SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Cody Rhodes Dikabarkan Menandatangani Kontrak Dengan WWE

Cody Rhodes dilaporkan telah menandatangani kontrak dengan WWE per Mike Johnson dari PWInsider (h/t Gulat Inc). Menurut laporan, kontrak telah ditandatangani 10-14 hari yang lalu dan diperkirakan akan muncul di merek Raw.

Rhodes dikabarkan memiliki pertandingan WrestleMania melawan Rollins. Rollins (karakter) terus mati-matian mendapatkan tempat di WrestleMania, tetapi di balik layar WWE adalah dilaporkan mengulurkan harapan bahwa mereka bisa menyelesaikan kesepakatan dengan Rhodes tepat waktu untuk program WrestleMania melawan Seth “Freakin'” Rollins. Senin malam di Raw, Rollins kalah dalam pertandingan acara utama melawan Kevin Owens untuk tempatnya di WrestleMania 38 di Dallas, Texas.

Cody dan Brandi Rhodes mengejutkan dunia gulat pada 15 Februari ketika mereka mengumumkan akan meninggalkan AEW. Meskipun muncul secara teratur di program AEW, selain terlibat dengan properti WarnerMedia “Go Big Show” dan “Rhodes to the Top,” Rhodes membuat jalan keluar cepat yang mengejutkan banyak orang.

Cody Rhodes dan Presiden AEW Tony Khan dilaporkan memukul halangan ketika sampai pada masalah gaji, dan hubungan mereka telah dikompromikan oleh laporan Rhodes kehilangan daya pemesanan.

Keluarnya Rhodes dari AEW sangat mirip dengan kepergiannya dari WWE, ketika ia tiba-tiba meninggalkan perusahaan pada Mei 2016 setelah merasa diabaikan dan diremehkan. Mirip dengan keluarnya AEW-nya, Rhodes mengumumkan berita itu dalam sebuah posting yang menyentuh hati di Twitter, meskipun komentarnya terhadap WWE pada saat itu jauh lebih tidak ramah daripada perceraian AEW-nya.

LEBIH DARI FORBESCody Rhodes Meninggalkan AEW, Dilaporkan Mempertimbangkan Kembalinya WWE

“Saya telah mengajukan kepada setiap penulis di staf seperti penjual dari pintu ke pintu tentang “bagaimana” & “mengapa” & “kapan”?” kata mantan Stardust dalam tweet tahun 2016 yang menjelaskan kepergiannya.

“Percayalah, ada banyak dari mereka yang berusaha membantu saya (Brian James, Nick, Faz, J Russo, Dave K, JBL & Cole karena membiarkan saya menjadi liar di acara YouTube mereka dan beberapa lainnya saya yakin) tetapi untuk semua itu, baik “penulis kepala” dari RAW & Smackdown (satu berpura-pura menjadi Brian Gewirtz dan yang lainnya terlalu sibuk dengan diva pengembangan) terus tidak membalas penawaran atau email saya, dan dalam pertemuan tatap muka mencoba untuk liga besar saya dengan berpura-pura berada di laptop mereka yang jelas dimatikan? [sic]”

Sekarang meninggalkan perusahaan yang dia bantu temukan sebagai Orang aneh Di antara Wakil Presiden Eksekutif, Rhodes sekali lagi menemukan dirinya dalam posisi dengan sesuatu untuk dibuktikan kepada dunia gulat. Terakhir kali ia berada di posisi yang sama pada tahun 2016, hal itu pada akhirnya menghasilkan All In pay-per-view yang bersejarah pada tahun 2018, dan pembentukan AEW pada tahun berikutnya.

Sebagai pembelot AEW-ke-WWE pertama, dan bintang besar pertama AEW yang terjun ke WWE, penandatanganan Rhodes akan menjadi studi kasus yang menarik tentang bagaimana bakat AEW akan ditampilkan di televisi WWE. Dengan Rhodes pada dasarnya jatuh ke pangkuan WWE, studi kasus ini akan datang lebih awal dari jangka waktu 2024 di mana bintang-bintang top seperti MJF akan mencari kesepakatan baru.

Semua tanda menunjukkan Rhodes dipesan dengan baik di WWE. Ada daftar Superstar WWE yang tak ada habisnya yang mampu menjadikan diri mereka bintang yang lebih besar di tempat lain — apakah itu Hulk Hogan, Drew McIntyre atau bahkan Brock Lesnar, untuk beberapa nama. Sebagian besar dari mereka mendapatkan rasa hormat Vince McMahon dalam melakukannya, dan disambut kembali ke WWE dengan tangan terbuka tidak peduli seberapa keras mereka meninggalkan perusahaan.

Rhodes dipromosikan sebagai bintang utama di WWE juga akan menjadi pertanda positif bagi calon agen bebas dari AEW. Agen-agen gratis ini tidak hanya ingin meniru calon sukses Rhodes di WWE, tetapi mereka juga dapat menghasilkan lebih banyak uang dengan WWE yang datang dari tahun pertamanya yang bernilai miliaran dolar. Selain itu, pada tahun 2024, WWE secara teoritis akan menerima peningkatan hak siar televisi dari jaringan siaran utama atau layanan streaming—jika tidak dijual sama sekali—memberikan pemimpin industri lebih banyak dana untuk menarik agen gratis.

Kesepakatan Rhodes mungkin atau mungkin tidak mengatur ulang struktur gaji di WWE, yang akan menjadi perubahan yang disambut baik berdasarkan jumlah uang yang dihasilkan WWE dibandingkan dengan apa yang dibayarkan kepada Superstar-nya. Tahun lalu, Dave Meltzer dari Buletin Pengamat Gulat (j/t Gulat Inc) melaporkan bintang top Brock Lesnar dan Roman Reigns adalah Superstar WWE dengan bayaran tertinggi dengan gaji $ 5 juta per tahun.

Untuk membandingkan, NFL, NBA dan MLB semua membayar pemainnya sekitar 50% dari pendapatan liga. Dengan WWE melaporkan pendapatan $ 1,095 miliar pada tahun 2021, jika itu membayar semua bakat yang dikontrak di daftar utama gaji $ 5 juta tingkat atas (mereka tidak), itu masih hanya mewakili 40% dari pendapatan untuk bakat WWE. Ada banyak ketidakpastian tentang siapa yang membuat apa di WWE, tetapi persentase sebenarnya dari gaji pegulat dibandingkan dengan pendapatan WWE jauh, jauh lebih rendah.

Cody Rhodes di WWE selama musim WrestleMania memungkinkan promosi untuk memanfaatkan kisah berita gulat terbesar hingga saat ini selama musim tersibuknya tahun ini. Dengan AEW mendominasi buzz dan momentum melalui beberapa penandatanganan profil tinggi akhir-akhir ini, yang dibutuhkan hanyalah satu ikan besar — ​​apakah itu Cody, Steve Austin atau keduanya — bagi WWE untuk merebut kembali momentum yang menguntungkannya.

READ  Tonton Chance Rapper Memberi Nelly "Hot In Herre" Peran Rock Country