dalam 12 menit yang pasti harus membuat Brentford dalam perjalanan ke Liga Premier yang aman, tetapi juga serangkaian serangan untuk menambah lapisan intrik dalam perlombaan untuk finis empat besar.

READ  Pemain bola voli putri China menempati posisi ke-3

Wissa menambahkan gol keempat saat kematian untuk menutupi kemenangan yang memang layak didapatkan Brentford, tetapi juga berpotensi menyeret Chelsea kembali ke posisi empat besar yang tidak diinginkan.

Mengalahkan Crystal Palace pada hari Senin dan Arsenal yang berada di posisi keempat akan bersemangat untuk mencengkeram cengkeraman Chelsea di tempat ketiga.