SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Christie’s Menawarkan Marilyn Monroe oleh Warhol dengan Perkiraan $200 Juta

Menaikkan taruhan untuk pelelangan musim semi dan membuktikan kekuatan abadi piala blue-chip, Christie’s mengumumkan bahwa dia akan menjual sablon Andy Warhol tahun 1964 dari Marilyn Monroe pada bulan Mei dengan perkiraan $200 juta, yang akan menjadikannya film ke-20 yang paling mahal. karya seni abad yang pernah dijual di lelang.

Pengumuman tentang karya tersebut, “Shot Sage Blue Marilyn,” mewakili ledakan kegembiraan yang signifikan untuk pasar seni kelas atas yang telah melalui pandemi virus corona yang sebagian besar tidak terpengaruh.

“Lukisan abad ke-20 paling signifikan yang akan dilelang dalam satu generasi, ‘Marilyn’ Andy Warhol adalah puncak mutlak dari American Pop dan janji impian Amerika, merangkum optimisme, kerapuhan, selebriti, dan ikonografi sekaligus,” Alex Rotter, ketua Christie untuk seni abad ke-20 dan ke-21, mengatakan dalam sebuah pernyataan. Rotter mengatakan itu adalah “salah satu lukisan terbesar sepanjang masa,” dan menyamakannya dengan Mona Lisa, Botticelli “The Birth of Venus” dan Picasso “Les Demoiselles d’Avignon.”

Lukisan itu berasal dari Christie’s dari Thomas and Doris Ammann Foundation Zurich, yang mendukung program perawatan kesehatan dan pendidikan untuk anak-anak. Semua hasil penjualan akan digunakan untuk yayasan, menjadikan penjualan tersebut berpotensi sebagai lelang filantropi berpenghasilan tertinggi sejak koleksi Peggy dan David Rockefeller di Christie’s pada 2018.

Saudara kandung Thomas dan Doris Ammann pada tahun 1977 mendirikan Thomas Ammann Fine Art, galeri Zurich yang berspesialisasi dalam seniman Impresionis, Modern, Pascaperang, dan kontemporer. Setelah kematian Thomas pada 1993, Doris terus memimpin galeri. Dia meninggal tahun lalu.

Rekor lelang untuk Warhol adalah $ 104,5 juta untuk “Kecelakaan Mobil Perak (Bencana Ganda),” pada tahun 2013.

READ  Heidi Klum kembali sebagai mumi di sekuel Halloween 'Klum Day'

Silkscreen — mencolok untuk eyeshadow biru cerah, rambut kuning dan bibir merah — didasarkan pada foto promosi dari film aktris “Niagara,” bagian dari seri Warhol potret “Shot Marilyn”. (Serial ini diberi judul demikian karena, pada tahun 1964, seorang wanita masuk ke studio Warhol’s Factory dan dengan pistol menembak lubang melalui tumpukan empat lukisan Marilyn.)

“Potret spektakuler mengisolasi orang dan bintang,” kata Georg Frei, ketua yayasan, dalam sebuah pernyataan. “Marilyn si wanita sudah pergi; keadaan mengerikan hidup dan matinya dilupakan. Yang tersisa hanyalah senyum penuh teka-teki yang menghubungkannya dengan senyum misterius lainnya dari seorang wanita terhormat, Mona Lisa.”

Karya tersebut telah dipamerkan di berbagai institusi termasuk Guggenheim di New York, Centre Georges Pompidou di Paris dan Tate Modern di London.