SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

China menghapus subsidi untuk mobil listrik

BEIJING, 2 Januari 2022 (AFP): Pihak berwenang China telah mengumumkan untuk mengakhiri subsidi untuk mobil listrik dan hibrida pada akhir tahun, dengan mengatakan penjualan yang kuat di sektor tersebut berarti dukungan negara tidak lagi diperlukan.

Kementerian Keuangan, dalam pernyataan yang diterbitkan pada hari Jumat, mengatakan bahwa dukungan pembelian akan dikurangi sebesar 30 persen dari awal tahun 2022 sebelum benar-benar dihilangkan pada akhir tahun.

“Mengingat pertumbuhan industri otomotif energi baru, tren penjualan dan transisi yang mulus dari produsen, dukungan … akan berakhir pada 31 Desember,” kata kementerian itu.

Kendaraan yang terdaftar setelah 31 Desember 2022 tidak akan didukung.

Penjualan mobil listrik dan hibrida di China telah meningkat pesat, dengan peningkatan lebih dari 100 persen tahun ke tahun dalam beberapa bulan terakhir.

Mobil diatur untuk mencapai 18 persen dari semua penjualan mobil pada tahun 2022, Asosiasi Produsen Mobil China (CAAM) memperkirakan minggu lalu. Pada 2019, mereka hanya mewakili lima persen.

Dari 27,5 juta kendaraan yang dijadwalkan akan dijual tahun ini, menurut CAAM, lima juta akan menjadi kendaraan listrik dan hibrida.

Pertumbuhan keseluruhan di pasar mobil terbesar di dunia kemungkinan akan datang 3,1 persen untuk tahun 2021, menurut CAAM – tahun pertama pertumbuhan penjualan sejak 2018.

China, pencemar terbesar di dunia, telah menetapkan tujuan ambisius untuk adopsi mobil listrik dan hibrida secara luas, yang bertujuan untuk menyediakan sebagian besar mobil dengan energi bersih pada tahun 2035. – AFP

READ  Segmen apa yang bertanggung jawab atas pertumbuhan eksplosif pasar Perangkat Akses Vaskular Pusat global, pemain kuncinya - Becton Dickinson Ameco Medical CR Bard,