SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

China menemukan kristal menakjubkan di bulan, bahan bakar fusi nuklir untuk energi tak terbatas

China menemukan kristal menakjubkan di bulan, bahan bakar fusi nuklir untuk energi tak terbatas

Abstrak memecah penelitian ilmiah yang membingungkan, teknologi masa depan, penemuan baru, dan terobosan besar.

China telah menemukan kristal bulan yang terbuat dari mineral yang sebelumnya tidak diketahui, sementara juga mengkonfirmasi bahwa permukaan bulan mengandung komponen kunci dari fusi nuklir, suatu bentuk potensial dari kekuatan tak terbatas secara efektif yang memanfaatkan kekuatan yang sama yang menjadi bahan bakar Matahari dan bintang-bintang lainnya.

Kristal tersebut adalah bagian dari satu set sampel bulan yang dikumpulkan oleh misi Chang’e-5 China, yang mendarat di bulan pada tahun 2020, sarat dengan sekitar empat pon batu, dan dikirim ke Bumi beberapa hari kemudian. Setelah hati-hati menyaring sampel – batuan bulan pertama yang kembali ke Bumi sejak 1976 – para ilmuwan di Beijing Research Institute of Uranium Geology menemukan partikel kristal tunggal, yang diameternya lebih kecil dari lebar rambut manusia.

Kristal tersebut terbuat dari mineral baru Changesite— (Y), dinamai dewi bulan Tiongkok, Chang’e, yang juga menginspirasi rangkaian perjalanan ke bulan Tiongkok. Itu dikonfirmasi sebagai logam baru pada hari Jumat oleh Komite Mineral, Nomenklatur dan Klasifikasi Baru (CNMNC) dari Asosiasi Mineral Internasional (IMA), menurut Publikasi yang dikelola negara Tiongkok Waktu Global.

Lokasi Perubahan— (Y) adalah mineral baru keenam yang diidentifikasi dalam sampel bulan, dan mineral pertama yang ditemukan oleh China. Sebelum China, hanya Amerika Serikat dan Rusia yang dapat mengklaim penemuan mineral baru untuk Bulan. Ini adalah kristal transparan yang terbentuk di daerah dekat wajah utara bulan yang aktif secara vulkanik sekitar 1,2 miliar tahun yang lalu.

Menurut media pemerintah, sampel bulan baru juga mengandung helium-3, versi elemen helium yang telah lama mempesona para ilmuwan – dan pencipta fiksi ilmiah – karena potensinya sebagai sumber bahan bakar fusi nuklir. Bentuk gaya hipotetis ini bertujuan untuk memanfaatkan energi yang dilepaskan oleh atom-atom yang melebur di bawah tekanan yang sangat besar, seperti yang ada di bagian dalam bintang. Cahaya bintang adalah produk fusi nuklir yang ada di mana-mana, tetapi reaktor fusi buatan manusia kemungkinan akan membutuhkan waktu puluhan tahun untuk dikembangkan, dengan asumsi mereka memungkinkan.

READ  Gambar baru dari Teleskop Webb, pratinjau misi bulan Artemis I

Berlangganan buletin harian Motherboard Untuk dosis reguler dari pelaporan asli kami, ditambah konten di balik layar pada cerita terbesar kami.

Namun, jika reaktor ini menjadi kenyataan, helium-3 akan menjadi kandidat yang baik untuk bahan bakar karena menghasilkan lebih sedikit produk sampingan radioaktif dan limbah nuklir dibandingkan dengan atom lain. Meskipun helium-3 sangat langka di Bumi, ia berlimpah di Bulan, perbedaan yang telah memicu impian untuk mengekstraksi materi di Bulan.

Sejalan dengan itu, Cina bergabung dengan Amerika Serikat dan negara-negara lain di Tunjukkan minat pada ekstraksi sumber daya dari bulan di masa depan.